MUSUH TERBESAR DI SAHAM: FOMO & GREEDY


Ini adalah deretan saham yang saya punya di satu RDN. Masih ada yang merah dan nominal per sahamnya kecil-kecil. Karena memang modal yang saya punya adanya cuma segitu T..T

Saya udah janji untuk puasa beli saham. Mau diet porto. Tapi cobaan yang dateng bertubi-tubi. Sekarang aja udah ada 4 calon saham yang udah berjejer di kantong wishlist saya yang minta untuk saya beli. Tapi saya tahan hasrat ini. Karena saya sudah ngerasain ribetnya ngurus saham sebanyak ini. Gak mampu saya.

Ini adalah bagian dari perjalanan saya di dunia saham. Ini adalah proses yang bakal bikin saya tidak FOMO lagi. Ga takut lagi ketinggalan momen. Dan akan bisa cuan maksimal hanya dari sedikit saham meski sahamnya itu-itu doang selama kurun waktu yang lama. AMIN.

Tidak semua saham yang cuan, cuannya untuk kita, guys. Gak semua saham yang lagi manggung harus kita masuk kesana. Semua sudah ada jatahnya. Nanti juga ada gilirannya. Saham itu bukan lomba lari, lomba bertahan hidup. Bukan tentang siapa yang paling banyak dan paling sering untung, tapi yang paling lama (modalnya) bertahan. 

APAPUN NAMA PUASANYA, GAK ADA YANG MUDAH


Gardenscapes ada update baru. Season baru.

Tapi karena udah janji dan bertekad untuk ngerjain projek lain, main game-nya harus ditunda dulu. Kalo nyelesein event/tantangan di Gardenscapes tapi gak dikontenin, berasa sayang aja gitu. Ada peluang tapi gak dimanfaatin, mending jangan diambil sekalian daripada merasa bersalah.

Jujur ada rasa kangen gimana dulu ngejar biar 2 hari udah nyelesein tantangannya. Lalu pamer di youtube dan di dalam game. Di youtube dengan bikin berbagai konten, di game dengan komen di grup atau ikut tantangan lain demi bisa nunjukin avatar baru yang biasa dijadiin hadiah.

Agak berat juga tahu ada challenge baru tapi ga ikut. Tidak melakukan yang sudah jadi kebiasaan tuh butuh pengorbanan dan perjuangan. Kepikirannya itu loh bikin susah konsentrasi. Bisa dibilang saya lagi puasa. Puasa main game. Dan namanya puasa, puasa dari apapun itu, ternyata tetep ga ada yang mudah.

Saya juga rindu ngerekam ketika buka area baru di Gardenscapes. Ngikutin cerita dan nyari judul & thumbnail yang menarik walau akhirnya ga pernah ditonton lebih dari 10 orang.

Sampai saat ini projek baru saya belum jalan. Gaming ketunda, projek baru masih mandeg. Hidup saya kok malah jadi fail gini. 😂

DIET SAHAM. PUASA BELI SAHAM BARU

Kita update saham lagi ya.

Hari perdagangan terakhir minggu ini. Sekaligus hari kejepit. Kalau mau libur begini, musti hati-hati belanja. Banyak yang gak mau menginapkan uang mereka di pasar selama ditinggal libur. Hal ini bikin harga saham bisa jadi liar banget, atau jadi sepi banget.

Minggu ini saya tutup dengan kejutan. Saham yang tak diduga-duga, malah ngasi ARA. Emang bener kayanya ga boleh terlalu fokus lihat market kalau lagi di kantor. Tadi pagi pas jam bursa baru buka, saya sampai lupa lihat hape karena banyak banget kerjaan yang musti diberesin. Padahal saham IPO yang saya beli, listing hari ini. Untungnya meski bukan saham jagoan banyak orang, saham IPO yang saya beli ga ARB. Malah ARA!

Sampai saat ini sahamnya masih saya simpen. Tapi saya pasang trailing stop ketat.

Saya kedepan berencana diet saham. Mau puasa beli saham dulu kecuali emang super menarik banget. Saham yang saya pegang sekarang terlalu banyak. Sampai belasan gitu. Jadi ga maksimal mengelolanya. Makanya seperti saham EXCL (operator seluler XL) pas naik dikit diatas harga yang saya punya, saya langsung pasang jual di deket modal saya. Seandainya turun, antrian saya kejemput.

Sahamnya beneran kejual. Lumayan buat bayar biaya broker, di saya mah dapetnya ga seberapa. Ini semua demi mengurangi jumlah saham di porto. Nanti kurang lebih saya hanya akan punya 5 - 6 saham sahaja. Meski tindakan ini bikin saya nyesek. Dua kali.

Saham XL ternyata masih bisa naik. Saya jualnya kecepetan. Terlalu terburu-buru ngambil keputusan. Tapi balik lagi ke pepatah saham terkenal: Take Profit tak pernah salah.

Nyesek yang kedua ada di saham ARCI. Udah beli banyak, kena CL. :))

Kayanya selain saya, ada yg beli banyak juga. Kebetulan harganya emang deket support. Makanya bandarnya ARCI ngeh dan ngegocek kami dengan membawa ARCI hampir ARB buat ngusir retail-retail kaya kami. 

Sempet panik sih. Jarang dapet cuan, sekalinya dapet, loss-nya bikin cuan yang selama ini didapet jadi ga berasa, jadi sia-sia. 

Saya jual ARCI 3 tick lebih rendah daripada harga yang seharusnya bisa saya dapatkan. Lagian siapa yang bisa tahu harga akan dibawa kemana ya kan? Harus disiplin kalo mau trading.

Sedih sih. Tapi ga boleh lama-lama. Waktu terus berlalu, dan senin ketemu pasar lagi. Hari baru, semangat baru, dan kesempatan baru. Mungkin ini pelajaran untuk saya agar lebih sabar apapun keadaannya. 

GUBERNUR BALI MENGIRIM SEMUA PEGAWAI KEMBALI KE KAMPUNG

Pertama, baca dulu judul postingan ini. Sudah? Nah, program yang dimaksud namanya Desa KBS (Kerti Bali Sejahtera). Inisial ini secara kebetulan juga mirip dengan inisial pak Gubernur, btw.

Karena kegiatan ini, saya jadi cukup sering pulang kampung. Awalnya sempet rutin pulang kampung, sembahyang tiap purnama & tilem, atau salah satunya. Kemudian merasa capek, lalu jadi jarang. Sekarang saya rutin pulang kampung, hanya saja agendanya berbeda. Gak isi silaturahmi ke rumah nenek soalnya ga enak keseringan kesana. Disana banyak orang, sering nongol tapi ga ngapa-ngapain atau ga bawa oleh-oleh, tengsin juga kan.

Saya juga tidak mampir lama-lama ke rumah saya sendiri di kampung. Paling sembahyang singkat, terus balik pulang. Bapak sampe komplain saya ga pernah numpang makan. Soalnya pas ke rumah, saya selalu dalam keadaan perut sudah kenyang karena di tempat KBS biasanya sudah dikasi ganjelan. Walaupun pas KBS yang paling baru, saya malah ga dapet makanan disaat bapak gak ada di rumah.

Perubahan agenda yang paling fatal adalah kuantitas saya pulkam berbanding terbalik dengan konsistensi saya sembahyang ke pura-pura di kampung. Beda banget dengan dulu yang jauh-jauh ke kampung cuma buat sembahyang keliling disini. Hal ini akan coba saya perbaiki di KBS selanjutnya.

Oia, satu lagi yang berubah. Rute perjalanan. Dulu saya pulang-pergi selalu lewat Kintamani. Namun karena KBS selalu jadwalnya pagi, jadi saya harus berangkat subuh soalnya makan 3 jam perjalanan, saya ga berani lewat sana lagi kalau berangkat. Selain gampang kabut (kadang siang aja udah kabut), di Kintamani juga rawan longsor dan sering hujan. Sehingga kalau berangkat sekarang saya lewat Karangasem. Rute yang dulu saya benci gara-gara panasnya, dilewati pagi-pagi ternyata syahdu juga.

Rest area favorit saya adalah Indomaret Kubu yang baru berdiri. Hebat banget emang Indomaret. Saya ga nyangka di daerah Kubu tepatnya di Tianyar ada yang berani mendirikan Indomaret. Tampak tidak prospektif. Eh taunya rame. Ada satu sudut yang bila dilihat dari sana, Indomaret ini tampak bagus sekali. Nanti kalau saya sempat dan ingat, akan saya fotokan. Kemarin lupa. Jangankan foto, lokasinya saja yang belum hapal betul. :p

(Salah satu kegiatan KBS di kampung saya) 

Ikut Pilkades, Ada Calon Mengejutkan!

Abis nyoblos untuk pilkades, langsung ajak anak ke lapangan.

Tiap minggu saya usahakan ajak anak-anak kesini. Kapan lagi? Apalagi besok saya gak bisa nemenin mereka. Besok ada kerjaan di kampung seharian.

Seinget saya ini adalah pilkades pertama saya. Cukup seru. Dari 5 calon, ada 3 yang main ke rumah. Dua datang langsung, satu lagi dari tim sukses mereka.

Diantara kelima calon, ada kerabat dekat saya. Masih keluarga dari ibu. Satu lagi secara mengejutkan adalah tentara yang menangani saya ketika kena covid kemarin.

Visi misi mereka gak usah dibahaslah ya. Sekilas saya cermati hanya sebuah formalitas sebagai syarat menjadi calon dan bagian dari kewajiban kampanye. Yang unik adalah cara mereka menjaring suara.

Ada yang berapi-api memaparkan rencananya (dan janjinya) bila terpilih. Tak lupa Ia paparkan apa yang sudah Ia lakukan untuk desa selama ini. Yang datang pakai tim sukses tidak begitu menarik, hanya saja dengan membentuk tim sukses begini, jadi tampak kesiapan serta wawasan mereka dalam melakukan kompetisi politik. Sedangkan sisanya yang datang ke rumah, hanya sebatas memperkenalkan diri, tanpa janji dan basa - basi apapun. Namun ternyata orang ini cukup banyak mendapat suara di TPS saya. Padahal sejak awal tampak meragukan kalau dilihat dari caranya ke rumah saya.

Saya pribadi tidak berharap banyak. Apalagi sampai bisa memperbaiki infrastruktur. Bebas saja kalau anggaran dan proyek-proyrk desa nantinya akan jatuh ke orang - orang terdekat pak kades yang baru. Impian saya cuma satu, jika saya berurusan ke kantor desa, prosesnya profesional dan tidak berbelit-belit.

BARU KALI INI SAYA TAKUT MELAKUKAN HAL YANG SAYA INGINKAN

Saya adalah orang yang masuk ke golongan yang super idealis dalam berkarya. Melakukan apa yang saya suka, bukan yang penonton mau.

Namun ini kali pertama saya tidak berani melakukan apa yang saya inginkan.

KUNCI SUKSES BERINVESTASI: SABAR

 

Kalau mampu melihat masa depan, mungkin hidup akan mudah. Kita akan mengambil pilihan - pilihan yang lebih baik. Pilihan yang tepat.

Bila kita mampu melihat masa depan, mungkin semua malah makin buruk. BIla ternyata kenyataan yang telah menunggu kita adalah sebuah peristiwa yang belum siap kita terima saat ini, bahkan mau selama apapun kita diberi waktu mempersiapkan hati.

Jadi mungkin sebaiknya tetap seperti saat ini. Kita tak bisa melihat masa depan.

SUDAH RENTA TAPI MENOLAK RINGKIH


Keadaan yang ideal untuk saya saat ini adalah setiap punya kesempatan untuk ngeblog, saya tulis semua ide yang selama ini terbersit. Dari semua tulisan yang terkumpul, entah diposting sekalian semuanya, atau dibuat sistem posting terjadwal.

Enaknya sih terjadwal. Enak ke sistem algoritma internet, dan enak juga ke pembaca. Namun resikonya, ketika sudah menjadwalkan sebuah postingan di salah satu tanggal, dan di tanggal tersebut saya dapat kesempatan menulis lagi, maka disitu akan tetap ada dobel postingan juga.

Daripada pusing mikirin itu, saya pilih untuk menulis disaat sempat. Masalah menumpuknya ide di kepala, itu akan saya jadikan motivasi untuk bisa menulis setiap hari.

Kenapa sih saya begitu ngototnya untuk bisa menulis disini?

LINGLUNG DIKASI HARI YANG SANTAI

Kebiasaan punya planing tiap malem ada yang mau dikerjain, ketika semua udah beres dikerjain, malah gagap.

Bingung mana yang mau diambil lagi. Semua terasa memiliki sifat urgensi yang sama. Padah list ada, dan panjang.

Ternyata saya masih masuk ke golongan orang - orang lemah yang menyerah kepada mood. Yang kalo ga ada feel untuk ngerjain, bakal menunda hal itu. Sekarang saja sepertinya saya akan tidur saja abis nulis ini padahal hari masih jam setengah 11 malem.



ISTRI LEBIH BANYAK BERKORBAN DARIPADA SUAMI

 

Lingkungan kantor saya sangat berkompromi kepada bawahan. Asal alasannya jelas, staf masih bisa sesekali ijin atau terlambat. Sedangkan istri saya aturan perusahannya lebih tegas serta lingkungan kerja yang lebih keras. Saling sikut dan singkir - menyingkirkan sangat kejam dan frontal.

Meski begitu, istri saya tidak peenah bisa datang on time. Jam setengah tujuh saya harus meninggalkannya bersama anak - anak yang belum bangun. Sedangkan dia setidaknya jam delapan harus sudah berangkan bila ingin sampai tepat waktu ke kantor. Hal itu sulit dilakukan karena anak - anak biasanya bangun jam tujuh pagi. Setelah bangun, nyawa anak - anak belum ngumpul semua. Kalau gak rewel, biasanya lemes. Yang pasti gak bisa ditinggal.

Dari situ saja sudah makan waktu 30 menit. Belum lagi nyiapin sarapan anak - anak dan nemenin mereka makan. Istri saya tidak akan keburu untuk siap - siap ke kantor.

Pada akhirnya Ia baru berangkat jam sembilan kurang. Disaat Ia semestinya sudah tiba di kantor. Seringkali Ia terpaksa mandi di toilet kantor. Sesuatu yang saya tidak suka. Istri harusnya mandi di tempat yang lebih proper. Bisa datang secantik teman - temannya yang lain. Namun keadaan ini harus saya terima. Mau bagaimana lagi.

PERKEMBANGAN PORTOFOLIO SAHAM BULAN MARET

Jadi, sepanjang maret portofolio saham saya berkembang sebesar 6,4 persen. Ini 1000 persen lebih baik dibanding apa yang saya peroleh selama 2021. Selama tahun lalu saya loss 30% lebih!

Setelah saya hitung - hitung, bila saya konsisten profit sebesar 6% setiap bulan dari total porto, saya tetap belum bisa mengembalikan kerugian yang saya derita tahun lalu. Kerugian itu baru lunas di Januari 2023. Dan impian menjadi full time day trader semakin jauh.

KERJASAMA TIM ITU MUDAH


Sebuah kreteria yang juga selalu ada di tiap persyaratan pencariaan tenaga kerja: mampu bekerjasama dalam tim. Sepenting itu kah?

Bukannya dunia kian individual?

Bahkan, karena tengah sibuk bekerja, kita pun jarang berinteraksi dengan kawan seruangan. Kita tidak tahu kabar sekitar, malah cenderung cuek. Terlebih lagi di jaman gadget seperti sekarang. Kita kian akrab dengan gawai yang kita pegang, sibuk menunduk, padahal ada mahluk hidup dengan nyata berada di sebelah kita.

Tapi, senuah perusahaan tidak bisa berjalan dengan sistem "mandiri" seperti itu.

SAHAM MULTIBAGGER

 

Di saham ada istilah bagger atau multibagger. Kata ini mengambil istilah dari olahraga baseball. Kalau di saham bagger itu artinya modal kita pada sebuah emiten menjadi dua kali lipat dari nilai awal. Multibagger berarti lebih dari itu.

Selama ini saya gak pernah dapat bagger dari keuntungan beli suatu saham. Kalo dalam menghitung kerugian juga ada istilah bagger, baru mungkin saya  mendapatkannya, lebih dari 10x.

Bagger memang gak pernah, tapi kalo nyaris mah SERING.

KONTEN VIDEO YOUTUBE GAME

 

Dua minggu belakangan ini saya sibuk di Youtube. Merekam aktivitas di game yang saya mainkan. Bukan game yang mainstream, namun game minoritas, yang banyak menipu orang.

Iklannya menampilkan game pertualangan. Player harus nebak langkah selanjutnya yang harus karakter ambil.

Setelah diinstall, yang kami dapat adalah Candy Crush. Game yang di iklan cuma muncul sesekali. Mungkin fungsinya biar pemain gak jenuh. Sayangnya, orang - orang udah duluan kecewa.

TIDAK BICARA SAMA IBU KARENA HAL INI


Semua ipar saya bersuamikan seorang entrepreneur. Usaha mereka cukup maju sehingga perekonomian mereka bisa dibilang mapan. Rumah dan kendaraan oke. Sesuatu yang bikin saya minder setiap kumpul atau ikut saudara besarnya istri. Kalo isi acara makan - makan di luar, saya pasti bagian yang ditraktir.

Ini yang bikin saya enggan ikut acara keluarga lagi kalau memang tidak yang harus banget. Setidaknya, sampai saya bisa mendekati level mereka. Terlebih disaat istri saya tak jarang ngasi kode ke bapaknya (yang cukup mapan juga) mau minta duit, lalu ditegur sama adik kakaknya.

Sebagai seorang anak, mungkin itu memang haknya. Apalagi gak cuma dia anak dari mertua saya yang minta bantuan (dana). Tapi tetep ada rasa gak enak juga. Nyesek campur malu.

TOLONG TOLONG TOLOOOOONG

 

Semua sudah diomongin. Ternyata memang berat. Akan ada tambahan pengeluaran, sedangkan kami belum punya dana darurat.

Keputusan ini akan terlihat gegabah bila dilakukan, namun saya sudah ga tahan. Ga tahan kerja lebih lama lagi disini karena 10 tahun berlalu masih begini-begini aja. Ga tahan pengen segera nyebur di tempat baru sebelum momen di pasar belum kelewat jauh.

Saya hanya butuh diyakinkan. Diteguhkan hatinya bahwa kalaupun hasilnya gagal, tidak akan kenapa - napa.

Saya takut rugi. Itu yang bikin saya takut melangkah. Saya takut membuat kesalahan. Resiko terlalu besar. Namun di satu sisi, ini layak dipertaruhkan. High risk high return. Hanya saja, saya belum punya cukup keberanian. Tapi kalo ga melompat ke gerbong sekarang, keretanya keburu lewat. Tapi kalo melompat, entahlah apa yang akan terjadi. Bingung banget. Gimana orang bisa nolong saya kalo saya sendiri ga tau mau saya apa? Tapi kalo ada yang bisa bantu tanpa saya harus jelasin apa - apa, saya bersyukur banget :'(

.

.

Saya butuh pertolongan.

GINI LOH KONSEPNYA KALO SAYA JADI FULL SWING TRADER


Sedih banget rasanya harus menerima kenyataan kalo saya gak bisa kerja sambil jadi swing trader. Kerjaan berantakan, trading saham pun jadi gak maksimal. Dalam trading dibutuhkan emosi yang stabil dan psikologi yang baik untuk bisa mengambil keputusan yang benar. Sedangkan trading sambil kerja ibarat ke kantor sambil bawa anak kecil. Kerjaan kantor malah jadi korban. Saya jadi lebih sering lihat hape, gak fokus diajak bicara, atau memberi respon yang kurang menyenangkan.

Akhirnya, semua sama - sama hancur. Saham gak bisa optimal. Banyak kesempatan terlewat karena 'main' saham tapi kepikiran sama kerjaan kantor dan gak enak sama temen - temen di ruangan yang ngajak ngobrol. Ujung-ujungnya berakhir kerugian pada modal.

Sepertinya saya memang gak bisa memakai trading sebagai penghasilan sampingan. Bila ingin berinvestasi, mending menabung saham dengan metode yang lebih slow.

Masalahnya, berat sekali mengambil keputusan itu.

PERUBAHAN DIRI YANG LANGSUNG BISA DIRASAKAN OLEH ORANG LAIN

 

Ngerasa udah berubah tapi kayaknya orang di sekitar gak puas sama perbedaan kita yang sekarang dibanding yang dulu? Mungkin kamu salah membaca ekspektasi mereka.

Buat yang ngerasa aja ya, ini saya kasi kisi - kisinya.

  1. Mulai rajin bebersih. Jangan berantakan. Kasur rapihin setidaknya pas baru bangun. Daleman, atau bra (buat yang cewe) jangan berserakan di kamar! Bahkan jumlahnya makin numpuk. Lu orang apa sampah sih?!
  2. Bantu urudan dapur. Dari yang kecil dulu. Nyuci piring misalnya. Lalu baru ke urusan yang lebih besar, yaitu masak.
  3. Cucian / nyetrika.
  4. Ngambil setrikaan dari dalem lemari dengan rapi
  5. Nyapu
  6. Ibadah. Karena saya hindu, mebakti. Terutama mebanten!
  7. Cuci motor.
Bukan gimana ya. Kesannya mungkin ini banyak nuntut. Tapi coba deh pikirin dengan kepala dingin. Baca dengan sabar. Semua hal ini gak ada yang keterlaluan kok. Semua ini tugas dasar. BASIC. Apapun pekerjaan kamu. Kebersihan dan kerapihan kan sebuah keterampilan wajib yang dimiliki. Kalo gak mau ngelakuinnya, gedein pendapatan biar bisa bayar orang ngelakuinnya buat kamu. Kalo gak mampu, berusaha, usahakan, kamu bisa kerjain sendiri.

JADI INVESTOR, PENASARAN TAPI KAYAKNYA SUSAH

 

Kemarin saya nonton podcast yang mengundang lo Kheng Hong. Legenda investasi Indonesia. Saya terpada dengan pola pikirnya. Saya tersihir untuk masuk juga ke dunia investasi, dan bukan trading lagi. tapi, apakah bisa?


Modal saya kecil. Investasi artinya mengandalkan deviden untuk rencana jarak dekat, dan peningkatan harga saham untuk rencana jangka panjang. Saya gak akan bisa hidup dari investasi. Saya harus tetap bekerja. Sedangkan impian saya adalah bisa hidup dari investasi.

TUHAN JUGA BISA POSESIF

 

Saya mencoba mengembalikan kebiasaan yang beberapa tahun ini saya tinggalkan. Puasa.

Dulu saya rutin puasa. walau gak enak sama teman - teman karena jarang bisa ikut dalam acara makan - makan yang bertepatan dengan jadwal puasa saya. Saya pun jadi terkesan amat religius. Padahal cuma modal puasa doang. maksiat mah tetep jalan.

Kenapa memutuskan puasa lagi (sembari merapikan ibadah tentunya)? Karena saya merasa belakangan ini hidup udah berantakan banget. Bukan soal apa yang saya dapat atau apa yang saya alami. tapi lebih ke apa yang saya rasakan. yang seringkali gak ada kaitannya dengan apa yang sedang terjadi.

2022. TAHUN BARU & IMPIAN - IMPIAN YANG KAYAKNYA LAGI-LAGI GAK KEWUJUD

 

Tahun baru. Bertepatan dengan hari suci Siwa Ratri. Tapi kami sekeluarga tak bisa merayakan kedua momen besar ini. Anak sulung saya sakit. Dia mengeluhkan perutnya. Diagnosa pertama saya (yang bukan dokter) anak saya mengalami asam lambung.

Akhir - akhir ini dia kalo mau tidur harus minum dulu. Dulu dia minta susu gelas, kemudia dia minta Yakult, sekarang ibunya sering buatin air jeruk. Asam, ditambah si kakak gak suka tidur di kamar, dia maunya tidur di ruang tamu yang lebih dingin, menurut prediksi saya akan mempermudah maag menyerang.

Kenapa saya yakin dia kena maag? Karena saya menderita penyakit yang sama. Mungkin ini turun dari saya.

MAKIN DEWASA, PERGANTIAN TAHUN GAK ADA SENSASINYA


Makin bertambah umur, tiap tahun terasa membosankan. Menyambutnya, apalagi melaluinya, tidak begitu antusias. Padahal kalau dipikir - pikir, masih banyak peristiwa krusial yang terjadi. Meski ngejalaninya gak seheboh pas remaja. Sefrontal apapun momen yang muncul, sekarang cuma berasa geli - geli aja gitu.