MEREMAS MAS - MAS


HEY HALOOOOO!!! YUHUUUUUU!!!

Sepertinya perasaan senang seperti ini tiap mau nulis blog akan terus muncul. Susahnya ngumpulin mood buat nulis, sekalinya bisa nulis jadi ngerasa seneeeeeeng banget. Kaya sekarang ini. Ceria dan bersemangat.

Btw, akhirnya saya punya DOMAIN SENDIRI!!! YEAHHHH

Setelah 9 tahun punya blog, akhirnya saya putuskan untuk beli domain. Pas lagi gabut di kamar, bingung mau ngapain, akhirnya saya putuskan beli domain blog aja deh buat ngis waktu. Iya, saya memang segabut itu. Mungkin lain kali kalo lagi ga ada kerjaan, saya mending putuskan untuk bayarin hutang negara aja kali ya?

Dari sekian banyak hari saya yang diisi dengan kegabutan, kemarin adalah hari dimana saya cukup produktif. Soalnya kantor mendelegasikan tugas sebagai peserta workshop.

Bersama seorang teman dari bagian kepegawaian, Yuda, kami mengikuti workshop di Sanur.

Penugasan ini berawal ketika Bos nanya kepada kami, semua stafnya, siapa yang bisa ikut workshop. Ia jelaskan lagi bahwa tema workshop-nya tentang Germas.

Saya ngajuin diri paling pertama. Soalnya saya cukup pengalaman dan cukup jago soal germas – germasan kaya gini. Karena setau saya Germas adalah GENGGAM LALU REMAS.

Ternyata Germas adalah singkatan dari Gerakan Masyarakan Sehat. (Saya hanya bisa berdoa semoga keputusan saya mengajukan diri ikut workshop bukan keputusan yang salah)

Yuda bilang acaranya jam setengah 8 pagi udah mulai. Jadi kami janjian ketemu di kantor dulu jam 7 lebih 15.

Esoknya, di Hari-H, jam 7 saya masih dandan di kos. Saya membawa barang seperlunya dan yang penting – penting saja. Seperti sisir, pomade, kaca spion buat ngaca, flashdisk buat minta softcopy materi workshop, dan dompet. Baterai hape cukup penuh, jadi saya putuskan tidak bawa charger.

Kos dan kantor saya jaraknya ga jauh. Makanya saya masih selow aja meski udah mepet dari waktu ketemuan. Tapi ternyata Yuda udah di kantor. Padahal biasanya dia adalah temen yang saya ajak telat tiap apel pagi karena jarak rumahnya yang jauh. Kali ini tumben dia berangkat pagi.

Untungnya saya lagi manesin motor pas Yuda nge-WA bilang udah di kantor. Jadi saya bisa langsung berangkat dan ngaret – ngaret banget ketemu Yuda.

Sampai kantor, saya WA dia lagi nanyain dia lagi dimana? Ternyata Yuda di lobi. Saya diminta kesana dulu nyamperin.

Saya langsung kesana karena saya juga bingung mau kemana soalnya kantor masih sepi jam segitu.

Di lobi, Yuda, pak Jani (sekpri kantor), dan Opa lagi rame mondar – mandir. Mereka sibuk nyari surat tugas yang harus saya dan Yuda. Suratnya hilang, padahal dari panitia sudah nulis gede – gede di suratnya kalo mereka ga akan nerima peserta yang ga bawa surat tugas. Kalo sampe kami ga jadi kesana gara – gara surat tugas ga ada dan pihak panitia ngadu ke atasan kami, kan berabe.

Laporan terakhir yang pak Jani dapat adalah surat tugasnya sudah ditanda tangani oleh bu sekretaris dan sudah dikasi staf bagian surat. Nah, stafnya belum dateng dan suratnya ga ada di ruangannya. Saya ikut mencari di ruangan staf. Laci meja, map – map di dalam meja, sampe di tumpukan kertas sudah kami periksa. Orangnya ditelpon malah gak diangkat. Sekalinya diangkat, yang jawab adalah cowo dan bilang kalo kami salah sambung!

Sesuai saran temen – temen, saya coba cari ke bidang saya. Siapa tau karena ada nama saya di surat tugasnya jadi suratnya dibawa kesana.

Ternyata di ruangan sudah rame. Ada mbak Sekar, pak Parwata, dan bu kepala UPT. Sempet basa – basi dikit dengan mereka, saya langsung bergegas ke mejanya Angga yang punya tugas menerima surat masuk. Saya cari – cari, tetep ga ketemu. Saya cari di google, google juga ga tahu.


Saya balik lagi ke lobi.  Yuda dan kawan – kawan udah senyum – senyum. Hm.. sepertinya ada kabar baik.

Dan benar, surat tugasnya udah ketemu. Ternyata dibawa sama Rika. Dia dikasi oleh staf penerimaan surat. Cuman dia gak bilang ke kami.

Tanpa pikir panjang, kami langsung berangkat. Kami bawa satu motor. Yuda boncengan sama saya. Terbiasa bonceng pacar yang mungil, sekalinya bonceng Yuda yang beratnya dua kali pacar, saya dan motor langsung kaget. Sempet goyang di awal – awal, tapi ga butuh lama saya sudah bisa beradaptasi. Sama sifat nyebelin pacar aja saya bisa beradaptasi, apalagi cuma ngebonceng orang.

Yuda saya minta untuk cek lagi surat dari panitia, apa ada kurang atau enggak. Sambil di jalan, Yuda baru ngeh. “Bli, surat tugasnya belum dicap!”

Saya langsung masang sein ke kanan buat balik ke arah kantor. Bisa saja kami tetep jalan, cuman saya ga mau ngambil resiko kalo panitia manggil security dan ngusir kami keluar. Kasian Yuda yang udah jauh – jauh dari Gianyar ganteng – ganteng ke kantor pagi – pagi, tapi ga jadi ikut workshop dengan cara seperti ini.

Nyampe kantor saya langsung nyari cap ke ruangan. Surat tugas saya gandain jaga – jaga butuh banyak. Sekalian minjem pulpen ke mbok Sekar karena saya ga bawa alat tulis sama sekali. #gakmodal

Ketika mo keluar kantor, di parkiran ternyata udah rame orang nongkrong. Dari keramaian itu bli Adi nanya,”Kamu kemarin gak pulang, De?”

“Pulang. Kenapa?”

“Itu bajumu masih sama kaya kemarin”, lalu terdengar tawa membahana dari orang- orang yang berkumpul.

Saya tahu ini cuma becanda. Tapi entah kenapa saya merasa tersinggung. Baju yang saya pakai memang baju yang saya pakai kemarin. Tapi masih bagus, ga kotor, ga lecek, dan gabau. Toh saya baru pakai satu kali. Emang dasar ya manusia, gak netizen, gak orang di dunia nyata, nyinyir semua. Seakan udah paling bener. Ngomong ga isi ngaca dulu. Ngomentarin baju orang seakan penampilannya udah kece 24 jam 7 hari kaya David Beckham! #SorryEmosi

*Tarik nafas*

Baik. Saya sudah tenang sekarang.

Yuda bilang dia tahu lokasi hotel Mercure Sanur yang jadi tempat workshop kami hari ini. Jadi saya gak perlu pake map. Tinggal ngikutin dia aja. Cuman karena motor saya cupu, sedangkan motornya dia N-Max yang cc nya jauh lebih tinggi, jauh banget saya ketinggalan. Rasanya motor udah saya gas pol, tetep gak kekejar. Si Yuda tampak selow aja gitu jalannya, padahal motornya udah ngibrit entah kemana. Kenceng banget!

Saya kagum dengan Yuda karena bisa tau lokasi hotelnya yang masuk – masuk ke pelosok daerah Sanur. Kalo saya tanpa dibantu map, pasti nyasar. Nyampe hotel, oleh security kami ditujukan letak parkirannya. Pas turun  dari motornya, terdengar suara cewe dari hapenya Yuda,”Anda sudah sampai tujuan :)”

JYAHH TERNYATA DIA PAKE MAP JUGA!



Hotel Mercure cocok banget dengan tema workshop hari ini yang tentang kesehatan. Soalnya Mercure demen banget maksa pengunjungnya jalan. Parkir motornya jauh, belum lagi tempat makannya. Ruang rapatnya di pinggir jalan, restorannya di pinggir pantai. Nyampe restonya kenyang, balik ke ruang workshopnya laper lagi.

Workshopnya mewah banget. Tiap peserta dikasi bendel berisi alat tulis, materi, dan flashdisk yang kayanya isi materi workshop. Flash disk ini sih yang kuy banget! Saya kagum banget dah pokoknya. Jarang – jarang ada acara ngasi ‘alat elektronik’ kaya gini. Peserta jadi ga perlu berebut ke panitia minta softcopy materi. Kebetulan juga tadi pagi saya hampir kehilangan flasdisk.

Saya biasa naroh flashdisk di tempat yang sama. Di kantong kecil sebelah kanan di dalam tas. Tapi tiba – tiba tadi gak nemu. Mana fd saya kecil banget. Next time saya bakal beli fd ukuran Hulk dan bisa dimisscall. Jadi gampang diliat dan gampang dicariin.

Kekaguman saya terhadap fd 4GB hadiah dari panitia ini hanya sementara. Semuanya sirna karena Yuda ngasi tau, “Bli, kalo di toko online fd ini cuma 18ribu loh.”

Saya langsung inget, saya beli fd yang 64 GB aja cuma 90rb. Jadi fd ini cuma 18x lipat dari fd yang saya beli. Ga jadi bangga.

Tapi tetep bersyukur daripada ga dikasi sama sekali.

Panitia juga nyediain makanan dan minuman yang banyak banget. Cuman karena temanya adalah masyarakat sehat, panitia gak nyediain manu daging. Cuman ada ikan dan itu pun dikit. Untung saya yang ikut workshop ini, kalo Angga yang berangkat, dia orangnya gak bisa makan sayur, dikasi makan beginian bisa muntah darah.

Untung snacknya banyak. Jadi absennya daging bisa diobati dan tetep bikin perut kenyang.

Ada sedikit insiden di tempat makan. Jadi ketika ngantri, saya sudah ada di dekat tumpukan piring. Meski lokasi piringnya agak jauh, piringnya tetap saya ambil karena masih dalam jangkauan tangan saya. Ketika piringnya berhasil saya raih, kagetlah ibu – ibu di depan saya menoleh sinis ke arah saya. Saya hanya bilang sorry tanpa tahu apa kesalahan saya. Mending buru – buru minta maaf ya kan daripada dicakar.

Antriannya berjalan lambat. Selama antri saya masih mikir kenapa ibu depan saya ini marah. Setelah lama saya cermati, ternyata saya mengambil piringnya si ibu. Si ibu sudah naruh jagung rebus di atasnya. Pas saya ambil piringnya, jagungnya terguling ke piring di bawahnya. Untung ga terjatuh ke tanah. Jadi saya cuma dapet tatapan sinis aja. Kalo ga gitu bisa kena semprot saya. Belum juga makan udah dikasi kuah.

Peserta juga dapet uang saku. Jika tadi saya yang seneng banget dapet fd, kali ini Yuda yang mukanya seneng banget. Karena dia ngeliat ada 3 nominal uang yang didapat peserta. Kalo ditotal sekitar 600ribuan. “Uang transport, uang konsumsi, apa lagi satu ya, Da?” tanya saya

“Ga tau, Bli”, jawab Yuda dengan senyum ga lepas dari wajahnya.

Lalu mbak –mbak yang bawa absensi datang ke meja kami. Dia menyerahkan berkas –berkas yang harus kami tanda tangani sebagai kelengkapan administrasi. Disitu juga tertulis rincian uang yang akan kami dapat hari itu. Uang transport, uang harian, dan TOTAL KEDUANYA!


Hmmmm pantesan Yuda melihat tiga kotak nominal uang, yang lagi satu ternyata cuma total keduanya. Wajah kami seketika berubah.

Satu hal yang kami cemaskan sejak awal berangkat adalah agenda persentasi. Kami masih bertanya – tanya gimana sistem persentasinya. Karena saya dan Yuda hanyalah staf biasa yang gak ngerti apa soal kegiatan di kantor yang erat kaitannya dengan penganggaran.

Kami sudah senang karena ada tulisan ‘perwakilan instansi’, jadi dari seluruh instansi cuma ditunjuk satu. Kalo sampai kami yang ditunjuk dari sekian banyak instansi yang dateng, berarti kami beneran seperti bahasa inggrisnya kera: apes.

Dari penjelasan panitia, kami tetap disuruh bikin program yang sudah dan akan dijalankan di kantor yang mendudukung gerakan masyarakat sehat, tapi tiap kelompok sesuai meja juga bikin satu materi untuk dipersentasikan.

Bikin bagian kami saja kami sudah pusing karena kami gak hapal semua program kantor kami. Saya hanya inget program di bidang saya, gitu juga Yuda yang inget program di bidangnya. Sedangkan disini kami disuruh ngisi sampe ke detail kegiatan seperti sumber dana dan waktu pelaksanaan.

Belum selesai pusing karena hal itu, kelompok kami meminta kami menulis di kertas besar materi yang akan dipersentasikan. Saya sekelompk dengan 6 ibu – ibu lainnya. Resiko kami paling muda, kamilah yang disuruh – suruh. Saya nyesel berniat baik menjadi yang nulis. Karena ibu – ibu ini sepakat saya yang ngomong, soalnya hanya saya yang bisa baca tulisan saya.

Dem.

Perut saya mendadak mules. Ruangan yang dari tadi bikin saya menggigil jadi terasa panas. 
Mana saya lupa bawa charger padahal disini banyak ada colokan dan hape saya mulai habis batrenya. Padahal ntar sore ada janji ketemu pacar. Ini kalo sampe hape mati dan saya gak ngabarin, bisa diracun saya sama dia.

Sampai akhirnya panitia mengumumkan siapa yang harus maju.

Cara persentasi masing – masing kelompok berbeda – beda. Unik dan kreatif. Ada yang pakai cara stand up comedy, ada yang berkidung dan berbalas pantun. Yang paling sangar sih ada yang bahkan sempet bikin slide persentasi. Ini kalo dikasi waktu lebih lama lagi bakal ada yang persentasi dengan nayangin film pendek lalu diupload lalu peserta lain tinggal dikasi link.

Dan untungnya bukan kelompok kami. Fiuh. Dan workshop selesai sebelum batre saya bener – bener habis. Selamat nasib saya hari ini di tangan pacar. :D


0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI