Yang Katanya Tingkah - tingkah Konyol Ketika Chating/SMS-an dengan Orang yang Disuka


Dalam hal ngedeketin cewek, saya lebih nyaman kalo berawal dari ketemu, baru lanjut ke telpon atau pesan. Tapi gak tau kenapa, makin bertambahnya umur, peluang bertemu dengan orang baru, bahkan sama orang lama pun makin sempit. Dari pagi kerja ampe sore, sorenya ngurus urusan pribadi atau istirahat. Jalan - jalannya palingan pas weekend. Makanya bener - bener jodoh banget namanya kalo dalam keadaan sekarang bisa ketemu orang baru, ketemu dalam artian sampai ngobrol lama.

Oleh sebab itu, untuk urusan kenalan sama cewek, akhir - akhir ini saya sering minta kontak/kenalan dari temen, adik, bahkan ibu pun bantu mempromosikan saya ke anak - anak tetangga. -___-

Hasilnya, mereka cuma ngasi nomer atau akun sosial media. Dari situ saya mulai kenalan. Dan saya sebenernya kurang suka cara ini. Agak canggung aja. Dan biasanya gak berakhir sampai tahap jadian. Boro - boro bisa jadian, jadi gebetan aja kagak.

Saya juga bukan orang yang ahli dalam hal kenalan lewat hape. Sampe temen saya di kantor heran ada cowok sebego saya dalam ngedeketin cewek. Maklum, saya kan cowok baik - baik, lugu, dan kalo suka sama cewek itu tulus, gak isi gombal-gombalan atau rayu-rayu palsu. :3

Gara - gara saya bego kenalan sama cewe, cewe-cewe ini selalu ngebales pesan saya dengan cara sadis. Dasar mahluk berdarah dingin! *masuk backsound Hello - Ular*


Balesnya lama lah, atau sekalinya bales singkat banget. Mungkin bagi mereka pesan dari saya gak penting, menganggap pesan - pesan saya sama biasanya dengan yang lain, hanya bagian dari salah satu fungsi hape yaitu nelpon dan menyampaikan pesan.

Padahal wahai wanita-wanita, seandainya engkau tahu, banyak hal yang kualami dan kurasakan hanya demi mengirim sebuah pesan yang sampai ke hapemu.

Mikirin mau ngetik apa
Cinta bikin apa - apa menjadi lebay dan hal - hal simpel menjadi rumit. Kalo biasanya kita cuek aja bales pesan dari orang. Balesnya to the point. Gitu juga kalo mau ngirim pesan, langsung ke pokok pembicaraan dan tujuan awal mengirim pesan. Nah kalo sama gebetan atau orang yang kita suka, mikir banget mau nulis apa. Ketik - hapus - ketik - hapus, ujung- ujungnya gak jadi ngirim.

Sudah ngetik panjang - panjang, akhirnya cuma bilang 'Hai'

Contoh:

DRAFT: Hai, aku sebenernya dari dulu sayang banget sama kamu. Demi apapun, kamu lebih dari apapun. Di jalan yang mana kita akan bertemu, kita tidak pernah tahu. Di waktu yang kapan kita akan bertemu, kita juga tidak pernah tahu. Aku tak pernah lelah berdoa dan berjalan. Lalu setelah ketemu aku, aku sadar, kini saatnya aku untuk berhenti.
SEND: Selamat! Anda berhasil berlangganan Paket Flash Ultima Rp 0 utk 500 MB Flash+1 GB Data3G/30 hr berlaku hingga pk 23.59 s.d tanggal 20/5/2016. Untuk deaktivasi ketik FLASH OFF kirim ke 3636. Paket oromatis diperpanjang pada akhir masa aktif.
Atau udah ngetik panjang - panjang, malah:

Salah ketik
Mungkin saking groginya, atau antusias, jari - jari jadi kesandung. Kata - kata malah jadi blepotan. Pesan udah kekirim, tapi ada typo. Nulis 'tau' jadi 'tai', nulis 'bete' jadi 'nete', 'yang' jadi 'uang', 'nemenin' jadi ' nenenin'.

Apalagi kalau autotext lagi beraksi, kita ngetiknya apa, jadinya apa.

Baca ulang
Baca ulangnya bisa melebihi jumlah naskah skripsi bolak balik ke dosen untuk direvisi. Pokoknya, semua diketik dengan hati - hati, biar kalimat yang udah diketik susah-susah gak berakhir gagal. Namanya juga cinta, apapun diusakan menjadi se-perfect mungkin. Tapi sudah susah - suah ngetik, malah ketiduran dan ketikannya gak kekirim.


Lebay
Jatuh cinta bikin seseorang jadi paranoid. Cemas berlebihan. Semua dibesar -besarin. Baper parah. Hal sepele bisa jadi rumit. Mau SMS atau chat, tapi ragu karena takut ganggu. Padahal biasanya juga kalo sama orang lain cuek mau orangnya keganggu apa enggak.

Si dia balesnya lama, langsung berpikiran negatif. Jangan-jangan dia gak suka chatingan sama gue, jangan - jangan dia gak akan bales untuk selamanya, jangan - jangan dia kenapa - napa. Tapi cuma kepikiran aja, gak ngelakuin apa- apa (kembali ke poin 'takut dia keganggu kalo SMS keseringan' atau takut dianggap bawel lalu dia jadi benci sama kita). Coba orang lain yang balesnya lama, kita teror dengan bom SMS sampe orangnya ngebales.

Seseorang yang jatuh cinta akan sering mengalami keresahan yang teramat sangat, Bahkan untuk hal - hal gak logis, yang kalo orang lain liat bakal berpikir, "Biasa aja kali, woles."

Yang bikin makin perih adalah ketika orang yang kita suka gak ngerasa apa yang dia lakukan udah bikin kita khawatir. Dengan tenang dia bales,"Sorry ya lama". Dan dengan mudah kita akan memafkan.

Namanya juga sayang.

Dan hal terakhir, yang kayaknya cuma saya aja yang ngelakuin, adalah:

Dandan
Yes, saya kalo udah tau jadwal kapan dia bisa bales pesan, saya mandi dulu sambil menunggu waktunya tiba. Pake baju yang rapi. Minyak rambut biar rambut stylish. Dan parfum yang banyak biar wangi. Selain menambah percaya diri dan kenyamanan, juga biar pesan yang kita kirim jadi ikutan cakep. (saya sendiri gak tau hubungannya apa?)

Udah dandan susah - susah, orangnya malah ngebales, "pesen lu tulisannya jelek banget, kayak cakar ayam.'


Mungkin banyak diantara kalian yang baca tulisan ini berfikir kalo ini lebay, kalo kalian gak ngerasain atau ngalamin yang saya rasain.

Mungkin itu karena bertukar pesan sama pasangan kalian sudah jadi rutinitas dan kebiasaan sehingga tidak ada yang istimewa lagi.

Atau mungkin, sayang kalian gak sebesar dulu.


3 bukan komentar (biasa):

pandora said...

aheum, gimana ya bli eh atau bang...orang bali pan? sama pasangan mah seru aja ngobrolnya biar kata ngobrolin roti bolu bantet bikinan saya hahaha.
banyak hal yang bisa diketawain dan diobrolin. entah kalau di rumah atau lewat chat hihi

smg cepet nikah bli

Agen Wsc Biolo Di Banda Aceh said...

hahahah, jadi inget waktu dulu pernaha seperti ini gan..

Pencegahan Penyakit Psoriasis said...

emng bener kaya gitu ya..kyknya semua juga ngalamin hal kyk gini

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI