COBAAN PERTAMA MENYAYANGI SESEORANG


Tanggal 5 Maret ini orang yang saya sayangi ulang tahun. Saya sudah ada rencana hadiah apa yang akan saya berikan. Saya akan membeli hadiahnya sehari sebelum ulang tahunnya. Kelengkapan lain seperti kue, lilin, ngebungkus kado, dan kartu ucapan akan saya siapkan setelah kadonya saya dapetin.

H-1. Minggu, 4 Maret 2018
Tumben saya seantusias ini menjalani hari minggu di kos. Biasanya hari minggu di kos saya habiskan dengan males - malesan, tidur sampe sore sampe kepala pusing. Rencana membeli hadiah untuk ulang tahun pacar yang bikin saya semangat minggu ini.

Pacar gak tahu akan saya belikan hadiah. Yang dia tahu adalah pagi itu saya harus pulang kampung yang rutin saya lakukan tiap akhir pekan. Jadi biar gak banyak bohongnya, saya gak boleh beli hadiahnya siang banget, karena siangnya saya harus udah ada di kampung.

Sekitar jam 10an, abis mandi, saya keluar untuk narik uang ke ATM. Hape saya tinggal di kamar karena lagi saya charger.

Sisa - sisa car free day masih nampak di Lapangan Renon. Di ATM tenpat saya akan narik uang penuh dengan antrian manusia. Saya putuskan masuk ke halaman bank. Disana juga ada komplek ATM. Ga ngerti deh kenapa orang - orang ngantri di ATM di luar bank padahal di dalem masih ada banyak ATM.

Di komplek ATM di dalem halaman bank hanya ada satu orang. Saya parkirkan motor di tempat teduh di areal parkiran deket ATM. Saya ambil dompet dari dalam tas. Saya cari kartu ATM di tempatnya dia biasa berada.

KOSONG.


Kartu ATM saya gak ada. Saya berusaha tenang. Saya atur nafas sambil mencari kartunya lagi pelan - pelan. Saya keluarkan seluruh isi dompet. Dari uang receh lecek, foto mantan, puisi yang dikasi gebetan pas TK dulu, sampe bangke kecoa mati tanpa sengaja kegencet pas saya duduk. Kartunya tetep gak ketemu. Yang ketemu malah kartu member milik Angga yang harusnya sudah lama saya balikin.

Saya ingat dulu pernah narik uang. Tapi lupa dimana dan kapan. Kayanya saya lupa ngambil kartunya lagi setelah selesai menggunakannya waktu itu.

Saya mulai cemas. Saya takut kartu saya digunakan oleh orang tak bertanggung jawab. Isinya sih gak banyak, saya cemas karena itu KARTU LIMITTED EDITION DENGAN GAMBAR YANG UDAH GAK DIKELUARIN LAGI OLEH PIHAK BANK!!!!!

Tapi karena terlanjur di luar, saya monarik uang dulu dari rekening saya yang lain di bank yang berbeda. Abis belanja hadiah, baru saya urus kartunya.

Tujuan saya selanjutnya adalah salah satu outlet swalayan mini yang di dalemnya ada ATM. Nyampe tempatnya, saya cek dompet lagi. Siapa tahu tadi saya salah liat. Sekalian mastiin kartu ATM yang lain gak ikut ilang.

Kartu ATM nya tetep gak ketemu. Untungnya kartu ATM yang lain gak ikut ilang.

Masuk swalayan, saya langsung menuju ATM tanpa toleh kiri kanan. Otak masih kepikiran nasib kartu ATM yang hilang. Semoga saja saldonya masih utuh.

Saya masukkan kartu ke mesin ATM, masukkan pin, pilih transaksi, dan ketik nominal yang saya inginkan.

Saya tunggu sebentar sampai proses selesai.

GAGAL!

Kata mesinnya transaksi saya tidak bisa diproses. Saya masukkan lagi kartunya, saya ulang prosesnya dari awal. Gagal lagi.

Otak udah susah mikir karena kepikiran kartu ATM yang ilang, sekarang ATM satunya gak bisa kepake.

Saya baca bolak balik kartu ATM ini, apakah ada tanggal expired-nya? Gak saya temukan. Saya cemas kartu ATM saya yang ini rusak. Sedangkan saya gak punya uang cash untuk beli kado dan hari ulang tahunnya besok. Mepet banget kalo nyiapin hadiah isi ngurus ATM di dua bank dulu besok. Jangan sampe rencana saya ngasi hadiah batal.


Saya coba ke ATM yang lain. Di ATM di parkiran warung makan besar di daerah Renon sedang ada ibu - ibu tua (tampaknya kaya, terlihat dari pakaiannya) di dalam. Kayanya bakal lama. Dan saya udah kehabisan kesabaran untuk nunggu orang di depan ATM.

Saya langsung ke bank pusatnya, Disana ada banyak ATM.

Nyampe bank pusat, ternyata semua ATM lagi dipake. Yang kosong cuma ATM non tunai. Saya tetep coba ke ATM itu.

Bukan untuk membuat keajaiban narik uang dari ATM non tunai. Hanya ingin nyoba apakah disini ATM saya juga gak bisa terpakai atau enggak.

SAMA!

Di ATM non tunai di bank pusat ini pun kartu saya gak bisa dipakai!

Saya makin panik. Tapi belum nyerah sampai saya nyoba narik uang di ATM Tunai. Hanya saja, ATM nya sedang dipakai semua. Saya dipaksa untuk memilih antri di salah satu dari mereka. Bersaman dengan saya juga ada dua orang lagi mau mengantri. Di depan kami sama - sama tersisa satu orang yang sedang bertransaksi. Jadi kami sama - sama harus milih mau antri dimana? Saya pilih ibu - ibu di ATM paling kanan.

Apakah pilihan saya tepat?

Oh tentu. Tidak.

Ibu ini paling terakhir dibanding orang - orang yang ke ATM barengan sama dia. Bahkan ada ATM yang berganti dua kali, si ibu ini belum juga selesai. Pengen pindah antrian, tapi saya enggan ulang ngantri dari awal di ATM lain di sebelah.

Sampai akhirnya hal yang ditunggu - tunggu pun tiba. Si ibu akhirnya selesai urusannya di depan mesin ATM. Entah apa yang dia lakuin selama itu. Nonton youtube kali di layar ATM.

Nyampe depan ATM, rupanya kartu si ibu masih nyantol di mesin. Sebenernya saya masih kesel sama si ibu. Bisa saja saya gak manggil ibu itu dan ngambil kartunya terus saya patahin jadi 4 bagian sama rata. Tapi tidak, saya gak sejahat itu.

Saya panggil ibu itu, saya serahin kartunya sambil senyum ramah.


Lalu saya balik kembali ke ATM. Menyelasikan urusan saya yang belum kelar.

Sedikit melegakan. Setelah gagal di dua ATM, kartu saya bisa kepake di mesin ATM ini.

Gak pake basa - basi lagi, saya tarik uang tabunganya yang gak banyak sebanyak yang saya butuhin untuk beli hadiah. Saya beli hadiahnya, terus pulang biar bisa mikir tenang soal kartu ATM yang hilang.

Saya telpon pacar. Kenapa pacar? Karena yang kepikrian saat itu adalah dia. Kalo nelpun ibu, takut bikin ibu panik. Kalo manggil pacar temen, lebih salah lagi.

Pacar nyaranin nelpon customer service nanya cara blokir kartu yang hilang, jumlah saldo, dan transaksi terakhir untuk ngecek apakah ada transaksi aneh selama kartunya hilang.

Sarannya tampak mudah. Tapi di saat panik begini, otak saya gak sampe kesitu.

Untung hape masih ada pulsa buat nelpon customer service. Jadi saya terhindar dari kejadian lucu dalam keadaan genting malah gak punya pulsa. Kalo nelpon pacar tadi pake kuota gratisan sesama operator. Hehe

Saya gak hapal kapan tepatnya transaksi terakhir dan berapa saldo terakhir. Saya hanya bisa mengira - ngira. Kurang lebihnya, saya ikhlasin.

Mbak CS yang ngangkat telpon suaranya familiar. Logat Bali yang kental, dan kebetulan saya ada beberapa teman yang kerja disana. Mungkin mbak ini salah satu teman saya itu.

Bodo amat sih dia temen saya atau bukan. Tapi berita baiknya, saldo saya kurang lebih mendekati perkiraan saya. Berati gak ada yang macem - macem sama kartu ATM saya. Saldonya memang hampir 0 sih, jadi walaupun ada yang mo macem-macem bakalan gak dapet apa.

Sekarang kartu ATM saya udah saya non aktifin. Saya gak bawa ATM dari tabungan yang itu biar gak mudah menarik uang. Jadi bisa mencegah sifat kalap tiap awal gajian. Meski selama ini gaji cuma numpang lewat habis buat bayar hutang dan cicilan.

3 bukan komentar (biasa):

Bimo Aji Widyantoro said...

Sabar mas, namanya juga perjuangan buat orang yang tercinta. Tapi bagaimana tuh hadiahnya mas, apa sudah dikasih atau belum? emang beliin kado apa sih, saya malah penasaran kelanjutannya.

Kartiko Wibowo said...

artikelnya mantap,ikut deg degan..he..he

kartiko wibowo said...

saya juga pernah ngalamin kejadian seperti itu dan ketika mau telp CS..pulsa saya limit...haduh

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI