ISOLASI TERPUSAT DI VILLA

 

HARI KETIGA POSITIF COVID.

Sekarang nulisnya gak di kamar sempit lagi dong. :D

Di hari kedua saya covid, saya diangkut dari rumah menuju tempat isolasi terpusat. Awalnya bingung, antara ikut petugas atau isolasi di rumah sama anak - anak. Kalau anak ikut, di tempat isolasi banyak yang positif. Kalau anak gak ikut, neneknya juga lagi pilek batuk. Mukanya udah pucat banget. Tapi gak ngaku sakit.

Saya gak pernah nanyain langsung alesan dia gak mau ngaku. Tapi yang saya tangkep dari omel - omelannya dia, dia mikir kata tetangga. Sedangkan saya mikirin keselamatan si bungsu yang selalu Ia ajak, atau si sukung yang sering minta main sama neneknya.

TIDAK SEMUA KELUARGA SIAP PUNYA PASIEN COVID

 

Tulisan pertama di hari pertama dinyatakan positif covid.

Saya putuskan mati dengan cara ini saja. Mati karena covid.

Harusnya saya makin banyak makan. Orang sakit demam aja dipaksa banyak makan kan? Tapi saya terakhir makan adalah kemarin pagi. Sisanya ngemil-ngemil kecil buat ganjel.

Orang rumah masak seperti biasa layaknya gak ada yang sedang isoman. Sedangkan covid bikin lidah gak bisa merasakan manis dan gurihnya makanan. Yang tersisa hanya pedas dan pahit. Jadi gak semua makanan bisa saya makan. Saya belum terbiasa dengan lidah seperti ini. Bila makanan ga ada rasa pedas dan pahit, saya hanya merasakan tekstur dan suhu makanan tersebut. Beginikan rasanya jadi vegan?

BANK NEO

Bank Neo.. Oh Bank Neo..

Padahal udah dikasi kode, saya malah pilih kode yang lain. Abisnya yang ngasi kode nunjukin dua kode saham bersamaan. Bukannya langsung beli Bank Neo, saya malah milih yang pergerakannya lebih lambat. Itupun mutusinnya makan waktu lama karena budget terbatas.

Perihnya, di obrolan komunitas saham di hari yang sama ngebahas Neo juga. Topik detailnya tentang ngebahas e-commerce yang belum kerja sama dengan bank. Ditelisik, jawabannya adalah Bank Neo. E-Commerce itu diduga Lazada.

Semua info gak diungkapkan blak-blakan biar gak dibilang pom-pom. Jadi nama emiten disembunyikan, biar dicari sendiri. Kecuali saham yang punya cerita kuat, barulah disebut namanya. Kalau saham gorengan, meski menguntungkan, tapi resiko besar, sebisa mungkin gak melibatkan member lain karena riskan. Kalo jago atau hoki, mending. Tapi kalo apes, kan kasian. Jadi malah kaya menjerumuskan.

CENTRATAMA TELEKOMUNIKASI INDONESIA (CENT)

Orang baru yang saya kenal menunjukkan prediksinya tentang saham CENT. Mumpung ada uang dingin tersisa di rekening, saya ikuti. Sayangnya, sekali lagi, karena tidak dibekali ilmu yang cukup, saya membeli saham di harga yang kurang tepat. Ketika saya beli, harganya langsung turun. Saya nyangkut. Uang saya nginep.

Entah kenapa orang ini banyak yang percaya bahkan diundang ke komunitas - komunitas saham untuk jadi narasumber? Padahal dia ini broker di sebuah sekuritas. Kliennya pasti sering komplain karena prediksinya sering salah kaya gini.

TRAGEDI SAHAM BACA

BACA adalah kode saham untuk perusahaan Bank Capital Indonesia. Perkenalan saya dengan saham ini ketika masih pakai akun istri utuk main saham. Soalnya akun saham saya masih gak bisa kebuka. Masih dalam proses reset password dan security question.

Waktu itu saya masih dalam fase nyoba - nyoba trading. Belakangan saya tahu istilahnya adalah scalping, alias nyopet saham. Ketika ada volume transaksi dalam jumlah besar masuk dan keluar pada sebuah saham, kita bisa ikut masuk ke dalamnya. Karena transaksi yang besar bisa menggerakkan harga saham dengan signifikan.

Kala itu saya scalping cuma modal intuisi tanpa ilmu sama sekali. Satu dua saham berhasil saya copet, tapi saya juga sering nyangkut karena belinya di harga tinggi. Ketika saya masuk, bandarnya keluar. Membuat harga turun dan saya teringgal di pucuk membawa barang dengan harga tinggi.

BACA gak sendirian nyangkut di portofolio saya. Ada ADRO. Cuman beruntungnya ADRO keduluan kejual. Saya jual pakai sistem jual otomatis yang ada di aplikasi sekuritas akun istri. Jadi saya gak perlu mantengin saham terus - terusan. Tinggal atur mau jual di harga berapa, kalau sudah masuk di harga itu, sistem akan otomatis melakukannya untuk saya.

Kejual di harga yang gak jauh dari harga beli, setelahnya harga ADRO malah terbang jauh. :|


Mendengar ucapan temen yang juga punya saham yang nyangkut tapi dia diemin, katanya untuk buang sial. Biar jadi prasasti untuk dia inget kesalahan masa lalu dan gak mengulanginya. Saya pun menirunya. Saya matikan order otomatis untuk BACA dan menyimpannya sebagai jimat keberuntungan.

Hingga pada siang ini, salah satu idola saya di dunia saham bikin IG story tentang naiknya harga saham BACA. Dan naiknya seharga saya beli dulu. Saya buru-buru cek portofolio. Gelagapan gara - gara kena panic attack, beberapa kali salah pencet. Harga sahamnya udah gak segitu lagi, dan itu ternyata harga termahal saham BACA hari ini. Kecil kemungkinan akan naik kesana lagi. Saya kehilangan kesempatan ngebuang jimat ini. Peluang yang belum tahu apakah akan terulang lagi?

Apakah saya gak percaya dengan BACA lagi? Bukan. Cuman saya sudah punya 'jimat' lain di portofolio utama akibat gegabah, mengulang kesalahan, hasil dari sebuah proses yang disebut pengalaman,



Dan sambil ngetik ini saya ngecek market lagi, BACA saya sudah kejual dong! Bye BACA. Ada apa denganmu?