KASUR NIKAH


Tadinya saya mau bicara soal usaha saya mencari tempat tinggal baru pasca menikah. Tapi karena ada topik lain yang mengganggu pikiran saya, saya akan ganti topiknya.

Tulisan ini saya buat di kantor. Pekerjaan di kantor tentu ada, cuman karena boss besar lagi ijin, saya manfaatkan untuk ngeblog bentar. Biar ga rugi bayar domain dot com. Sejak ganti alamat, saya ga pernah posting.

Tapi ngeblog di kantor gak senyaman ngeblog di cafe atau di wifi corner. Banyak temen yang kepo. Kita liat aja, seberapa jauh tulisan ini berakhir jika diketik di kantor.

Hal yang mengganggu saya adalah komentar seseorang tentang tempat tidur saya di kos. Saya masih memakai kasur tipis yang masih bisa dilipat. Padahal ini adalah kasur tertebal yang pernah saya pakai selama saya kos. Dulu pernah saya pakai kasur yang tipis banget. Lebih tebal lagi dikit dari tikar.


Kemudian pindah kos, saya beli kasur yang lebih tebal, tapi masih yang bisa dilipat. Bukan spring bed. 


Pindah kos lagi hingga sekarang, saya beli yang lebih tebal karena mulai merasakan pentingnya kenyamanan saat tidur. Cuman tetap saya pilih yang bisa dilipat. 


Alasan saya tidak membeli kasur sejenis spring bed adalah faktor gampang dibawa ketika pindahan. Padahal saya tiap ngekos tidak pernah sebentar. Rata - rata setahun lebih. Harusnya saya beli yang spring bed.

Selama memakai kasur yang kata orang gak layak ini, saya masih nyaman - nyaman saja. Pasangan pun gak pernah protes. Mungkin karena rasa sayang dan cinta, sehingga mereka enggan komentar.

Kemudian saya menikah. Dulu pas single, tidur di kasur ala kadarnya terasa biasa aja. Sekarang ngajak anak orang menderita kaya gitu, saya jadi ga tega. Saya putuskan beli kasur yang lebih layak, bila perlu yang paling layak. Cuman, mau nunggu dapet kontrakan atau kos baru yang lebih deket dari tempat kerja istri dulu. Biar gak banyak barang bawaan yang harus dibawa pas pindahan.

Untuk saat ini saya mungkin akan lebih sering menutup jendela dan pintu kamar biar gak ada yang melihat isi kamar saya jadi gak dikomentarin yang macem - macem.

Dikomentarin kaya itu, rasanya saya tidak becus jadi suami, gak bisa ngasi kenyaman ke istri dan calon anak kami. :(




4 bukan komentar (biasa):

Xtazz said...

Hehehe, thanks banget ya sharing tentang kasur di kosnya, saya agak susah tidur kalau kasurnya tipis...

Nuel Lubis, author #misiterakhirrafael said...

Congrats ya udah nikah, bli...

Btw kasurnya unyu banget sih! LoL.

Nadia K. Putri said...

Ya ampun mas. Tapi entah kenapa, ini tulisan paling sweet yang pernah saya baca. Selucu itu. Lucu satir gitu deh. Tapi nyata.

Selamat ya atas pernikahannya, semoga langgeng lahir batin :)

Dhidhit said...

Selamat menempuh hidup baru

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI