BERHUBUNGAN DENGAN CEWE - CEWE TETANGGA DI KOS


Semua tetangga di sebelah utara kamar saya adalah cewe semua. Selatan kamar saya barulah penghuninya cowo. Persamaan dari semua tetangga saya ini adalah pasangannya sering main ke kos (kecuali saya yang jomlo). Bedanya cuman kalo tetangga yang cowo pacarnya dateng ga sampe nginep, kalo yang cewe berasa kos sekamar berdua.

Saya dan tetangga tidak terlalu banyak ngobrol. Hanya ketika berpapasan saja saling gampar. Becanda, ding. Pas berpapasan kami saling sapa atau minimal saling senyum. Makanya kalo diantara mereka adalah teroris, saya gak bakal tahu. Susah juga mau bicara sama mereka - mereka ini, pacaran mulu kerjaannya di kamar. Pintunya kekunci. Kan ga enak. Dan nyesek liatnya. Sekaligus iri. #maklumjomlo

Selama saya tinggal disini, saya pernah bicara secara dekat satu kali kepada masing - masing dari mereka (tetangga - tetangga yang cewe). Tetangga paling ujung dengan celana hotpants super mini dan kemeja yang kebesaran mengetuk pintu saya.


Waktu itu saya lagi nonton film. Tapi bukan film bokep yaa..ngeres banget otak lu pada.

Saya otomatis kaget dong. Semenjak jomlo (anjrit gue udah 3 kali ngetik jomlo, dan sekarang jadi 4x), saya gak pernah nerima tamu cewe. Adanya malah tamu cowo, bapak-bapak pula! Bapak pecalang minta uang iuran kipem. Didatengin cewe berpenampilan seksi, awalnya saya kira dia hantu. Soalnya waktu itu udah malem, gak pernah saya denger ada bidadari turun dari khayangan malem-malem. Kalo malem - malem biasanya kuntilanak.

Ketika saya pastikan, ternyata itu si tetangga kos paling ujung. Dia mau minjem hape buat nelpon, entah siapa, minta tolong atau ngasi tahu (saya lupa, ngapain juga saya nguping omongan orang) kalau hapenya rusak kesiram kopi. Untung hape saya isi pulsa, kalo gak isi, kan tengsin. Abis dia balikin hape, dia langsung pamit ke kamarnya. Yah sayang banget, gak bisa ngobrol lebih panjang dulu napa? Saya bantu niup-niupin hapenya sampe kering deh..

Dengan tetangga cewe yang lagi satu ceritanya lain lagi. Suatu waktu dia tiba - tiba ngetuk pintu saya ketika saya lagi rebahan gak pake baju. Untung inget pake celana. Karena saya pikir darurat, saya langsung keluar kamar nyamperin dia, tanpa mempedulikan perut buncit saya yang seronok nongol kemana - mana. Dia minta dipasangin lampu, tapi lampu depan kamar. Jyaaah...penonton kecewa! Kenapa gak di dalem kamarnya aja sih?!

Kali ini mbaknya gak seseksi mbak yang sebelahnya. Dia minta tolong saya karena pacarnya lagi kerja, gak bisa bantu. Udah jomlo, cuma jadi ban serep. Nasib.

 Sejujurnya pekerjaan pertukangan kayak gini saya lemah. Kalo di rumah kalo gak bapak, adik, atau ibu. Saya malah bagian nyapu, nyuci, dan nyetrika. Tapi demi menjaga citra kelelakian saya di hadapan mbak-mbak yang pacarnya sering nginep ini, saya gak boleh nyerah. Dengan sekuat tenaga, saya puter alat pemasang lampunya kuat - kuat. Ketika sudah terpasang, saya pencet saklarnya, tapi suasana masih gelap.
"Tadi waktu saya pasang juga gak mau nyala..," kata mbak ini.
"Lampunya beneran bisa nyala, kan?"
"Kan langsung dicoba di tokonya pas beli.."
Goblok. Ya iyalah kalo beli lampu pasti dites dulu sama dagangnya buat bukti ke pembeli. Ngapain gw pake nanya lagi?! Seketika itu saya ngerasa  IQ saya terjun bebas di hadapan mbak yang gak seseksi tetangga lagi satu.

Ehm. Untuk memulihkan keadaan yang mulau rancu, saya ngasal aja ngasi analisa. Bahwa mungkin rumah lampu (sekering?) yang rusak. Ketika saya coba memasukkan lampu memang terasa ada yang ngeganjel, mungkin karena itu. Saya coba sekali lagi memasang lampunya, lagi - lagi gagal. Kami pun menyerah. Saya turunkan lagi lampunya, saya lepas dari alat pemasangnya, Dan sebelum saya kasi ke dia, saya cek lagi lampunya.

Wadaw. Lampunya patah.


Sepertinya tadi saya terlalu kuat memutar pas mau masang.

"Ini memang pecah daritadi?" saya berusaha ngeles. Berharap lampu ini beneran pecah sebelum saya yang masang. Tapi nampaknya tidak. Mbak ini ngasi padangan yang seakan berbicara,"Ngeles aja lu babi!"

Saya hanya bisa cengengesan dan mundur teratur. Sampe kamar saya berpikir keras. Bingung antara beli lampu pengganti, atau diemin aja seakan - akan semua baik - baik saja. Tapi kalo didiemin, suasana akan semakin canggung kalo ternyata mbak ini beli lampu lagi dan berhasil memasangnya. Kecangguangan akan saya rasakan bahkan sepanjang saya tinggal di kos ini.

Saya putuskan untuk keluar beli lampu.

Anjay, lampu putih mahal juga ya. Jatah makan satu hari abis untuk sebuah lampu. *cry*

Ngomong - ngomong, pas pergi tadi si mbaknya juga pergi sebelum saya. Pas saya balik motor mbaknya udah di parkiran. Kayaknya dia udah balik juga. Saya naik ke lantai dua, saya ketuk pintunya, dan ketika dibuka saya langsung sodorkan lampu seharga uang makan saya 1 hari tepat nempel di jidat mbaknya.
"Ini buat ganti lampu yang tadi. Maaf mbak ya.."
"Waduh gapapa.. Saya sudah beli kok yang baru"
"Gapapa mbak, ambil aja!"
"Gak usah..!"
Terjadilah saling lempar lampu. Perdebatan ini berlangsung sekitar 3 menit. Tiga menit itu lama lho.. Biar urusan gak makin panjang, saya ngalah dan membawa kembali lampu ini. Mbak ini bilang kalo dia juga sempet nyoba lagi dan lampu baru yang dia beli juga pecah. Denger kata mbak itu setidaknya bikin rasa gak enak saya jadi berkurang. Semoga mbaknya gak berbohong demi menghibur hati saya.







0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI