VIDEO PENUH DRAMA


Sungguh video yang pernuh drama. Dari awal pembuatan sampe pengumuman pemenangnya penuh drama.

Jadi, saya dan teman – teman ikut project lomba video yang diselenggarakan oleh sebuah brand. Ide awal dari video ini hampir gak terpakai, gara-gara temen – temen kesulitan dapetin wardrobe untuk video ini. Ide pertama untuk wardrobe video ini adalah pakaian bola negara kesebelasan.

Cuman karena basic-nya kami semua bukan fanatik bola, kami ga ada yang punya baju bola. Setelah kami cari ke temen – temen, ga ada yang punya juga. Kayanya emang jarang ada fans timnas sepanatik jika mereka nge-fans kepada sebuah klub. Lebih banyak punya yang baju klub, baju futsal, atau baju Bali United.

Makin bingunglah kami. Temen – temen udah mulai nyerah.

Saya gak mau memaksa teman-teman. Saya gak mau bikin mereka ga nyaman dan kapok bikin film sama saya. Jadi saya putusin untuk bikin sendiri aja. Menurut saya ide awal kami ini bagus banget, sayang kalo ga diwujudin. Masalah siapa pemainnya, nanti saya pikirin. Pakaiannya saya beli saja kalo gak dapet minjem.

Kebetulan waktu itu Dewi ijin keluar ada urusan. Saya pun minta ikut nebeng sekalian hunting baju bola.

Bener kata legenda “sesuatu akan ketemu ketika ga dicari”, dan berlaku kebalikannya. Pas dicari, ga ketemu. Sudah beberapa tempat saya dan Dewi singgahi, ga ada yang jual baju bola. Ada yang tiba-tiba gak buka, ada juga yang harga dan kualitasnya ga cocok. Saya malah dapet beberapa barang yang dari dulu pengen saya beli tapi ga pernah ketemu. Malah sekarang ketemunya.

Akhirnya kami ke toko alat olahraga Arena di sebelah kompleks toko emas yang memang dari dulu terkenal. Muter-muter nyari toko terdekat, ujung-ujungnya kesini juga. Aturan dari awal langsung kesini.


Baju udah dapet, kami mampir dulu ke Tiara Dewata. Kebetulan jalurnya juga searah dengan jalan balik menuju kantor. Disini kami mencari produk brand yang ngadain lomba video yang kami ikuti. Syaratnya memang harus nampilin produk si brand juga di videonya.

Ga seperti kasus brand yang ngadain lomba foto yang pernah kami ikuti, kami kali ini mengunjungi tempat yang tepat. Tapi kemarinnya saya sudah survei ke beberapa toko yang kata panitianya menjual produk mereka, cuman kata yang jual lagi ga ada barangnya.

Ketika ikut lomba foto kemarin, kami mencari ke toko – toko yang kurang tepat. Harusnya langsung ke Tiara aja, disini emang terkenal lengkap semua ada. Kali ini kami membeli hampir semua stok yang ada di Tiara. :D

Semua barang udah dapet, saya dan Dewi langsung balik ke kantor. Rencananya baju dan snack ini saya pake bikin video untuk diri saya saja karena melihat temen-temen udah ogah-ogahan main dengan tema ini. Eh, pas nyampe kantor, melihat ada bungkusan isi baju bola dan produk si brand, temen-temen langsung semangat lagi. XD

Jadi kesimpulannya, video selanjutnya, properti harus disediain dulu, temen – temen kasi fokus akting saja. Kalo mereka mo bantu nyiapin properti, syukur.

Lanjut ke hari pengambilan gambar (footage). Beberapa kendala masih bisa diatasi. Produk dari brand yang ngadain lomba rasanya lumayan enak, apalagi kalo dimakan pas lagi laper banget. Rasa yang paling kami suka adalah rasa rumput lautnya. 

Proses nggeditnya lumayan lancar. Saya banyak belajar dari kesalahan – kesalahan di video – video sebelumnya. Meski hasilnya masih belum semaksimal orang yang sudah professional, setidaknya kami sudah berusaha dan mencoba, namanya juga sedang berproses dan masih belajar.

Banyak bagian dalam video ini emang lucu dari sananya. Mungkin pendapat saya ini subjektif karena saya kenal yang main, saya tahu sehari-hari mereka kaya gimana, sekalinya mereka akting dan berperan dan ngomong hal yang ga biasa mereka lakuin atau ucapin, jadi keliatan lucu banget.

Scene Mahabharata sih yang paling nendang banget. Parah. Banyak yang gak nyangka bakal muncul scene itu. Bersyukur banget pas brainstorming kami kepikiran masukin adegan itu. :))

Drama tetep terjadi setelah videonya diupload. Panitia nyuruh men-tag minimal 3 teman di caption video. Yang bertugas bikin caption adalah saya. Saya bikinnya di aplikasi whatsaap, jadi ga kaya caption yang dibuat di IG yang kalo ngetik nama temen di caption langsung muncul rekomendasi nama akun IG-nya. Jadi saya ketik nama IG temen-temen yang saya inget. Ketinggalanlah nama salah satu temen.

Saya selow aja. Saya kirim caption bikinan saya ke Angga biar dipake di video yang diupload nanti. Saya sama sekali gak ada firasat apapun soal teman ini. Tiba-tiba berkomentarlah dia di grup perihal kenapa hanya 3 nama saja yang di-tag, apakah dia udah ga diikutin lagi di kelompok?

Kagetlah saya. Saya ngerasa bersalah banget karena saya yang bikin videonya. Padahal temen saya ini biasanya orang ga baperan. Malah bisa dibilang dia yang paling dewasa. Kata Dessy mungkin dia lagi ada masalah. Dan saya pun setuju, karena kemarinnya dia bilang mau nganter ibunya ke RS. Mungkin karena hal itu.

Akhirnya captionnya saya edit, saya tambahin nama temen yang ditag di caption itu, Gung De juga ngasi masukan di beberapa kalimat, akhirnya masalahnya pertama selesai. Masalah keduanya adalah gak tau gimana ceritanya, tiba-tiba Gung De juga publish videonya dan captionnya juga sama. :O


Tapi ternyata itu cuma salah paham aja dan semua clear kembali. :)

Temen saya yang sedang tidak dalam mood yang baik tadi kami biarin untuk menenangkan diri. Kadang usaha menghibur seseorang yang lagi ada msalah malah jadi kaya alcohol yang disiram ke luka baru. Jadi diemin aja, biar waktu yang jadi obat.

Dan bener, temen saya reda dengan sendirinya. Ketika tulisan ini dibuat, kami sudah normal kembali.

Drama selanjutnya, dan entahlah apakah akan ada drama lagi, soalnya urusan dengan brand ini belum selesai, kami masuk dalam kelompok yang dapet undangan nobar final piala dunia ke Jakarta dari panitia.

Saya bingung akan berangkat atau enggak. Masalahnya ada di ongkos. Saya baru baca aturannya ketika footage udah keambil. Jadi kalo dibatalin, sayang banget. Kali aja kalo beneran menang, panitianya mau berbaik hati tetep ngasi hadiahnya meski kami ga ke Jakarta.

Tapi ternyata panitia tetap berpegang pada aturan. Hadiah diserahkan di Jakarta ketika acara puncak, dan akomodasi tidak ditanggung.


Yang membuat kami dilema adalah besarnya ongkos ke Jakarta (dimana minjem duit atau narik tabungan adalah opsi yang sangat sulit untuk kami ambil) dan hangusnya hadiah jika kami tidak kesana.

Saya udah optimis kami dapet hadiah utama, lalu kami mulai berhitung harga hadiah dikurangi ongkos kesana, masih ada kembaliannya ga? Cuman kalo kesana pake uang, terus kalo hadiahnya kami terima, berupa barang. Itu bukan perbandingan yang apple to apple.

Panitia memperbolehkan untuk diwakilkan. Saya punya temen yang mau ngewakilin. Cuman dia gak bisa ampe pagi karena besoknya kerja. Panitia dengan sabar bilang,”Acaranya sampe jam 12 kok abis final piala dunia.”

Ya ampun, saya malu banget, ngapain saya ga ngecek dulu jadwal final piala dunia yang emang udah mulai dari jam 11 waktu Bali.

Tapi tetep aja pada akhirnya tiket untuk kelompok kami harus hangus. Temen saya yang di Jakarta setelah membaca aturannya kembali menyadarkan saya kalo undangan nobar juga termasuk hadiah. Jadi, diundang nobar, belum tentu juga bakal dikasi hadiah tambahan. Siapa tahu cuma nobar aja. Apalagi ketika saya tanya ke panitia kelompok kami akan dapet hadiah yang mana, panitia cuma bilang,”Gak akan rugi kok kalo dateng, ada makan – makan, meet n greet, dan kuis.”

Saya jadi makin ga yakin, dan merasa selama ini over ke-PD-an yakin menang. Peluang kami masih 50-50, bukan 100%. 

Saya bilang ke panitia kalo kami ga bisa ikut, dan bilang ke temen di Jakarta untuk ga usah dateng karena temen saya ini bukan tipe orang yang suka ikut acara beginian. Kasian waktunya dia kebuang, dan harus jauh – jauh dari rumahnya ke tempat acara yang bukan tipenya bukan seleranya. Saya gak mau terlalu banyak merepotkan. Meskipun sebenernya nyesek ngebayangin hadiah lombanya pergi melayang. Andai saja ada uang buat kesana.





1 bukan komentar (biasa):

Dinda said...

Ngakak aku kwkw

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI