JANGAN POTONG RAMBUT SAAT ISTRI HAMIL

Sebulan menjelang kelahiran anak ketiga saya masih enggan langsung bilang iya setiap ada yang nanya apakah saya sedang punya kehamilan lagi?

Kehamilan memang tidak bisa saya sembunyikan meski saya bukan yang mengandung. Saya masih memegang tradisi pria yang punya kehamilan tidak akan mencukur rambut hingga anaknya lahir. Banyak versi tentang alasan mitos ini bisa ada. (1) Agar rambut bayi kelak tumbuh subur, lebat, dan tebal (2) Agar si bapak tampak kumal jadi ga bisa lirik-lirik perempuan lain soalnya ibu hamil kan sensitif / cemburuan dan dalam kondisi yang pada umumnya tidak cantik.


Untuk alasan nomor satu masih saya pertanyakan. Belum saya survei langsung, tapi yang bapaknya tentara atau bekerja di tempat yang mengharuskan berambut rapi, emang anaknya sekarang botak?

Alasan kedua masih bisa saya terima. Tapi yang paling bener - bener saya rasain sekarang dengan rambut gondrong ini adalah saya merasakan ketidaknyamanan yang sama dengan apa yang istri rasain. Mungkin gak sebesar istri, tapi setidaknya sekarang saya punya empati yang lebih tinggi. Bukan berarti cowok yang gak gondrongin rambutnya gak empati ke istri, tapi ini untuk kasus saya pribadi, rambut gondrong memaksa ya, atau membantu saya, untuk merasakan kalau perubahan saya yang cuma segini aja gak nyaman banget, apalagi dia.

Sebenernya bisa saja saya gak gondrongin rambut. Cuman saya lagi iseng aja, kapan lagi dibolehin gondrongin rambut sama kantor ya kan?

Lalu kenapa saya enggan ngaku kalau istri saya hamil lagi? Nanti kita bahas di tulisan selanjutnya.

0 bukan komentar (biasa):

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI