HOTEL MUMBAI (2019). GAK ADA KATA POSITIVE THINKING KEPADA TERORIS


Maunya saya tulis review ini di social media, cuman saya takut viral. Respon di sosmed itu kenceng banget. Cepet.

Facebook, twitter, apalagi instagram (yang isinya orang - orang bahagia selalu berpakaian bagus dan sering piknik tapi cara mereka komentar dan menanggapi sesuatu ga tercermin dari postingan mereka).

Karena film Hotel Mumbai ini SARA banget. Paling aman nulisnya disini. Orang - orang kan udah pada males banget ngeklik link, apalagi kalo judulnya gak bombastis.

Baik, mari kita mulai review-nya.


Kalo di Indonesia, tiap ada teroris, selalu ada yang bilang,"Jangan lihat agamanya, teroris tidak punya agama."

Tapi hal itu gak berlaku untuk film ini. Di film ini ditampilin kalo para teroris punya agama. Dijelasin teroris itu kaya gimana dan kenapa mereka milih jadi teroris.

LEGA


Baik, sebelum kita masuk lebih jauh dari tulisan ini, saya mau jelasin dulu kalo judul tulisan ini bukan mengacu kepada kegiatan nahan boker yang akhirnya nemu wc. Meski perasaan yang dialami adalah sama, tapi ini kasusnya berbeda.

Saya sempet cerita kalo saya sedang degdegan nungguin suatu hal. Hal yang saya maksud itu saya tulis di SINI.

Nah, hal yang saya ceritain itu udah berlalu. Keluarga istri dateng lengkap dari kedua mertua, semua sodaranya, ipar-ipar, sampe ponakan yang baru 6 bulan pun mereka ajak.

Kendala pertama beneran kejadian. Saya sulit nyariin parkir buat mereka. Total mereka bawa 3 mobil. Mobil yang dinaiki mertua parkir di kebun tetangga deket rumah. Karena pakai mobil bak, mobil mereka cukup untuk masuk ke gang di rumah. Sisa dua mobil lagi milik ipar.

VIDEO CALL


Banyak yang menertawai cara saya menjalani pernikahan ini.

Saya terbiasa video call dengan Dwi di jam - jam dia baru sampe kantor, jam istirahat, atau di jam sebelum saya pulang. Sehari minimal kami video call satu kali.

Kadang saya yang menghubungi duluan, sering kali dia yang menghubungi saya duluan. Maklum, jadwal saya lebih fleksibel daripada Dwi. Jadi saya lebih sering nunggu Dwi yang menghubungi duluan, untuk memastikan video call kami tidak mengganggu aktifitasnya.

Atau kalau emang udah kangen banget, saya akan tanya apakah saya bisa video call?

DEGDEGAN MENJELANG DUA HARI LAGI


Saya adalah orang yang amat takut dengan masa depan. Pesimistis, begitu kalo kata orang. Bahkan, seringkali saya mikirnya kejauhan. Mikirin apa yang akan terjadi lima tahun bahkan belasan tahun kedepan. Ujung - ujungnya jadi gak bisa maju, karena takut melangkah, atau lambat jalannya karena duluan kepikiran.

Tapi,  minggu ini saya gak ada waktu buat mikir terlalu jauh. Ngapain kalo saya mikir jauh -jauh? Dua hari lagi ada hal yang lebih urgent untuk dipikirin.

KELUARGA BESAR ISTRI MAU MAIN KE RUMAH!!!

NYIMAK


Hampir jam sebelas malem, godaan kasur kuat banget. Tapi gairah nulis gak bisa saya tahan. Niatan ngeblog udah ada dari kemarin, cuman kemarin capek banget abis dapet tugas ke lapangan seharian.  Badan rontok semua.

Pulang kantor langsung mandi, sempet mainan sama anak bentar, anak tidur saya ikutan tidur. Ketiduran lebih tepatnya. Padahal niat awalnya cuma jagain doang. Di kasur, sambil mimpi.

Tulisan ini juga harus saya buat agar orang - orang gak makin salah paham dengan tulisan saya sebelumnya dengan menganggap saya gak ngikutin jalannya bimbingan teknis. SAYA NGIKUTIN KOK! BENERAN. SUMPAH. NIH BUKTINYA SAYA JELASIN SEKARANG.