MUSUH TERBESAR DI SAHAM: FOMO & GREEDY


Ini adalah deretan saham yang saya punya di satu RDN. Masih ada yang merah dan nominal per sahamnya kecil-kecil. Karena memang modal yang saya punya adanya cuma segitu T..T

Saya udah janji untuk puasa beli saham. Mau diet porto. Tapi cobaan yang dateng bertubi-tubi. Sekarang aja udah ada 4 calon saham yang udah berjejer di kantong wishlist saya yang minta untuk saya beli. Tapi saya tahan hasrat ini. Karena saya sudah ngerasain ribetnya ngurus saham sebanyak ini. Gak mampu saya.

Ini adalah bagian dari perjalanan saya di dunia saham. Ini adalah proses yang bakal bikin saya tidak FOMO lagi. Ga takut lagi ketinggalan momen. Dan akan bisa cuan maksimal hanya dari sedikit saham meski sahamnya itu-itu doang selama kurun waktu yang lama. AMIN.

Tidak semua saham yang cuan, cuannya untuk kita, guys. Gak semua saham yang lagi manggung harus kita masuk kesana. Semua sudah ada jatahnya. Nanti juga ada gilirannya. Saham itu bukan lomba lari, lomba bertahan hidup. Bukan tentang siapa yang paling banyak dan paling sering untung, tapi yang paling lama (modalnya) bertahan. 

APAPUN NAMA PUASANYA, GAK ADA YANG MUDAH


Gardenscapes ada update baru. Season baru.

Tapi karena udah janji dan bertekad untuk ngerjain projek lain, main game-nya harus ditunda dulu. Kalo nyelesein event/tantangan di Gardenscapes tapi gak dikontenin, berasa sayang aja gitu. Ada peluang tapi gak dimanfaatin, mending jangan diambil sekalian daripada merasa bersalah.

Jujur ada rasa kangen gimana dulu ngejar biar 2 hari udah nyelesein tantangannya. Lalu pamer di youtube dan di dalam game. Di youtube dengan bikin berbagai konten, di game dengan komen di grup atau ikut tantangan lain demi bisa nunjukin avatar baru yang biasa dijadiin hadiah.

Agak berat juga tahu ada challenge baru tapi ga ikut. Tidak melakukan yang sudah jadi kebiasaan tuh butuh pengorbanan dan perjuangan. Kepikirannya itu loh bikin susah konsentrasi. Bisa dibilang saya lagi puasa. Puasa main game. Dan namanya puasa, puasa dari apapun itu, ternyata tetep ga ada yang mudah.

Saya juga rindu ngerekam ketika buka area baru di Gardenscapes. Ngikutin cerita dan nyari judul & thumbnail yang menarik walau akhirnya ga pernah ditonton lebih dari 10 orang.

Sampai saat ini projek baru saya belum jalan. Gaming ketunda, projek baru masih mandeg. Hidup saya kok malah jadi fail gini. 😂

DIET SAHAM. PUASA BELI SAHAM BARU

Kita update saham lagi ya.

Hari perdagangan terakhir minggu ini. Sekaligus hari kejepit. Kalau mau libur begini, musti hati-hati belanja. Banyak yang gak mau menginapkan uang mereka di pasar selama ditinggal libur. Hal ini bikin harga saham bisa jadi liar banget, atau jadi sepi banget.

Minggu ini saya tutup dengan kejutan. Saham yang tak diduga-duga, malah ngasi ARA. Emang bener kayanya ga boleh terlalu fokus lihat market kalau lagi di kantor. Tadi pagi pas jam bursa baru buka, saya sampai lupa lihat hape karena banyak banget kerjaan yang musti diberesin. Padahal saham IPO yang saya beli, listing hari ini. Untungnya meski bukan saham jagoan banyak orang, saham IPO yang saya beli ga ARB. Malah ARA!

Sampai saat ini sahamnya masih saya simpen. Tapi saya pasang trailing stop ketat.

Saya kedepan berencana diet saham. Mau puasa beli saham dulu kecuali emang super menarik banget. Saham yang saya pegang sekarang terlalu banyak. Sampai belasan gitu. Jadi ga maksimal mengelolanya. Makanya seperti saham EXCL (operator seluler XL) pas naik dikit diatas harga yang saya punya, saya langsung pasang jual di deket modal saya. Seandainya turun, antrian saya kejemput.

Sahamnya beneran kejual. Lumayan buat bayar biaya broker, di saya mah dapetnya ga seberapa. Ini semua demi mengurangi jumlah saham di porto. Nanti kurang lebih saya hanya akan punya 5 - 6 saham sahaja. Meski tindakan ini bikin saya nyesek. Dua kali.

Saham XL ternyata masih bisa naik. Saya jualnya kecepetan. Terlalu terburu-buru ngambil keputusan. Tapi balik lagi ke pepatah saham terkenal: Take Profit tak pernah salah.

Nyesek yang kedua ada di saham ARCI. Udah beli banyak, kena CL. :))

Kayanya selain saya, ada yg beli banyak juga. Kebetulan harganya emang deket support. Makanya bandarnya ARCI ngeh dan ngegocek kami dengan membawa ARCI hampir ARB buat ngusir retail-retail kaya kami. 

Sempet panik sih. Jarang dapet cuan, sekalinya dapet, loss-nya bikin cuan yang selama ini didapet jadi ga berasa, jadi sia-sia. 

Saya jual ARCI 3 tick lebih rendah daripada harga yang seharusnya bisa saya dapatkan. Lagian siapa yang bisa tahu harga akan dibawa kemana ya kan? Harus disiplin kalo mau trading.

Sedih sih. Tapi ga boleh lama-lama. Waktu terus berlalu, dan senin ketemu pasar lagi. Hari baru, semangat baru, dan kesempatan baru. Mungkin ini pelajaran untuk saya agar lebih sabar apapun keadaannya. 

GUBERNUR BALI MENGIRIM SEMUA PEGAWAI KEMBALI KE KAMPUNG

Pertama, baca dulu judul postingan ini. Sudah? Nah, program yang dimaksud namanya Desa KBS (Kerti Bali Sejahtera). Inisial ini secara kebetulan juga mirip dengan inisial pak Gubernur, btw.

Karena kegiatan ini, saya jadi cukup sering pulang kampung. Awalnya sempet rutin pulang kampung, sembahyang tiap purnama & tilem, atau salah satunya. Kemudian merasa capek, lalu jadi jarang. Sekarang saya rutin pulang kampung, hanya saja agendanya berbeda. Gak isi silaturahmi ke rumah nenek soalnya ga enak keseringan kesana. Disana banyak orang, sering nongol tapi ga ngapa-ngapain atau ga bawa oleh-oleh, tengsin juga kan.

Saya juga tidak mampir lama-lama ke rumah saya sendiri di kampung. Paling sembahyang singkat, terus balik pulang. Bapak sampe komplain saya ga pernah numpang makan. Soalnya pas ke rumah, saya selalu dalam keadaan perut sudah kenyang karena di tempat KBS biasanya sudah dikasi ganjelan. Walaupun pas KBS yang paling baru, saya malah ga dapet makanan disaat bapak gak ada di rumah.

Perubahan agenda yang paling fatal adalah kuantitas saya pulkam berbanding terbalik dengan konsistensi saya sembahyang ke pura-pura di kampung. Beda banget dengan dulu yang jauh-jauh ke kampung cuma buat sembahyang keliling disini. Hal ini akan coba saya perbaiki di KBS selanjutnya.

Oia, satu lagi yang berubah. Rute perjalanan. Dulu saya pulang-pergi selalu lewat Kintamani. Namun karena KBS selalu jadwalnya pagi, jadi saya harus berangkat subuh soalnya makan 3 jam perjalanan, saya ga berani lewat sana lagi kalau berangkat. Selain gampang kabut (kadang siang aja udah kabut), di Kintamani juga rawan longsor dan sering hujan. Sehingga kalau berangkat sekarang saya lewat Karangasem. Rute yang dulu saya benci gara-gara panasnya, dilewati pagi-pagi ternyata syahdu juga.

Rest area favorit saya adalah Indomaret Kubu yang baru berdiri. Hebat banget emang Indomaret. Saya ga nyangka di daerah Kubu tepatnya di Tianyar ada yang berani mendirikan Indomaret. Tampak tidak prospektif. Eh taunya rame. Ada satu sudut yang bila dilihat dari sana, Indomaret ini tampak bagus sekali. Nanti kalau saya sempat dan ingat, akan saya fotokan. Kemarin lupa. Jangankan foto, lokasinya saja yang belum hapal betul. :p

(Salah satu kegiatan KBS di kampung saya) 

Ikut Pilkades, Ada Calon Mengejutkan!

Abis nyoblos untuk pilkades, langsung ajak anak ke lapangan.

Tiap minggu saya usahakan ajak anak-anak kesini. Kapan lagi? Apalagi besok saya gak bisa nemenin mereka. Besok ada kerjaan di kampung seharian.

Seinget saya ini adalah pilkades pertama saya. Cukup seru. Dari 5 calon, ada 3 yang main ke rumah. Dua datang langsung, satu lagi dari tim sukses mereka.

Diantara kelima calon, ada kerabat dekat saya. Masih keluarga dari ibu. Satu lagi secara mengejutkan adalah tentara yang menangani saya ketika kena covid kemarin.

Visi misi mereka gak usah dibahaslah ya. Sekilas saya cermati hanya sebuah formalitas sebagai syarat menjadi calon dan bagian dari kewajiban kampanye. Yang unik adalah cara mereka menjaring suara.

Ada yang berapi-api memaparkan rencananya (dan janjinya) bila terpilih. Tak lupa Ia paparkan apa yang sudah Ia lakukan untuk desa selama ini. Yang datang pakai tim sukses tidak begitu menarik, hanya saja dengan membentuk tim sukses begini, jadi tampak kesiapan serta wawasan mereka dalam melakukan kompetisi politik. Sedangkan sisanya yang datang ke rumah, hanya sebatas memperkenalkan diri, tanpa janji dan basa - basi apapun. Namun ternyata orang ini cukup banyak mendapat suara di TPS saya. Padahal sejak awal tampak meragukan kalau dilihat dari caranya ke rumah saya.

Saya pribadi tidak berharap banyak. Apalagi sampai bisa memperbaiki infrastruktur. Bebas saja kalau anggaran dan proyek-proyrk desa nantinya akan jatuh ke orang - orang terdekat pak kades yang baru. Impian saya cuma satu, jika saya berurusan ke kantor desa, prosesnya profesional dan tidak berbelit-belit.

BARU KALI INI SAYA TAKUT MELAKUKAN HAL YANG SAYA INGINKAN

Saya adalah orang yang masuk ke golongan yang super idealis dalam berkarya. Melakukan apa yang saya suka, bukan yang penonton mau.

Namun ini kali pertama saya tidak berani melakukan apa yang saya inginkan.