MALAH BERANTEM SAAT LIBUR 7 HARI

Sejak rabu istri saya dapat jatah libur dari kantornya selama 7 hari. Ini menyenangkan. Momennya pas sekali. Anak saya sedang aktif-aktinya dan tangannya ringan sekali memukul atau meremas benda. Saya pernah melihat anak saya hampir menggapai wajah sepupunya, dan ipar saya refleks menangkap tangan anak saya. Jujur saya kurang nyaman melihatnya. Saya yakin itu bukanlah cengkraman yang halus ke anak saya, dan saya gak tega melihat anak saya dapat tatapan dan ekspresi seperti itu.

Saya rasa ibu adalah tempat paling nyaman bagi seorang anak.

Neneknya pun, tempat saya menitipkan anak saya ketika saya dan istri sering bekerja, sering membiarkan anak saya bermain sendiri sedangkan ibu sambil melakukan hal lain. Ini sebenarnya tidak masalah. Cuman saya yang tidak tega melihat anak saya main sendirian. Teriak - teriak memanggil yang lain agar mereka melihat anak saya yang hendak menunjukkan sesuatu tapi tidak ada yang menghiraukan.

Dengan ada ibunya, harapan saya hal itu tidak akan terjadi.

Namun di hari kedua masalah terjadi. Saya dan istri berantem. Masalah yang beberapa kali pernah terjadi. Istri ngambek karena saya gak ada kabar. Mungkin dia lihat saya online tapi gak ada ngabarin dia.

Ok,ini pembelaan saya.

Benar, saya memang ada membuka sosmed. WA, IG, Fb, dan Twitter. Tapi gak pernah lama. Sesekali aja, itu pun bisa dibilang reflek. Sebab di tengah kesibukan di kantor, jenuh dan sumpek, isenglah saya buka aplikasi. Cuma lihat - lihat doang, mungkin gak ada 1 menit,lalu lanjut kerja lagi.

Kenapa tidak kepikiran ngechat istri nanyain kabar atau kabar anak?

Jawabannya sebenarnya konyo. Oleh karena ini saya sampe sekarang saya tidak bicara sama istri karena malu dan gak enak. Serta capek,capek berantem karena hal yang sama berulang kali. Capek karena selain masalah ini, di kepala ada masalah lain yang sangat mengganggu saya yang sulit saya certitakan karena gak tahu mulai dari mana ceritanya.

Jika ingin kesal, biarlah dia kesal. Untuk beberapa hari pun tak mengapa. Karena saya pun sedang lelah. Memang, semua orang punya masalah. Istri saya pun saya tahu sedang ada masalah makanya dia seperti ini. Tapi mohon maaf, saat ini saya sedang tidak dalam kode siap untuk bernegosiasi dan berkompromi. Jika memang saya gak bisa dimaafin, hukum sajalah saya. Kebetulan akhir - akhir ini saya bahkan melihat kematian kayanya menyenangkan.

Jadi, alesan kenapa saya tidak ngechat istri? Sampai siang saya memang tidak kepikiran sama sekali. Habis mengikuti pertemuan di Badan Kepegawaian Daerah, sampe kantor langsung ngisi loogbook. Siangnya istri sempet videocall. Sekilas tampak anak saya di layar, namun karena sinyal jelek (entah istri atau hape saya), videocall kami terputus. Saya coba hubungi lagi, gak nyambung (atau gak diangkat, saya gak merhatiin).

Disitu gobloknya saya, saya malah berasumsi dia lagi sibuk ngajak main anak. Jadi saya gak menghubungi lagi. Sampai akhirnya pada jam mau pulang kerja, temen - temen pada ngabarin kalo istri nanyain saya lagi ada di kantor apa enggak.

Disitu saya tahu, dia marah. Sampe rumah, nasi goreng kambing yang saya bawa tidak dia sentuh. Padahal itu makanan favoritnya. Ya sudahlah, saya memang lagi apes.

Dan berantem sama istri itu enaknya juga. Kalo kami lagi akur, malem saat anak udah selese mandi, kami berkumpul di kamar sampai anak ketiduran dan istri ikut tidur. Nah, kalo kami lagi gak akur, acara ngumpul - ngumpulnya jadi skip, kan? Kalo anak tidurnya cepet, karena tidak dilanjutkan dengan ngobrol sama saya, dia biasanya ngambil kerjaan lain, yang udah ketunda lamaaaa karena biasanya kepotong ngobrol sama saya sampe ketiduran.

Gak enaknya adalah kasian anak kami. Dia jadi gak komplit dapet kasih sayang orang tuanya. Kalo lagi sama saya, ibunya menjauh. Kalo lagi sama ibunya, saya yang menghindar karena gak enak dikasi muka cemberut dan aura kamar jadi jelek.

Baru berantem kecil aja udah gini, gimana yang orang tuanya berantem gede sampe jadi broken home ya? Amit-amit.



0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI