LEGA


Baik, sebelum kita masuk lebih jauh dari tulisan ini, saya mau jelasin dulu kalo judul tulisan ini bukan mengacu kepada kegiatan nahan boker yang akhirnya nemu wc. Meski perasaan yang dialami adalah sama, tapi ini kasusnya berbeda.

Saya sempet cerita kalo saya sedang degdegan nungguin suatu hal. Hal yang saya maksud itu saya tulis di SINI.

Nah, hal yang saya ceritain itu udah berlalu. Keluarga istri dateng lengkap dari kedua mertua, semua sodaranya, ipar-ipar, sampe ponakan yang baru 6 bulan pun mereka ajak.

Kendala pertama beneran kejadian. Saya sulit nyariin parkir buat mereka. Total mereka bawa 3 mobil. Mobil yang dinaiki mertua parkir di kebun tetangga deket rumah. Karena pakai mobil bak, mobil mereka cukup untuk masuk ke gang di rumah. Sisa dua mobil lagi milik ipar.

Kalau saya orangnya tegaan, saya bisa selow saja masalah parkir ini. Karena tempat parkir yang saya tunjukin ke mereka gak buruk - buruk banget. Mobil ipar saya titipkan di lahan kosong milik desa yang ada di depan sekolah. Lahan itu teduh oleh banyaknya pohon kelapa. Tapi hal ini sekaligus bikin was-was karena takut mobil ipar kejatuhan kelapa.


Dua hal lagi yang bikin baper dari masalah parkir ini adalah jarak parkir yang jauh sehingga para ipar dan ponakan harus jalan kaki cukup jauh ke rumah saya, dan hal lainnya adalah ada anak kecil dengan kebutuhan khusus suka mencoret mobil orang dengan tipe-x atau benda tajam lain yang bisa dia dapatkan.

Anak itu sempet muncul.

Untung ada anak tetangga yang mergokin dan segera ngasi tau saya sehingga dia bisa disuruh pergi cepat waktu.

Masalah kebersihan rumah, para tamu kebesaran ini saya jamu di teras rumah. Jadi hanya beberapa areal rumah yang ter-cover dengan pandangan mereka. Dan itu semua sudah (dengan susah payah) kami bersihkan serapi mungkin. Sampai sini saya lihat respon mereka baik - baik aja.

Sampai pada akhirnya salah satu ponakan kebelet! Jengjengjeng..

Saya punya dua kamar mandi. Di dalem rumah dan luar rumah. Bisa saja saya arahin mereka ke kamar mandi yang di luar. Tapi keadaannya masih darurat. Pintu hanya berupa tirai dari karung dan atap yang masih terbuka sebagian.

Jika dianter ke dalam, meski ruangan di dalam juga sudah dibersihkan, tapi saya tetap tidak PD dengan dengan keadaan di dalam. Tapi daripada saya arahin ke kamar mandi yang jelas - jelas kondisinya gak baik, mending ke kamar mandi yang penilainnya masih 50:50.

Dan adik ipar pun masuk ke dalam. Diikuti oleh seluruh ponakan kecuali si bayi yang masih 6 bulan.

Gak semua bocah ikut masuk ke wc, sisanya malah sibuk ngukur tinggi badan di lemari kami yang ada penggarisnya. Fiuh, setidaknya itu bikin perhatian mereka teralihkan dari keadaan ruangan.

Memang banyak hal mengejutkan terjadi ketika itu. Selain soal kebersihan rumah, masalah makanan pun jadi kejutan. Selain pada akhirnya kami sebagai tuan rumah bukannya menjamu mereka tapi malah kami yang dibawain makanan banyak banget. Sedangkan makanan yang sudah kami siapkan dengan baik malah melenceng.


Susu kotak cukup berhasil jadi sajian menarik untuk para ponakan, cuman snack yang gagal. Malah cemilan sampingan yang gak sengaja kami siapkan, yaitu kripik usus dan ceker ayam, yang laris manis.

Bahkan kurang. Kakak ipar saya mesen lagi untuk dikirimkan ke rumahnya.

Saya sangat bersyukur kunjungan keluarga besarnya Dwi tidak semengerikan ekspektasi saya. Saya amat bersyukur kepada Tuhan atas kelancarana ini, dikasi keluarga yang kompak, dan istri sebaik Dwi.

0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI