MAAF ISTRIKU


Maafkan suamimu ini istriku, tak harusnya kamu masih bekerja keras saat sudah isi. Mondar mandir ikut kerja keras demi memenuhi kebutuhan anak kita nanti. Aku belum cukup mapan untuk membuat kamu tinggal diam di rumah dan hidup dari penghasilanku saja.

Maafkan suamimu ini istriku, aku belum bisa ngedit foto - foto kita jadi video sesuai keinginanmu, seperti rencana yang pernah ku katakan padamu. Aku takut memulai, karena ada satu PR video yang belum kukerjakan, lebih dari 4 bulan yang lalu. Aku kepikiran itu. Tapi jika aku kerjakan PR itu dulu, aku merasa bersalah kepadamu. Karena video kita lebih prioritas dan harus segera dipublish sebelum basi.


KASUR NIKAH


Tadinya saya mau bicara soal usaha saya mencari tempat tinggal baru pasca menikah. Tapi karena ada topik lain yang mengganggu pikiran saya, saya akan ganti topiknya.

Tulisan ini saya buat di kantor. Pekerjaan di kantor tentu ada, cuman karena boss besar lagi ijin, saya manfaatkan untuk ngeblog bentar. Biar ga rugi bayar domain dot com. Sejak ganti alamat, saya ga pernah posting.

Tapi ngeblog di kantor gak senyaman ngeblog di cafe atau di wifi corner. Banyak temen yang kepo. Kita liat aja, seberapa jauh tulisan ini berakhir jika diketik di kantor.

TUHAN MASIH BAIK


Ternyata Tuhan masih sayang sama saya. Kamis lalu ada pengumuman di kantor kalau hari Jumat akan ada acara bersih – bersih. Pembagian areal bersih – bersihnya pun lumayan luas. Kebayang betapa capeknya pas hari itu. Belum lagi bidang saya juga mau bersih – bersih di ruangan di hari itu. Ngatur agar seluruh staf bisa dapet meja, gak kepisah jadi dua lantai berbeda kaya sebelumnya.

Hari jumatnya, males saya kumat. Disaat yang lain dateng jam 7, saya dateng ke kantor jam 8 lebih. Saya masang muka lempeng seakan ga terjadi apa – apa. Di depan gedung kantor udah banyak temen – temen bersih – bersih taman. Saya jalan lurus gak noleh kiri kanan. Cuman lirik – lirik lalu  masuk ruangan. Naruh tas, dan langsung gabung ke temen-temen yang lagi bersih – bersih.

Dengan jurus seribu-basa basi-ramah-sok akrab agar perhatian mereka teralihkan dan ga terlalu lama ngebahas kedatangan saya yang telat, akhirnya saya bisa membaur dengan mereka. Saya becanda, nge-joke garing, demi menyembunyikan rasa malu saya karena telat.

GAK SUKA PRANCIS JUARA


Prediksi saya ditulisan ini setengah benar. Kedua tim yang saya ramalkan lolos ke Final, cuma bener satu. Prancis dengan pintarnya bermain bertahan, bikin Belgia gak nyaman, yang akhirnya mampu dimanfaatkan Prancis untuk mencuri gol dan lolos ke final.

Final Piala Dunia sudah usai. Prancis yang jadi juaranya. Saya nontonnya di acara nobar di Telkom. Tapi di menit 80 pertandingan berlangsung saya sudah balik, saya sudah merasa Kroasia gak bakal bisa mengejar ketertinggalan mereka dari Prancis yang sedang unggul 4-2.

VIDEO PENUH DRAMA


Sungguh video yang pernuh drama. Dari awal pembuatan sampe pengumuman pemenangnya penuh drama.

Jadi, saya dan teman – teman ikut project lomba video yang diselenggarakan oleh sebuah brand. Ide awal dari video ini hampir gak terpakai, gara-gara temen – temen kesulitan dapetin wardrobe untuk video ini. Ide pertama untuk wardrobe video ini adalah pakaian bola negara kesebelasan.

Cuman karena basic-nya kami semua bukan fanatik bola, kami ga ada yang punya baju bola. Setelah kami cari ke temen – temen, ga ada yang punya juga. Kayanya emang jarang ada fans timnas sepanatik jika mereka nge-fans kepada sebuah klub. Lebih banyak punya yang baju klub, baju futsal, atau baju Bali United.

Makin bingunglah kami. Temen – temen udah mulai nyerah.