SALAH UPLOAD BERKAS!!!


Kata peserta - peserta yang saya temui pas verifikasi berkas lamaran CPNS beberapa hari lalu tampaknya bener. Mereka bilang mau ngelamar di satu kementerian aja biar fokus persiapannya.

Biar ga kaya saya.

Waktu denger mereka bilang gitu awalnya saya menyayangkan pilihan mereka. Lowongan CPNS gak diadakan setiap tahun. Dan gak setiap kali lowongan CPNS diadakan, ngasi kesempatan pelamar milih dua instansi yang berbeda. Biasanya cuma bisa milih satu instansi saja. Kaya pembukaan CPNS terakhir kemarin di tahun 2014.

Makanya tahun ini saya memutuskan untuk melamar di dua instansi. Tapi ternyata, milih dua instansi akan jadi masalah besar kalo orangnya ga bisa disiplin, moody, baperan, dan gak bisa multitasking. Seperti saya.

Dikasi waktu sekitar 3 minggu (saya memakai kata 'sekitar', itu artinya saya lupa berapa tepatnya :p) untuk persiapan dari pengumuman hasil seleksi administrasi ke tes kompetensi dasar (TKD), saya malah belajarnya H-3 sebelum tes. Sebelumnya, ketika mau belajar, kepikiran lamaran yang lagi satu yang belum keurus. Mau ngurus lamaran, kepikiran tes yang udah mau deket tapi belum belajar sama sekali. Ujung-ujungnya gak ada yang saya ambil. Belajar engga, lamaran pun gak keurus. Sibuk galau mikirin yang mana mau dilakuin terlebih dahulu.

Batas terakhir pendaftaran dan jadwal TKD yang harus saya ikuti jatuh di tanggal yang sama yaitu tanggal 25 september. Ketika libur tahun baru hijriyah tanggal 21 september, akhirnya keadaan yang memaksa saya bangkit dari keterpurukan. Ketika itu hari kamis, dan waktu untuk saya ngurus lamaran hanya tinggal sehari saja. Soalnya setahu saya kantor POS cuma buka sampe jumat. Jadi kalo ga segera saya urus, saya gak bakal bisa ngirim lamaran (ternyata kantor POS buka tiap hari termasuk hari libur).

Panitia sih ngasi kelonggaran untuk ngirim lamarannya cap pos sampai tanggal 25, tapi panitia juga mensyaratkan lamaran harus sudah sampe tanggal 27. Jadi biar gak mepet - mepet banget (karena nasib sering ngelawak kepada saya) saya gak mau ngurusnya di detik - detik terakhir.

Sembari menikmati libur kala itu, saya baca - baca lagi persyaratannya. Dan satu hal yang saya takutkan muncul: lamarannya harus tulis tangan.

Saya sudah sering dapat  cacian, terutama di kantor, tulisan saya bikin orang pengen operasi Lasik tiap membacanya. Dan sekarang saya diharuskan membuat lamaran dengan tulis tangan.

Sebenernya saya bisa menulis dengan agak bagus. Hanya saja butuh waktu lama karena nulisnya harus pelan - pelan. Belum lagi pikiran yang kadang tidak konsisten membuat kerapihan tulisan jauh dari kata layak. Kadang besar, di satu kalimat bisa kecil. Kadang spasinya jauh, kadang spasinya nempel banget kaya orang baru 3 bulan pacaran.

Tapi mau ga mau harus saya nulis. Meski peluang untuk saya lolos nanti sangat kecil, setidaknya saya gak mau pas nanti disuruh nulis di depan panitia, saya ketahuan nyuruh orang lain buat nulisin. Jadi kali ini harus saya tulis sendiri.

Saya amat teramat sangat degdegan ketika memulai. Saya baru sadar, ada yang lebih serem dari film IT. Yaitu udah nulis panjang - panjang tau - tau ada kata yang salah dan harus nulis ulang dari awal. NGERI COYYY

Akhirnya, saya beranikan nulis dengan ekstra hati - hati. Tiap keringat segera saya lap biar ga netes ke kertas. Tiap liur yang mau keluar saya telen biar ga mengucur dan kena kertas. Tiap air mata karena inget seseorang yang tega - teganya menghancurkan kepercaan yang saya berikan, saya biarkan keluar, because I menikmati tiap luka yang ada.

Eits, saya terhenti di 'yang bertanda tangan di bawah ini'. Saya mulai ngerasa tulisan saya makin  menjorok ke kanan.

Saya ambil pensil untuk bikin garis.

Saya sempat takjub karena saya punya pensil lengkap dengan penghapus 2B di kos. Kalo gak karena nulis lamaran ini, saya gak akan tahu saya punya dua benda ini. Tapi rasa takjub seketika hilang karena saya ternyata ga punya penggaris. Saya terpaksa membuat border biar tulisan di lamaran mau lurus memakai ijazah yang sudah dilaminating sebagai pengganti penggaris.

Badan mulai pegel, padahal lamaran baru tertulis setengah dari contoh yang diberikan panitia. Saya hitung - hitung panjang lamarannya, gawat, kertasnya kurang.

Jika saya mepet nulisnya, tetap gak cukup untuk tanda tangan dan materai. Bisa sebenernya di bagian paling bawah, cuman gak estetik sekali. Saya putuskan untuk naro materai dan tanda tangan di halaman kedua. Bodo amat kalo karena ini saya gak lulus, yang penting saya sudah berusaha.

Sekarang tinggal upload berkas ke situs BKN. Saya lanjutkan itu besok saja di kantor karena hari sudah malam dan  sekalian biar bisa numpang wifi dan scanner kantor.

Esok hari
Saya membawa semua berkas yang harus dipindai. Semoga gak ada yang kurang atau kelupaan. Meski jarak kantor dan kos deket, tetep aja males kalo harus ke kos lagi buat ngambil berkas yang ketinggalan.

Pertama saya mau ucapin makasi buat bu Frida, bu Gung, dan Gung Dini untuk supportnya di kantor ketika saya upload berkas. Kepada mbok Sekar yang ngasi saya materai, ternyata itu dikasi gratis toh, sorry ya saya malah balikin lagi dg yang baru :p. Dan bli Komang karena udah bantuin ngedonlod lembar pendfaftaran yang di komputer yang saya pake malah gak bisa kedonlod, bantuin ngegabungin dua file pdf jadi satu file, serta ijin ngeprint warna, kekekekekek

Oia dan Dewi yang dengan cerdas ngebikinin kartu pengalaman kerja, ga rugi dia bisa hapal nama - nama artis korea beserta sejarah korea, ngedraft surat dari 0 sampe selesai ternyata dia jago! (meski agak rewel pas minta data untuk suratnya. zzzz). Sama satu lagi, bu Kurini yang udah mau saya repotin nyariin nomer surat untuk ini.

Dan makasi buat yang gak bisa saya tulis satu persatu. Dari yang bantuin chatting biar ga boring, nawarin nulisin surat lamaran, dan yang ga ngerecokin pas saya lagi stres-stresnya (especially bli Adi, haha), itu juga sudah membantu banget kok. ^^

Proses upload ga sepenuhnya lancar. Banyak file yang kapasitasnya kegedean. Kalo gambar bisa saya kompres di aplikasi bawaan komputernya. Kalo PDF saya pake bantuan aplikasi online di web. Untuk nge-convert file dari JPG ke PDF juga memakai cara yang sama. Terima kasih penemu internet dan penemu google dan pembuat situs, dan semua - semuanya. Muahahahah

Yang riskan dari pendaftaran CPNS secara online ini adalah semua berkas hanya bisa diupload satu kali. Jadi kalo salah upload, gak bisa diupload ulang. Dan bukan saya namanya kalo ga ada kesalahan. Di menu upload transkip, saya lupa juga ngelampirin bukti akreditasi ke dokumen pdf transkip. Yang saya upload cuman transkip tok. Ya udah, kalo ini yang bikin saya gagal, saya ikhlas.

Sama satu lagi, 'kepada' di surat lamaran saya tujukan ke Kepala instansi, sesuai dengan contoh surat lamaran yang saya donlod di situs resmi instansinya. Sedangkan di pengumuman BKN, ditujukan ke panitia penerimaan CPNS. Hadeh, piye iki.


0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI