TERLALU SLOW


Hai.

Tadinya saya mau cerita tentang film The Darkest Minds yang baru saya tonton. Tapi keresahan lain muncul di kepala saya yang amat menggangu bahkan memperngaruhi kepribadian saya di depan temen - temen.

Kalo dipikir - pikir, lama - lama blog ini bisa berubah dari blog yang ringan dan mencoba lucu menjadi blog curhatan lelaki yang sedang belajar jadi seorang kepala keluarga. Karena memang disitulah dunia saya sekarang. :))

Btw sekarang saya ngetik bukan hanya sekedar di kantor, tapi malah pakai komputer kantor! Muahahaha.. Tapi memakainya setelah pulang jam kerja, jadi ga termasuk korupsi *wink*

MAAF ISTRIKU


Maafkan suamimu ini istriku, tak harusnya kamu masih bekerja keras saat sudah isi. Mondar mandir ikut kerja keras demi memenuhi kebutuhan anak kita nanti. Aku belum cukup mapan untuk membuat kamu tinggal diam di rumah dan hidup dari penghasilanku saja.

Maafkan suamimu ini istriku, aku belum bisa ngedit foto - foto kita jadi video sesuai keinginanmu, seperti rencana yang pernah ku katakan padamu. Aku takut memulai, karena ada satu PR video yang belum kukerjakan, lebih dari 4 bulan yang lalu. Aku kepikiran itu. Tapi jika aku kerjakan PR itu dulu, aku merasa bersalah kepadamu. Karena video kita lebih prioritas dan harus segera dipublish sebelum basi.


KASUR NIKAH


Tadinya saya mau bicara soal usaha saya mencari tempat tinggal baru pasca menikah. Tapi karena ada topik lain yang mengganggu pikiran saya, saya akan ganti topiknya.

Tulisan ini saya buat di kantor. Pekerjaan di kantor tentu ada, cuman karena boss besar lagi ijin, saya manfaatkan untuk ngeblog bentar. Biar ga rugi bayar domain dot com. Sejak ganti alamat, saya ga pernah posting.

Tapi ngeblog di kantor gak senyaman ngeblog di cafe atau di wifi corner. Banyak temen yang kepo. Kita liat aja, seberapa jauh tulisan ini berakhir jika diketik di kantor.

TUHAN MASIH BAIK


Ternyata Tuhan masih sayang sama saya. Kamis lalu ada pengumuman di kantor kalau hari Jumat akan ada acara bersih – bersih. Pembagian areal bersih – bersihnya pun lumayan luas. Kebayang betapa capeknya pas hari itu. Belum lagi bidang saya juga mau bersih – bersih di ruangan di hari itu. Ngatur agar seluruh staf bisa dapet meja, gak kepisah jadi dua lantai berbeda kaya sebelumnya.

Hari jumatnya, males saya kumat. Disaat yang lain dateng jam 7, saya dateng ke kantor jam 8 lebih. Saya masang muka lempeng seakan ga terjadi apa – apa. Di depan gedung kantor udah banyak temen – temen bersih – bersih taman. Saya jalan lurus gak noleh kiri kanan. Cuman lirik – lirik lalu  masuk ruangan. Naruh tas, dan langsung gabung ke temen-temen yang lagi bersih – bersih.

Dengan jurus seribu-basa basi-ramah-sok akrab agar perhatian mereka teralihkan dan ga terlalu lama ngebahas kedatangan saya yang telat, akhirnya saya bisa membaur dengan mereka. Saya becanda, nge-joke garing, demi menyembunyikan rasa malu saya karena telat.

GAK SUKA PRANCIS JUARA


Prediksi saya ditulisan ini setengah benar. Kedua tim yang saya ramalkan lolos ke Final, cuma bener satu. Prancis dengan pintarnya bermain bertahan, bikin Belgia gak nyaman, yang akhirnya mampu dimanfaatkan Prancis untuk mencuri gol dan lolos ke final.

Final Piala Dunia sudah usai. Prancis yang jadi juaranya. Saya nontonnya di acara nobar di Telkom. Tapi di menit 80 pertandingan berlangsung saya sudah balik, saya sudah merasa Kroasia gak bakal bisa mengejar ketertinggalan mereka dari Prancis yang sedang unggul 4-2.

VIDEO PENUH DRAMA


Sungguh video yang pernuh drama. Dari awal pembuatan sampe pengumuman pemenangnya penuh drama.

Jadi, saya dan teman – teman ikut project lomba video yang diselenggarakan oleh sebuah brand. Ide awal dari video ini hampir gak terpakai, gara-gara temen – temen kesulitan dapetin wardrobe untuk video ini. Ide pertama untuk wardrobe video ini adalah pakaian bola negara kesebelasan.

Cuman karena basic-nya kami semua bukan fanatik bola, kami ga ada yang punya baju bola. Setelah kami cari ke temen – temen, ga ada yang punya juga. Kayanya emang jarang ada fans timnas sepanatik jika mereka nge-fans kepada sebuah klub. Lebih banyak punya yang baju klub, baju futsal, atau baju Bali United.

Makin bingunglah kami. Temen – temen udah mulai nyerah.

FINAL: BELGIA - CROATIA


Saya bukan orang yang ahli tentang bola. Bukan orang yang mantengin 24 jam berita tentang bola dan megang data statistik sepakbola seluruh dunia. Makanya pas musim World Cup kaya sekarang saya lebih milih diem.

Ga seperti orang-orang yang sebelum piala dunia kalo nonton bola komennya,”Ini yang jahat yang mana?”

Lu kira sinetron ada pemeran antagonisnya!

Ada juga yang nanya,”Itu yang lari-lari sendirian siapa??”

Itu wasittt!! *insert emot tai here*

Atau ngasi komen sok tahu,”Kenapa sih mereka ga dikasi bola aja satu-satu biar ga berebut kaya gitu?”

Serah lu dah.

Lalu tiba-tiba, ketika piala dunia dimulai, wuidih... Komen-komennya udah kaya tiap hari sarapannya majalah sepakbola dibakar lalu dicampur sereal.

KAMBUH. AKHIRNYA NGELAKUIN HAL PALING WEIRD


Saat ini saya tidak sedang dalam kondisi psikis yang bagus untuk nulis blog. Mager dan males mikir saya kumat. Udah kaya penyakit aja.

Setiap ada kerjaan yang harus diselesein, males saya pasti kambuh. Ga cuma males raga, pikiran saya pun mentok ga mau diajak mikir. Satu kerjaan aja bikin mager, apalagi ada banyak kaya sekarang. HUWAAAAA

Dulu pas awal – awal ngeblog, sekitar 9 tahun yang lalu, tiap ada masalah saya malah bela –belain keluar nyari café yang ada wifinya buat ngeblog. Soalnya dengan ngeblog, pikiran jadi rilex. Abis ngeblog jadi lega, tapi lupa buat nyeleseinnya, akhirnya menyesal karena masalah sudah terlambat buat diselesein. :(

Kalo sekarang, malah bener-bener males buat ngelakuin APAPUN. Tapi sambil bengong, tetep mikirin solusi dan rencana yang mau dilakuin biar masalahnya kelar. Ini juga udah mo dikerjain kok tugasnya, tapi mumpung ada semangat, nulis dulu lah. Biar gak rugi beli domain. :D

Emangnya pekerjaan apa sih?

MEREMAS MAS - MAS


HEY HALOOOOO!!! YUHUUUUUU!!!

Sepertinya perasaan senang seperti ini tiap mau nulis blog akan terus muncul. Susahnya ngumpulin mood buat nulis, sekalinya bisa nulis jadi ngerasa seneeeeeeng banget. Kaya sekarang ini. Ceria dan bersemangat.

Btw, akhirnya saya punya DOMAIN SENDIRI!!! YEAHHHH

Setelah 9 tahun punya blog, akhirnya saya putuskan untuk beli domain. Pas lagi gabut di kamar, bingung mau ngapain, akhirnya saya putuskan beli domain blog aja deh buat ngis waktu. Iya, saya memang segabut itu. Mungkin lain kali kalo lagi ga ada kerjaan, saya mending putuskan untuk bayarin hutang negara aja kali ya?

Dari sekian banyak hari saya yang diisi dengan kegabutan, kemarin adalah hari dimana saya cukup produktif. Soalnya kantor mendelegasikan tugas sebagai peserta workshop.

Bersama seorang teman dari bagian kepegawaian, Yuda, kami mengikuti workshop di Sanur.

Penugasan ini berawal ketika Bos nanya kepada kami, semua stafnya, siapa yang bisa ikut workshop. Ia jelaskan lagi bahwa tema workshop-nya tentang Germas.

Saya ngajuin diri paling pertama. Soalnya saya cukup pengalaman dan cukup jago soal germas – germasan kaya gini. Karena setau saya Germas adalah GENGGAM LALU REMAS.

SUSAHNYA BERDAMAI DENGAN MASA LALU PASANGAN



Dia memandang riang ke arah handphone yang terpasang di tongsisnya. Tongsis Ia tegakkan ke atas hingga Ia harus melihat cukup tinggi. Dia terlihat cantik dengan senyum di bibirnya. Meski cahaya waktu itu cukup remang karena matahari belum sepenuhnya terbit, pemandangan pegunungan dan sosok dirinya sama – sama indah bisa saya lihat. Tampaknya Ia sedang belajar mengambil gambar dari hape yang terpasang di tongsis. Belajar dari sosok lelaki tinggi tampan di sebelahnya. Pacarnya kala itu.

Saya sedang memandangi foto masa lalu dengan mantannya.

Bohong sekali jika saya bilang saya baik – baik saja melihat ini. Tapi selalu ada syukur dan hikmah di setiap peristiwa. Untung saya tahu dan melihat ini ketika kami belum menikah. Jika saya baru tahu saat udah nikah, satu – satunya perasaan yang ada hanyalah penyesalan. Rasa gak bisa berbuat apa – apa lagi.

Jikapun ini saya teruskan, hal – hal kaya gini saya jadikan latihan agar makin kuat dan terbiasa nantinya kalo melihat hal yang sama lagi. Jaga – jaga kalo – kalo kedepannya saya akan melihat video vulgar dirinya (seandainya ada) dengan mantan – mantannya terdahulu. Saya harus siap. Harus latihan dari sekarang. Karena fenomena bukti kenangan masa lalu ini kaya gunung es, satu foto hanya puncaknya, badan gunung esnya bukannya ga ada, cuman belum keliatan aja.

KENAPA BENDA INI SULIT BANGET DIKADOIN?!



Seringnya pacar main ke kos dan sempitnya kos bikin saya gak bisa nyiapin hadiah jauh – jauh hari untuk hari ulang tahunnya. Mau disimpen dimana coba?

Tempat paling mungkin adalah di kantor. Cuman temen – temen saya mulutnya ember semua. Bukan ember di bidang gosip, tapi ember dibidang ngetawain orang lain. Kalo mereka tahu saya nyiapin hadiah, gimana bentuk hadiahnya, dll, bisa di-ceng-in habis-habisan. Bakal terus dibahas sampai Indonesia bubar tahun 2030 kalo kata pak Prabowo.

COBAAN PERTAMA MENYAYANGI SESEORANG


Tanggal 5 Maret ini orang yang saya sayangi ulang tahun. Saya sudah ada rencana hadiah apa yang akan saya berikan. Saya akan membeli hadiahnya sehari sebelum ulang tahunnya. Kelengkapan lain seperti kue, lilin, ngebungkus kado, dan kartu ucapan akan saya siapkan setelah kadonya saya dapetin.

H-1. Minggu, 4 Maret 2018
Tumben saya seantusias ini menjalani hari minggu di kos. Biasanya hari minggu di kos saya habiskan dengan males - malesan, tidur sampe sore sampe kepala pusing. Rencana membeli hadiah untuk ulang tahun pacar yang bikin saya semangat minggu ini.

Pacar gak tahu akan saya belikan hadiah. Yang dia tahu adalah pagi itu saya harus pulang kampung yang rutin saya lakukan tiap akhir pekan. Jadi biar gak banyak bohongnya, saya gak boleh beli hadiahnya siang banget, karena siangnya saya harus udah ada di kampung.

Sekitar jam 10an, abis mandi, saya keluar untuk narik uang ke ATM. Hape saya tinggal di kamar karena lagi saya charger.

Sisa - sisa car free day masih nampak di Lapangan Renon. Di ATM tenpat saya akan narik uang penuh dengan antrian manusia. Saya putuskan masuk ke halaman bank. Disana juga ada komplek ATM. Ga ngerti deh kenapa orang - orang ngantri di ATM di luar bank padahal di dalem masih ada banyak ATM.

SAMPEL MANUSIA GAGAL


Soal tulisan saya yang kemarin, bantu - bantu acara di kampung berjalan tidak seburuk yang saya pikirkan. Masih ada yang suka menyindir, tapi tidak sekeras dugaan saya. Saya masih bisa mengontrol emosi saat meresponnya.

Kegiatan kemarin malah jadi bikin nagih. Belajar bermasyarakat. Belajar hal - hal baru terutama pekerjaan - pekerjaan lelaki Bali.

FYI, acara di kampung saya adalah upacara dalam rangka baru selesai memperbaiki sanggah (tempat ibadah di rumah umat Hindu). Kemarin adalah hari terakhir saya bisa bantu persiapan, karena mulai hari ini saya harus balik lagi kerja ke Denpasar. Saya balik lagi ke kampung ketika hari-H.

Ternyata sulit sekali untuk bisa berpatisipasi penuh dalam persiapan upacara di Bali tanpa harus mengorbankan pekerjaan.

MOHON DOAKAN SAYA BESOK.


Besok adalah hari kiamat kecil bagi saya. Besok untuk pertama kalinya saya datang ke acara keluarga Karangasem menyiapkan upacara besar di sanggah keluarga nanti.

Persiapannya sudah dimulai sejak beberapa minggu yang lalu. Dan anak - anak dari pihak ibu saya ga ada yang dateng. Selama ini cuma ibu yang mewakili kami. Waktu ini ibu sudah pernah meminta saya untuk datang. Namun saya malah nyari alesan untuk gak dateng.

Dengan bantuan orang lain yang seneng ngompor-ngomporin, dan emang tabiat paman (pemimpin kegiatan) yang emosian + suka ngeluh + suka nyindir, saya dan adik disebut mulu, dan ibu yang jadi korban karena dia yang dateng ke tempat acara. Ibu saya kena sindir abis - abisan oleh paman dan orang - orang yang dateng buat bantuin.

Dan besok adalah giliran saya.

'HAI' PERTAMA 2018. #RANDOM


Terakhir posting di blog itu tanggal 1 desember tahun lalu. Dua bulan lebih. Tapi belum sampe tiga bulan.

Saya pernah gak ngeblog lebih lama dari ini. Tapi karena jarak postingannya jauh - jauh, rasanya nyiksa banget. Banyak banget hal yang mengganjal di kepala, yang ingin disampaikan, pingin nulis blog lewat hape bikin mata capek, ngeblog di komputer keburu ilang semangat nungguin laptopnya nyala dan sampai konek ke internet dan buka dasbor blog.

Orang - orang nyaman dengan bercerita di caption foto facebook atau instagram, curhat ke orang terdekat, yang anti mainstream dikit curhat di twitter, atau paling ekstrem posting di Path. (Masih ga sih ada yang mainan Path??)

Sedangkan saya belum bisa nyaman disitu. Saya masih nyaman cerita di blog. Apalagi sekarang blog udah sepi. Orang - orang lebih suka share berita viral dan hanya baca artikel kalo judulnya clickbait. Hal ini makin membuat saya aman nulis di blog karena ga banyak yang baca.