KENAPA BENDA INI SULIT BANGET DIKADOIN?!



Seringnya pacar main ke kos dan sempitnya kos bikin saya gak bisa nyiapin hadiah jauh – jauh hari untuk hari ulang tahunnya. Mau disimpen dimana coba?

Tempat paling mungkin adalah di kantor. Cuman temen – temen saya mulutnya ember semua. Bukan ember di bidang gosip, tapi ember dibidang ngetawain orang lain. Kalo mereka tahu saya nyiapin hadiah, gimana bentuk hadiahnya, dll, bisa di-ceng-in habis-habisan. Bakal terus dibahas sampai Indonesia bubar tahun 2030 kalo kata pak Prabowo.

Kalo numpang di tempat temen, saya basic orangnya gak enakan dan gak mau ngerepotin. Meski temen – temen pasti gak keberatan saya tumpangin, rasanya tetep gak aman dan nyaman nyimpen hadiah di tempat orang. Akhirnya saya siapin hadiahnya H-1. Bahkan saya baru bungkus kadonya beberapa jam sebelum penyerahan hadiah. Belum lagi urusan beli kue dan aksesoris lain.

Cuman namanya orang Indonesia, gak akan jalan kalo belum kepepet.

Sampai hal yang ditakutkan pun datang. Disaat harus beli hadiah, terjadi hal yang ga terduga. Kartu ATM hilang.

(Karena waktu mepet, saya tetep membeli hadiah, mengkesampingkan urusan kartu ATM dengan perasaan cemas tentang isi tabungan di kartu yang hilang.)

Saya tetep mencoba menjadi pacar yang professional. Saya tetep masuk ke salah satu pusat perbelanjaan di Denpasar dan memilih barang yang sudah saya rencanakan meski sedang dilanda musibah. Barang yang akan saya kasi ke pacar adalah tas. Sebelumnya, pas dia nemenin saya beli tas titipan adik saya untuk pacarnya, dia sempet berulang kali bilang pengen punya tas itu. Beberapa kali dia ke tempat tas itu berada, dia pegang – pegang, dia tanya – tanya ke penjaganya, lalu pergi, terus balik lagi cuma buat nengok tasnya. Cuman karena harganya overbudget, kami hanya fokus beli tas pesanan adik. Dari situ, saya bercita – cita untuk beliin tas itu untuknya suatu hari nanti.

Ternyata membeli barang cewe gak mudah. Saya yang dasar orangnya pemalu dan gampang kepikiran, agak canggung berada di area barang – barang cewe sendirian. Saya mencelos ke areal sepatu cowo biar gak kentara banget mau beli tas, sambil lirik – lirik ke areal tas yang jadi target saya. Banyak pegawai nongkrong disitu. Ini bukannya kerja malah ngumpul-ngumpul! Bikin saya keder aja kesana ngambil tas. Nanti pasti banyak yang ngeliatin.

Untuk sementara saya main – main ke lokasi sepatu sport sekalian ngumpulin keberanian.

Saya coba mendatangi lokasi tasya, pertengahan jalan saya muter balik. Keberanian saya tiba – tiba hilang.

Saya coba lagi mendekat, tiba – tiba ada pegawai lewat, saya berhenti dan pura – pura melihat – lihat kacamata yang ada di sebelah saya.

Saya lirik – lirik tasnya dari kejauhan. Pegawainya yang berdiri disana gak berkurang. Mereka ngobrolin apa dah??

Akhirnya pikiran soal kartu ATM yang hilang yang belum keurus membangkitkan keberanian saya. Saya pun nekad masuk ke bagian rak – rak tas. Semua pegawai yang nongkrong di area tas menoleh ke arah saya. Saya berdiri tepat di depan tas yang saya ingin beli. Tapi kok ukurannya lebih kecil dari yang kami lihat dulu ya?

Mental saya makin down. Rencana awal untuk langsung ngambil tasnya terus bayar menjadi sirna karena sekarang saya terpaksa harus ngobrol sama mbaknya, yang artinya menambah peluang saya diliatin sama pegawai lain lebih lama.

“Mbak, ini gak ada ukuran yang lebih gede ya? Segede tas ini”, saya tunjuk tas besar di atas tas yang mau saya beli.

“Udah abis stoknya, Mas.”


Hilang sudah harapan saya ngasi kejutan yang maksimal ke pacar karena saya gak bisa ngasi tas yang dia inginkan dengan ukuran kaya pas kami lihat dulu.

Tapi saya udah tanggung untuk balik. Saya gak ada waktu lagi untuk milih hadiah lain yang sepadan efek kejutnya dibanding ngasi tas ini dengan ukuran idealnya.

“Ya udah mbak, saya ambil tas ini.”

Saya mengambil nota yang dikasi mbaknya lalu pergi ke kasir. Setelah dimasukin plastik, rupanya ukurannya lumayan gede meski gak segede yang pernah kami lihat sebelumnya. Atau emang ini ukuran yang kami lihat dulu??

Meski ga dapet ukuran yang saya bayangkan, tapi tas ini tetep cukup besar untuk dikadoin. Sementara itu, saya gak punya kardus buat tempat tas ini sebelum dibungkus kado.

Saya langsung berangkat ke toko swalayan yang lain. Seinget saya disana ada kotak yang besar. Pas Valentine sempet ke toko alat tulis, disana ga ada kado seukuran tas cewe ukuran medium. Yang bikin tas butuh kotak yang besar adalah talinya. Kalo talinya yang panjang mungkin bisa dilipet, tapi tali yang pendeknya yang bikin ribet.

Kalo ditekuk, kasian, ntar cacat. Tapi kalo dicariin kado seukuran tas, kadang ada yang ketemu panjang yang pas, tapi lebarnya yang gak cocok. Ada yang tasnya bisa masuk, talinya keliatan. Kan gak surprise ya kalo kaya gitu.

Setelah saya cari – cari, dan bertanya ke ibu – ibu pegawai yang kayanya tensinya lagi turun. Lemes bener. Katanya ada kotak kado ukuran tas size medium. Harapan sempat timbul saat saya melihat kotak besar ukuran kardus air mineral. Pas saya amati, kok isi kain renda – renda..? Kok ada lubang sempit ukuran persegi panjang di bagian atasnya..??

Ternyata itu kotak sumbangan untuk acara resepsi nikah!


Saya masih belum nyerah. Ada satu tempat lagi yang mau saya kunjungi. Kemarin saya kesana sama pacar pas nyiapin kado titipan kakaknya untuk suaminya (iparnya pacar).

Pas saya kesana, mbaknya nanya,”Kayanya mas yang kemarin ya?”

“Hehe iya mbak,” ternyata mbaknya masih inget.

Setelah saya bilang mau nyari kotak kado seukuran tas yang sedang saya bawa, mbaknya langsung nyari kotak – kotak yang sekiranya muat untuk tas ini. Beberapa kotak sebenernya pas dengan tas ini, cuman kelebihan di bagian talinya. Mbaknya nyaranin untuk talinya dilipet saja, tapi saya tolak, kasian ntar talinya rusak.

Akhirnya kami sepakat memakai tas besar ukuran jumbo saja. Super ultra mega jumbo lebih tepatnya.

segini perbedaan besar tas kadonya dibanding botol minum

Hadiah udah dapet, bungkus kado juga udah, kartu ucapan juga. Saya pun ngurus kartu ATM yang hilang. Besoknya, sepulang kantor, saya singgah ke toko kue. Nyampe kos, saya taro lilin di atas kotak kuenya. Pacar ternyata lembur lumayan lama hari itu. Saya sempet diajak ngobrol sama temen sebelah kamar. Agak harap – harap cemas, karena niatnya saya bersembunyi di kamar dan ngasi surprise ketika pacar datang. Eh ini malah diajakin ngobrol di balkon.

Saya degdegan tiap ada motor yang dateng. Takutnya itu pacar saya. Sedangkan saya gak enak menghentikan pembicaraannya temen.

Untung bapak kos datang dan menggantikan saya ngobrol sama temen ini. Masalahnya sekarang adalah: mereka ngobrolnya di depan kamar saya. Kan malu kalo diliatin pas ngasi surprise (seperti halnya saya yang suka ngetawain temen – temen kamar sebelah yang dikasi surprise sama temen-temennya sambil nyanyi – nyanyi).

Orang – orang di depan kamar betah banget ngobrolnya. Temen sebelah saya udah balik ke kamarnya, eh yang di kamar kos lain giliran ngajak bapak kos ngobrol. Tetap di depan kamar.

Dan pacar gak kunjung dateng. Hampir sekitar 30 menit saya tersekap di dalem.

Akhirnya yang ditunggu – tunggu pun datang.

Pacar ketok pintunya, saya diemin aja. Saya ambil kuenya dan nyalain lilin pakai korek yang udah saya siapin.

Satu lilin jatuh. Saya cuekin. Jari bahkan sempat kebakar (dam kembung untuk beberapa hari gara – gara buru – buru mau nyalain lilin). Saya tetep cuekin. Seluruh kos kebakar. Saya lari.

Pas lilinnya udah nyala dan niatnya ngasi kejutan ke pacar. Eh, ternyata dia udah menyadari saya mo ngasi kejutan. Gara-garanya, dia liat nyala lilin di atas kue yang sedang saya pegang bersinar di belakang pintu dan dia udah curiga saya lama buka pintunya. Hmmmm…

Untungnya pas bagian buka kado, hasilnya memenuhi harapan saya. :)



1 bukan komentar (biasa):

Anonymous said...

pokervqq
uang asli indonesia
judi poker online
judi capsa online
judi ceme online
judi domino online
judi capsa susun

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI