Sialnya Ngenet di Kampung

Sial. Ingin hati ngenet di kampung meski cuma modal nyewa di warnet namun warnet idaman keburu penuh!

Dan akhirnya ngenet di warnet yang orang-orang mikir 2 kali untuk masuk kesana.Tahu kenapa? Seperti pengalamanku sekarang. Emang sih warnet yang sekaligus jadi tempat praktik dokter ini tarifnya standar. 4rb/jam dengan tambahan air mineral yang gelas dan permen. Letaknya yang pas tikungan juga gag terlalu bermasalah. Namun
, jarang ada penjaga dan kualitas komputer yang dipake yang bikin males kesana.

Aku pernah dapet yang keybordnya  gag bisa mencet '@', gimana bisa masuk ke alamat e-mail coba? dan sekarang aku dapet komputer yang layarnya menghadap ke luar yang bisa dilihat orang-orang. Gag menghargai privasi banget. Dan komputer itu gag pake Mozila atau Opera tapi Internet Explorer yang lelet dan ribetnya mintak ampun!

Kalau gag demi posting di blog, gag dah aku bela-belain kesini. jadi makin semangat untuk punya modem biar bisa ngenet dimana aja.
Parahnya, aku lupa bawa flash. Ibuk yang akhirnya beliin CD. tapi aku lupa ngerubah file yang kesimpen di Word 2003, file ku masih 2007 sedangkan komputer ini make yang 2003. Kancut.

1 bukan komentar (biasa):

Ipwan said...

Ancur donk perasaannya ngenet di tempat gi tuan bro...haaahaahaa, tapi harus tetap bersyukur..

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI