DRAMA KOREA CERITANYA ITU - ITU SAJA.


Konsep drama korea sebenernya gitu - gitu aja. Kayak pola membuat kalimat dalam bahasa Indonesia: SPOK. Pola drama korea pun seperti itu: cewe dan cowo yang awalnya berantem, jadi baikan dan jatuh cinta, kemudian ada tokoh jahat diantara hubungan mereka.

Meski polanya SPOK, namun para kreator korea mampu memilik kata - kata sehigga dari pola itu terangkai kalimat yang indah.

Saya lagi ngikutin drama korea Crash Landing on You. Masih di episode 2 sih. Butuh waktu seminggu untuk sampai di titik ini. Maksimal saya cuma kuat nonton 30 menit setiap kali nonton. Di sela - sela kerjaan saya yang mengantri dan kondisi badan saya yang lelah.

Kenapa nonton Crash Landing on You? Karena drakor ini lagi booming. Bahkan melampaui Goblin katanya. Episod pertama masih monoton, episod 2 mulai seru dan lucu. Ke depan saya akan berusaha menyelesaikan drakor ini secepet yang saya bisa, soalnya sudah ada drakor seru lagi yang keluar.

NEKAT NAMBAH KERJAAN


Buat temen - temen yang membaca tulisan ini, mari berdoa bersama - sama. Semoga kita diberi kekuatan untuk menjalani hari - hari kita.

Saya sendiri punya banyak pekerjaan tambahan. Pekerjaan yang gak ada uangnya. :))

Disaat waktu rasanya makin menjepit, saya malah nekat nambah kerjaan, dan mengabaikan kerjaan utama. Gimana ya, kerjaan sampingannya seru sih. Asik banget, gak berasa kerja. malah bikin nagih.

Tapi sejujurnya saya sudah mulai keteteran. Pengen bayar tim, tapi gak ada uangnya. Niatnya nalangin dulu, tapi kerjaan ini gak pasti berhasil atau engga ngasilin duitnya.

Salah saya juga sih, sekali kecebur, harusnya gak ada istilah gagal, tapi HARUS. Harus bisa ngasilin. Kalo enggak, sudah terlalu banyak yang dikorbanin.

Untungnya Dwi, istri saya, selalu support. Dia sangat amat suportif. Bahkan dia teman diskusi terbaik yang saya miliki saat ini.

Meski saya masih ragu apakah saya mampu, masih besar harapan saya. Masih kenceng doa saya.


GAGAL LAGI. SEDIHHHHH


Sering mengalami kegagalan gak bikin saya jadi terbiasa. Kegagalan - kegagalan baru masih tidak bisa saya tanggapi dengan biasa.

Sedih. Gak bisa saya tutupi perasaan ini di hadapan diri saya sendiri. Ingin rasanya dunia juga ikut merayakan kepedihan yang saya rasakan, tapi itu gak mungkin. Bercerita ke orang, hanya akan mengundang tanggapan klise. Simpati dan dukungan semangat.

Saya butuh uang. Atau setidaknya, hal lain yang bisa mengobati luka ini. Saya jadi tidak semangat. Inspirasi hidup saya hilang. Ini sudah kesekian kalinya saya gagal. Di masa depan mungkin kesempatan akan datang lagi, tapi umur gak bisa saya berbohong untuk itu. Saya sudah teralu jauh tertinggal. Tak sanggup lagi untuk mengejar. Haruskah saya lupakan impian ini?

Padahal saya sudah tidak lagi menghayal yang indah - indah sebelum hasilnya keluar. Niatnya biar gak terlalu sakit hati kalo gagal, tapi tetep juga perih.

Berarti saya harus tetap berhadapan dengan barang - barang yang saya tinggalkan di belakang hingga saya bisa meraih apa yang saya inginkan. Saya jenuh sekali sebenernya.Target saya banyak, terutama pengen membuktikan ke orang - orang yang selama ini berlaku seenaknya. sayang tuhan punya rencana lain.

Fiuh. Bener - bener panas rasanya. Kayak ada batu besar di lambung. Berat banget buat bernafas. Sesak.

KETEMU TEMEN LAMA MALAH MENGHINDAR


Beberapa hari lalu saya mengikuti sebuah acara. Seorang temen kampus sempet nanyain keikut sertaan saya. Sekalian mungkin biar di acara itu dia ga sendirian. Tapi sejujurnya saya enggan menyapa siapapun di acara tersebut. Ngobrol, seperti di acara - acara sebelumnya, hanya bikin saya makin tegang dan gak fokus.

Saya ingin di acara tahun ini saya mencurahkan semua konsentrasi saya untuk mengikuti acara yang berlangsung. Tapi, sepertinya emang gak bisa untuk gak mengobrol. Susah payah menghindari obrolan, kontak mata dan menyapa teman lewat anggukan gak bisa dihindari. Dan ketemu orang asing yang sok asik (biasanya mereka adalah orang baru yang pertama ikut acara seperti ini) gak bisa mengelak lagi. Basa basi tidak berisi pun terpaksa dikeluarkan.

Walau pada akhirnya, ada satu dua teman yang emang enak diajak ngobrol dan bikin cair suasana sehingga pikiran jadi santai. Kalo pikiran happy, akan lebih enteng jawab soalnya. Pikiran jadi terbuka dalam memecahkan masalah.

KULTUR BEKERJA


Kalo ada yang hapal dengan kebiasaan saya, nulis blog pagi - pagi itu berarti saya lagi korupsi waktu. Tugas kantor banyak, PR dari bos menggunung, tapi saya menunda semuanya dan milih buat ngeblog. :D

Niatnya sih mau nyari moodbooster. Emang ya, menunda sesuatu yang genting itu rasanya enak banget. Ada rasa puas dan sensasi kemenangan dalam ngelakuinnya. Lalu menyesal belakangan.