Perempuan Memiliki Daya Persuasif yang Besar. (Trip ke Lumajang Bersama Kantor Bapak part.1)


Akhirnya saya keluar Bali lagi. Setelah ada peraturan di kantor yang melarang pegawai kontrak untuk ikut perjalanan keluar Bali, saya sudah tidak pernah lagi 'merantau'.

Tiba - tiba ada telpon dari bapak menanyakan sanggup tidak saya ikut dengannya dalam rombongan kantornya tirta yatra ke Jawa, tepatnya ke Lumajang.

Rombongan dijadwalkan berangkat jam 6 pagi. Awalnya saya akan berangkat dari kos, biar deket sama kantor bapak, tempat start keberangkatan. Tapi batal karena motor bapak mogok pas mau balik pulang ke rumah, sehingga esok harinya saya dan bapak berangkat pakai motor saya.

Saya heran dengan mata saya. Kalau ada kewajiban, Ia bisa bangun kapan saja. Kalau sepi motivasi, saya bisa baru melek jam 4 sore!! (Ini kisah nyata)

Karena berangkat dari rumah, pagi itu saya dan bapak jam 5 pagi harus sudah jalan. Artinya jam 4 pagi harus sudah prepare. Dan saya dengan segarnya sudah rapi sejak jam setengah 6! PRESTASI.

Saya jarang membonceng keluarga sendiri. Biasanya kalo ga temen kantor, ya pacar. Setelah hari itu akhirnya ngebonceng bapak, rasanya masih kagok. Belum lagi gaya boncengan bapak saya menyatukan kedua tangannya, lalu dikaitkan ke perut saya. Rasanya geli ,menggelitik.

Bapak saya sendiri gaya bawa motornya lebih mirip adik saya. Pelan dan santai. Kalo saya mirip ibu, ngebut, ga tau aturan, ngaco dah pokoknya. Berkali - kali bapak saya memperingatkan saya untuk hati - hati bawa motornya. Bahkan ketika tikungan atau saya menghindari jalan rusak atau tidak rata, terasa tangan dan badan bapak mencoba mengendalikan saya untuk mengarah ke arah yang bener. Hal ini berasa dari beban muatan di belakang. :))

Karena masih pagi, jalanan masih sepi. Kami bisa sampai tepat waktu sebelum bis berangkat. Di kantor bapak saya sudah ramai. Antara mereka takut ketinggalan, atau terlalu antusias. Beberapa orang ada yang sudah mengenal saya, tapi saya sudah tidak ingat mereka. Bukannya sombong, ketika itu saya masih kecil, ketika saya sekeluarga tinggal di asrama kantor. Kira - kira umur 4 tahun ke bawah (pokoknya umur - umur saya belum sekolah). Saya cuma bisa senyum dan berbisik ke bapak nanya mereka itu siapa?

Saya dapet di Bis 3, bersama teman - teman satu divisinya bapak . Kebanyakan cowok, usia mereka gak terlalu tua. Orangnya asik -asik, dan karena kebanyakan cowok, kalian pasti tahu apa topik kami selama perjalanan kan? :)) Dan pastinya bikin otak gak bersih lagi. Kwkwkwk Di bis lain saya lihat ada yang cakep. (gimana kelanjutan kisah saya dengan cewe cakep ini? tunggu di tulisan part 2. hoho)

Selama perjalanan saya hanya tidur. Gak terasa sudah sampai Pelabuhan Gilimanuk aja. Saya jarang berinteraksi dengan bapak, meskipun itu di rumah. Terlebih karena kami jarang bertemu karena situasi saya yang baru pulang kampung tiap sabtu dan minggu. Tapi dia sudah mencoba jadi bapak yang baik. Setidaknya selama di atas kapal. Dia membelikan saya tisu dan kopi. Meski sebenarnya saya agak cemas sama bapak karena kayanya uang yang saya bawa lebih banyak dari dia. Muehehe

Mungkin ini salah satu usahanya untuk memperbaiki citra di depan anaknya. Secara tiap pulang ke rumah, ibu saya selalu curhat ke saya dan adik tentang kekesalannya ke bapak dan perbuatan - perbuatan bapak yang ibu anggap sebuah kesalahan. FYI, wanita memiliki daya persuasif yang besar. Dari dengerin mereka bicara aja, kita bisa ikutan benci ke orang yang belum kita kenal. 

Begitulah akhirnya saya dan adik sedikit tidak ikutan kesel ke bapak. :D

*

Trip Lumajang part 2, part 3part 4.




0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI