ISOLASI TERPUSAT DI VILLA

 

HARI KETIGA POSITIF COVID.

Sekarang nulisnya gak di kamar sempit lagi dong. :D

Di hari kedua saya covid, saya diangkut dari rumah menuju tempat isolasi terpusat. Awalnya bingung, antara ikut petugas atau isolasi di rumah sama anak - anak. Kalau anak ikut, di tempat isolasi banyak yang positif. Kalau anak gak ikut, neneknya juga lagi pilek batuk. Mukanya udah pucat banget. Tapi gak ngaku sakit.

Saya gak pernah nanyain langsung alesan dia gak mau ngaku. Tapi yang saya tangkep dari omel - omelannya dia, dia mikir kata tetangga. Sedangkan saya mikirin keselamatan si bungsu yang selalu Ia ajak, atau si sukung yang sering minta main sama neneknya.

Itu juga jadi penyebab kenapa akhirnya saya berangkat sendiri. Saya tidak percaya diri ngajak anak ikut karantina (walau jika istri bersikeras ikut, bakal saya iyakan juga), alasan lain saya memutuskan isolasi jauh dari rumah adalah saya males denger omongan-omongannya ibu. Bikin tambah stres dan malah ngurangin imun!

Walau disini kepikiran juga sama istri, semoga dia kuat sama kelakuannya ibu saya itu. Saya juga berharap anak - anak baik - baik saja. Soalnya istri saya juga positif. Punya bayi dan balita memberi kami opsi yang lebih sedikit untuk tempat menitipkan mereka. Apalagi Awya masih menyusui.

Saya kesel banget dengan cara bapak menghadapi petugas yang keduanya dari TNI. Lembek dan terlalu merendah. Padahal kalo ngomong sehari - hari sok keras dan sok kuat. Ditambah nada bicaranya kenceng yang bakal kedengeran sama tetangga.

Saya dijemput oleh ambulan. Kata temen - temen di karantina, bisa saja tidak dijemput ke rumah. Langsung datang ke lokasi biar gak dilihat warga. Pas saya dijemput ada warga yang liat. Cukup banyak. Dan petugasnya gak langsung berangkat. Isi foto -foto dulu. Fotoannya cukup lama karena diulang beberapa kali, dengan beberapa pose dan dengan orang yang beda -beda. Ditambah petugas yang diminta foto gak ngerti cara pakai kamera dari hape boss-nya -___-

Saya cukup beruntung mendapat kamar yang luas. Kamar tidurnya saja ada tiga untuk satu nomor yang saya tempati. Kirain saya salah kamar. Kamar tidur yang lagi satu saya kira kamar lain, tapi kok ga ada pintu masuknya?

Ada beberapa fasilitas villa yang dikurangi. Remote AC gak ada, TV mati, kolam digenangi air hujan, Dan dispenser mati. Mati disini bukan hanya fungsi air panasnya, tapi fungsi nyedot air biar keluar dari mesin. Jadi untuk sementara saya tuang manual ke botol minum.


Tiap malam saya masih sesak dan batuk. Hidung juga berasa masih berlendir. Bersyukur saya yang diberi sakit ini. Semoga anak - anak dijauhkan.

Saya kesini cuma bawa cemilan 1. Oreo. Dan sekarang sisa sepertiga. Saya masih nyari cara buat nambah stok. Temen ga ada, saudara tinggalnya jauh, keluarga diisolasi juga. :))

Tapi besok pasti ada jalan.




0 bukan komentar (biasa):

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI