APEL HUT PRAMUKA DAN HUT PROVINSI BALI TAHUN 2016


Dalam satu minggu ini saya akan mengikuti tiga apel di hari yang berbeda. Ini pertama kali saya apel lagi sejak terakhir saya ikut apel pas SMP. Tumben pegawai kontrak diikutkan dalam apel. Dulu karena alasan gak punya seragam KOPRI, pegawai kontrak gak diikutkan dalam apel. Sekarang pegawai kontrak ikut apel memakai seragam putiih hitam.

Apel memperingati Hari Pramuka dan Hari Jadi Provinsi Bali jatuhnya bersamaan pada tanggal 14 Agustus. Tahun ini jatuhnya pada hari minggu. Agak berat sih libur - libur disuruh apel. Pulang kampung jadi gak bisa, waktu untuk tidur siang di hari libur pun berubah menjadi mandi pagi - pagi buta. Libur, mandi, dan pagi, bukan kombinasi yang pas.

Awalnya sempet panik karena saya gak bawa baju putih ke kos. Sempet cemas juga jangan - jangan baju putih saya di rumah ternyata udah dikasi orang oleh ibu saya. Kebanyakan ibu sepertinya emang gitu, daripada bikin rumah penuh, baju - baju yang gak kepakai mending dibuang. Syukur - syukur kalo dikasi orang, biasanya nasib baju - baju ini paling mentok dijadiin kain pel.

Demi ngambil baju putih, saya pulang pergi Karangasem - Denpasar dalam sehari, kurang lebih sepanjang 72 km. Saya gak bisa nginep karena besoknya sudah harus di lapangan pagi banget. Takutnya telat atau ngantuk di jalan.


Rupanya saya punya banyak stok baju putih di rumah. Belum menjadi keset atau semacamnya oleh ibu. Saya pilih baju putih yang terbaik. Biar kalau ketemu cewek jadi PD ngajak kenalan. *uhuk

Tapi tetep aja sampe lapangan, dari sejak gladi hari jumat, sampe pas apel gak dapet kenalan sama cewek satupun. Padahal banyak yang cakep - cakep. Saya keduluan minder dengan tinggi badan dan penghasilan. HAHAHAHAHA

Di setiap barisan sudah dipasangi plang yang bertulisan instansi - instansi yang akan berbaris disana. Untuk pegawai kontrak disatukan dalam satu kelompok dengan plang bertuliskan 'Tenaga Kontrak'. Ini kalo dijadiin bahasa Inggris jadinya 'The Power of Contract' atau 'The Contract Power' ya?

Barisan pegawai kontrak ini paling ngaco barisnya. Kepala tolah - toleh, lambat denger intruksi untuk hormat. Hormatnya kalo diingetin sama temen di belakang atau lihat temen yang di depan hormat duluan. Barisnya juga gak tegak, belak belok, dan gak jarang yang pindah - pindah barisan. Gak teratur banget pokoknya. Gimana mau diangkat jadi PNS kalo kayak gini ceritanya.

Saya sendiri selama apel tentu saja berdiri tegak, pandangan selalu lurus ke depan, dan menyimak segala intruksi yang diberikan.

Canda, ding. Saya sepanjang berjalannya apel asik ngobrol sama temen baru di depan saya.

Apel sabtu kemarin rada mistis. Selama berjalannya apel awan hitam udah menggelayut di atas kami. Hujan rintik - rintik kecil sesekali jatuh, tapi gak sampe deres. Anginnya udah kenceng banget. Saya udah takut apelnya bakal pake kuah. Males banget basah - basahan kena hujan. Kepikiran sama hape dan sepatu sih. Kalo yang lain sih masih ada cadangannya dan gapapa kalo kena air, gak bakal rusak.

Malu sebenernya sama pahlawan - pahlawan bangsa. Sama hujan air aja takut. Sedangkan mereka dihujani peluru aja tetep berjuang membela Indonesia.

Nah momen mistis terjadi beberapa menit setelah pak Gubernur meninggalkan lapangan dan pasukan dibubarkan. Hujannya gak pake kompromi jatuh sederes - deresnya. Yang mau selfie di tengah lapangan langsung bubar. Lari kalang kabut nyari tempat buat neduh. Ada yang neduh di tenda undangan, ada yang ke pohon, ada yang neduh ke dalem kemben ibu - ibu darma wanita.

Saya dan beberapa orang lainnya buru - buru lari ke parkiran. Kebetulan motor saya parkirnya deket. Anjir, ini yang sakti pak Gubernurnya atau EO-nya udah nyewa pawang?

Kalo beneran pawang, jadi penasaran kontraknya kayak gimana? Apa per jam, atau seperginya pak gubernur, atau jangan - jangan pas apel kemarin itu sebenernya hujannya musti ditahan sampe lapangan sepi tapi pawangnya udah gak kuat nahan??

0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI