TUHAN MASIH BAIK


Ternyata Tuhan masih sayang sama saya. Kamis lalu ada pengumuman di kantor kalau hari Jumat akan ada acara bersih – bersih. Pembagian areal bersih – bersihnya pun lumayan luas. Kebayang betapa capeknya pas hari itu. Belum lagi bidang saya juga mau bersih – bersih di ruangan di hari itu. Ngatur agar seluruh staf bisa dapet meja, gak kepisah jadi dua lantai berbeda kaya sebelumnya.

Hari jumatnya, males saya kumat. Disaat yang lain dateng jam 7, saya dateng ke kantor jam 8 lebih. Saya masang muka lempeng seakan ga terjadi apa – apa. Di depan gedung kantor udah banyak temen – temen bersih – bersih taman. Saya jalan lurus gak noleh kiri kanan. Cuman lirik – lirik lalu  masuk ruangan. Naruh tas, dan langsung gabung ke temen-temen yang lagi bersih – bersih.

Dengan jurus seribu-basa basi-ramah-sok akrab agar perhatian mereka teralihkan dan ga terlalu lama ngebahas kedatangan saya yang telat, akhirnya saya bisa membaur dengan mereka. Saya becanda, nge-joke garing, demi menyembunyikan rasa malu saya karena telat.

Ternyata, kerja bakti berjalan menyenangkan. Kami ketawa bareng, dan areal bersih-bersihnya gak sepanjang yang ditugaskan. Komandan bersih-bersihnya bilang kalo sisanya dilanjutin minggu depan.

Kemudian kami lanjut ke lantai dua, menyelesaikan tugas berikutnya.

Karena dikerjain rame – rame, mindahin banyak meja dari lantai 3 ke lantai 2 jadi gak terlalu capek. Apalagi kerjanya sambal ketawa-ketawa. Jadi kaya becanda. Gak nunggu sampe nafas habis, lutut begeter, atau baju kuyup karena peluh, kerjaan udah beres semua.

Hal menegangkan selanjutnya adalah pacar yang mengundang saya ketemu keluarganya di rumahnya hari minggu depan. Akan datang seluruh sodara plus ipar-iparnya. Judul peretemuannya sih pendekatan kepada keluarga pacar. Cuman di dalamnya ada agenda terselubung yaitu membujuk saya agar mau tinggal di rumah doi ketika udah nikah sama doi.

Sedangkan saya bersikukuh ingin hidup mandiri. Gak numpang ke keluarga pacar.

Yang saya cemaskan adalah hasil dari pembicaraan itu. Saya takut jika setelah berdiskusi, atau mungkin debat, hubungan saya dengan pihak keluarga pacar jadi gak baik. Mereka sih pasti nerima apapun keputusan saya, apalagi pacar selalu mendukung setiap keputusan yang saya ambil. Cuman keluarganya ikhlas atau enggaknya kan ga tau.

Saya masih trauma dengan pengalaman saat ke rumah doi pertama kali dan ketemu bapak ibunya. Saya lebih banyak bicara dengan bapaknya. Dari pertemuan itu, saya dibilang arogan, ngancam secara ga langsung perihal restu dari orang tua si pacar, hingga di pertemuan kedua camer ngetawain biaya hidup dan penghasilan saya.

Setelah momen – momen itu, main ke rumahnya gak kaya main ke keluarga baru yang akan saya datangi. Ga ada kehangatan. Serasa masuk medan perang. Selalu dihantui perasaan terancam dan terbeban. >,<


Pacar selalu ngasi pesen minta apapun keinginan saya, omongin baik – baik ke keluarganya. Tapi saya bingung cara jawab baik – baik itu kaya gimana. Udah mikirin beberapa cara menjawab dan menyusun kata-kata biar sehalus mungkin, hasilnya tetep gak bikin saya yakin. Kayanya musti nonton ILC nih biar bisa belajar dari politikus cara menjawab yang diplomatis. Biar bisa saling rangkul abis kelahi di debat.

Saya mungkin gak bisa nyenengin semua orang. Bahkan orang baik dan ramah pun ada yang gak seneng juga. Apalagi saya yang orangnya kaku dan keras.

Ini semua kembali ke saya, yang gak bole baper sama apapun hasilnya nanti dan apapun perlakukan keluarga doi ke saya nantinya.

Nah, abis bersih – bersih hari jumat, sepanjang hari saya degdegan tuh, bahkan hingga sabtu malem. Cemas mikirin pertemuan di hari minggu. Bahkan ketika nulis ini pun saya masih gugup seandainya sewaktu – waktu pacar nyuruh saya ke rumahnya.

Tuhan untuk sementara masih baik ke saya. Pertemuan hari ini dibatalin karena pacar kerja. Setidaknya masih bisa mengehela nafas. Agak lega. Tapi saya sudah nyiapin diri bila terjadi hal terburuk, kali aja ntar mendadak saya disuruh kesana.

9 bukan komentar (biasa):

Brenda said...

deg degan dong kwkw

kalina said...

trauma ya ka, jd klo ada pertemuan keluarga gtu kya denger berita buruk hehe

jusma said...

pertemuan itu kabar baik yg akan segera mempersatukan cinta hehe

husni said...

tuhan slalu baik :)

rurry said...

ada hikmah di setiap kejadian kak

james said...

kok bsa kaya gtu ya ka

Irvan hermawanto said...

Tuhan sangat baik kak.
Kitanya sebagai manusia yg jahat

ananda said...

jd gimana gtu baca ceritanya hehe

yunita said...

alhamdulillah ya ka :)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI