JATUH CINTA BERLEBIH KEPADA LANTAI


Jatuh cinta terlalu berlebih itu gak baik. Tanpa kita sadari, sesuatu yang sangat kita cintai secara perlahan akan menghancurkan kita.

Tapi saya lagi sayang - sayangnya sama lantai kos saya. Bermula dari waktu awal pindah ke kos baru, adik suka banget saya lantai kos saya sekarang yang warnanya putih. Yang dulu dibilang mirip lantai WC -___-

Dia langsung ngepelin semuanya. Melihat dia ngepel tanpa kenal lelah, saya jadi gak enak kalo besok - besok dia dateng lagi dan lihat lantai saya kotor, saya pun yang dulu di kos lama gak pernah ngepel sama sekali sekarang jadi sering ngepel. Yang jarang itu ngapel. Jomblo soalnya. #curcol

Ternyata ngepel itu menyenangkan. Menyenangkan karena ngepelnya masih sedikit, cuma kamar 3x3. Yang capek itu kalo ngepel jalan dari Surabaya ke Bandung.


Saya dulu gak suka ngepel karena selalu saja ngerasa hasil pel saya gak bersih. Tapi sekarang percaya diri saya tumbuh setelah melihat hasil pel saya sendiri. Ternyata ngepel dengan kain pel yang gak terlalu basah oke juga. Hasilnya tetep bersih, dan cepet kering. #barutahu

Meski cepet kering, ada rasa posesif berlebihan dalam diri saya untuk gak segera menginjak lantai yang baru dipel. Biasanya sehabis ngepel, saya langsung tinggalin dulu kamarnya. Biar balik ke kos lantainya udah kering dan mengkilap. Makanya sebelum ngepel saya mandi dulu biar abis ngepel bisa langsung saya tinggal keluar jalan - jalan. Tas, jaket, kunci, dan helm udah saya taroh di luar. Biar abis ngepel bisa langsung cabut tanpa perlu masuk kamar lagi. Balik - balik lantainya udah kering, tapi kosannya yang hilang.

Menjadi agak ribet sih setiap habis ngepel musti pergi keluar dulu, tapi ada rasa bersalah kalo nginjek lantai yang baru selesei dipel tanpa nungguin sampe bener - bener kering dulu. Biar pun kata orang ini ribet, saya menikmatinya. Ada sensasi berbeda, antara puas - seneng - bangga kembali dari dari luar langsung lihat lantai udah bersih dan kinclong. Biarpun muka yang punya kusem, yang penting lantai miliknya bersih.

Cuman yang bikin sebel, sapu saya bulunya rontok, rambut saya pun demikian, jadi setiap saat saya musti nyapuin mereka biar gak mengotori lantai saya ini. Ada suatu kali liat rambut - rambut keriting. Saya kira j*mbut saya rontok, oh ternyata bulu kaki.

Belum lagi sama debu, entah kenapa hidup saya ini selalu bermasalah dengan debu. Cepet banget semuanya berdebu. Kalo debu ini dikumpulin dan dikasi semen plus batu, bisa kali bangun satu gedung apartemen.

Kebiasaan lain saya kalau ngepel adalah kalo lagi mood, ngepelnya bisa sampai teras depan kamar, kamarnya tetangga. Bahkan sampai ke tangga - tangga. Coba parkiran juga dari keramik, saya pel-in udah!

Cuman seperti saya bilang, ritual ngepel saya agak ribet, sekarang ngepelnya seminggu sekali atau dua kali, karena males musti keluar rumah nungguin lantai bersih. Tapi kalo abis ngepel gak keluar rumah, jadi kepikiran dan merasa bersalah. He he

Sekarang setiap lihat CS lagi bersihin lantai di kantor, saya memilih untuk gak masuk dulu. Karena saya tahu rasanya ngepel dan melihat lantai bersih dalam waktu yang lama. *pelukan sama mas- mas CS


0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI