KAMBUH. AKHIRNYA NGELAKUIN HAL PALING WEIRD


Saat ini saya tidak sedang dalam kondisi psikis yang bagus untuk nulis blog. Mager dan males mikir saya kumat. Udah kaya penyakit aja.

Setiap ada kerjaan yang harus diselesein, males saya pasti kambuh. Ga cuma males raga, pikiran saya pun mentok ga mau diajak mikir. Satu kerjaan aja bikin mager, apalagi ada banyak kaya sekarang. HUWAAAAA

Dulu pas awal – awal ngeblog, sekitar 9 tahun yang lalu, tiap ada masalah saya malah bela –belain keluar nyari cafĂ© yang ada wifinya buat ngeblog. Soalnya dengan ngeblog, pikiran jadi rilex. Abis ngeblog jadi lega, tapi lupa buat nyeleseinnya, akhirnya menyesal karena masalah sudah terlambat buat diselesein. :(

Kalo sekarang, malah bener-bener males buat ngelakuin APAPUN. Tapi sambil bengong, tetep mikirin solusi dan rencana yang mau dilakuin biar masalahnya kelar. Ini juga udah mo dikerjain kok tugasnya, tapi mumpung ada semangat, nulis dulu lah. Biar gak rugi beli domain. :D

Emangnya pekerjaan apa sih?


Hm.. Mungkin bagi kalian yang baca tulisan ini nganggep masalah ini sepele. Tapi buat saya, masalah kecil pun bisa terasa berat. #lemah


Kerjaan pertama yang harus saya selesein adalah famplet promo kantor.

Bos ga ngasi arahan detail fampletnya mau kaya gimana. Kayanya makin lengkap makin bagus.

Bos cuma ngasi gambaran besar saja, detailnya diserahin ke saya. Masalahnya, saya ga bisa design. Pengen copas design dari internet, tapi sebagai orang yang berkarya di internet, ga elok rasanya ngambil punya orang. Takutnya kalo lagi apes, ada yang ngambil design yang sama juga lalu akhirnya design kantor kami kembaran. :))

Bisa juga sebenernya salin edit. Nah itu masalahnya, kembali ke awal, gimana caranya saya ngedit wong nge-design aja ga bisa.

Saya buta cara pakai aplikasi edit foto. Yang bisa saya pake cuma word dan power point, itu pun sebisanya. Btw, word dan power point gak termasuk aplikasi editor, sih.

Saya akan coba edit sebisanya. Di word. Setidaknya designnya gak flat-flat banget. Biar bos ada gambaran bentuk nyata fampletnya, dan tau kurangnya gimana, dan mau dibawa kemana arah famplet kantor yang sesungguhnya. Entar kalo mau direvisi, atau bos pengen design yang lebih rumit, biar dia bawa ke tukang design professional aja.

Kerjaan kedua adalah edit video.

PR saya banyak banget soal video ini. Terutama video behind the scene. Dulu ga bisa ngedit karena laptop masih minjem. Sekarang sudah punya laptop, harusnya lebih produktif, tapi ada aja alesan buat nunda. Terutama masalah mata yang sakit. Capek liat layar, tapi kalo ga liat layar (hape), malah gabut. Dipaksa buat liat layar komputer, jadi pusing dan pandangan jadi muter-muter. Emaaaaak, tolooong.

Padahal nih ya, ini yang paling bikin stress, senin depan design famplet udah harus selese, trus video sendiri kalo ga segera diambil juga, memori laptop bisa penuh. Soalnya belum dirapihin.

Sudah saya rapihin jadi folder terpisah untuk masing-masing projek. Namun isinya belum saya pilah lagi mana yang harus dibuang, mana yang enggak. Jadinya, size tiap folder masih gede-gede.


Pacar selalu nanya saya kenapa dan apa yang bisa saya bantu. Kemarin-kemarin ketika saya ga sempet nulis ini di blog, saya amat susah cerita ke orang apa yang sedang saya resahkan. Harus dijabarin ke tulisan. Ke blog paling enak. Abis itu biar orangnya baca. Nah selama ini pacar terus nanya saya kenapa, tapi saya ga bisa ngejelasin. Saya hanya bilang lagi ada masalah, tapi ga bilang masalah apa.

Untung pacar sabar. Semoga abis dia baca ini dia tahu apa yang sebenernya saya alamin dan apa yang harus dia lakuin untuk ngebantu saya.

Sejujurnya saya bener-bener ngerasa lemah banget karena ketika banyak deadline kaya gini saya langsung ngerasa kesepian. Butuh temen, butuh ditemenin.

Saya tahu, ga harusnya kaya gini. Harus mandiri. Tapi ga bisa. Ironisnya, kalo udah ditemenin sama pacar, saya malah ga enak nyuekin dia. Konsentrasi malah jadi keganggu antara kerjaan dan berusaha agar gak nyuekin pacar.

Trus kalo kerja di luar biar rame, malah keramean. Jadi makin gak fokus kerja. Enaknya emang kaya saya kerja di Agus Boncenk kemarin. Di dalem kamar, tapi di ruang tamu masih terdengar ada aktfitas manusia. Cuman ya, keadaan ideal gak bisa didapet setiap hari.

Jadi manusia emang harus beradaptasi, mandiri, dan gak boleh lemah. Mungkin saya adalah pengecualian.

Akhirnya, saya melakukan hal paling weird yang harus orang dilakukan di internet. Berdoa kepada Tuhan Dulu saya ga ngerti buat apa orang berdoa di internet dan bukan di dalam hati atau di tempat yang lebih privasi. Biar semua orang tau?

Dan sekarang saya tahu kenapa. Karena emang udah hopeless banget ga ngerti apa yang harus saya lakuin untuk melawan males ini.

YA TUHAAAAAN, BERI HAMBA KEKUATAAAAAN


0 bukan komentar (biasa):

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI