SEMBUH TANPA OBAT SOALNYA DOKTERNYA DIAMUK GUBERNUR


Guys, guys, saya lagi sakit nih guys.

Awalnya seperti gejala masuk angin. Demam, badan anget tapi yang saya rasakan malah dingin (panas dingin), meriang, sakit perut, sakit tenggorokan, dan lidah rasanya pahit banget. #lengkap

Keadaan ini diperparah dengan banyaknya berita - berita di TV tentang penyakit - penyakit seperti Antrax dan Flu Brung yang sedang merebak di berbagai kota di Indonesia. Gejalanya mirip - mirip dengan yang saya alami ini. Rasanya pengen banting TV, sayangnya cuma ini TV satu - satunya yang saya miliki, dan saya gak bakal beli TV baru lagi.

Bisa - bisa bukannya mati karena penyakit, saya mati karena digorok ibu gara - gara ibu ga bisa nonton serial India kesayangan di ANTV.

Untungnya pas gejala sakit ini muncul, saya masih di kampung, jadi ada ibu yang ngerawat. Dibuatin air jahe, dan disediakan asupan makanan yang cukup. Sayangnya di hari yang sama saya harus balik ke Denpasar, soalnya besok musti ngantor lagi. Sedih..

Nyampe kos saya hanya bisa rebahan. Gerakan yang berlebihan hanya membuat migrain saya makin sakit. Demamnya sih udah mendingan setelah dikerok sama ibu. Keroknya pake uang aluminium, sakit banget. Kerokan itu paling enak pake uang logam 100an jaman dulu, yang gede, yang dari besi. Lebih enak, daripada yang aluminium, sakit banget. Apalagi badan saya cuma sisa tulang dan kulit, rasanya makin ngilu!

Salah satu keberhasilan pemerintah orde baru adalah peninggalan uang logam 100 yang enak dipake kerokan

Saya coba untuk mengurangi mengkonsumsi obat - obatan kalo sakit. Biar gak jadi kebiasaan. Dari kebiasaan menjadi kecanduan. Saya juga gak suka dikit - dikit langsung ke dokter, kasian soalnya dokternya baru diamuk oleh Gubernur. #eh

Esoknya badan mulai ga berasa demam. Cuman kepala masih berasa ketusuk linggis sebesar bambu, dan mulut pahit bener (apakah ini juga efek lama gak pernah ciuman sama aspal?). Ketika bangun pagi mikir yang lain, cuma fokus untuk bertahan seharian tanpa obat - obatan. Syukur - syukur kalo sakitnya bisa mendingan.

Hujan turun ketika saya hendak berangkat. Pas banget ketika saya mau nutup pintu. Yaelah, harus sekarang banget nih hujannya Yang Mulia Dewa Hujan??

Gak ngerti kalo hambanya lagi recovery ya? -___-

Hujannya gak lebat sih. Cuma rintik - rintik doang. Jangan - jangan di langit lagi ada perdebatan. Dewa Hujan jadwalnya gak bisa dinego, udah dikejar deadline untuk nurunin hujan pagi ini, tapi Dewa Pelindung melindungi saya dari kehujanan, nah air hujan yang gak kebendung terciprat dan jadilah hujan rintik - rintik ini. #random

Mumpung hujannya ga lebat dan saya lagi males (emang selalu males) pakai jas hujan, saya langsung tancap gas ke kantor tanpa mantel hujan. Gak sampe basah kuyup karena emang hujannya gak terlalu deras seperti yang sudah saya bilang barusan.

Dan di kantor saya yang jaraknya cuma 10 menit dari kos terang aja dong! Kebiasaan banget kayak gini. Parah. Untung saja saya gak telat yang memaksa saya memakai alesan kehujanan, bisa - bisa bos mengira saya bohong dan bilang,"Disini aja gak hujan.. :)"

Seharian di kantor, saya mencoba menahan sakit kepala yang makin menjadi. Saya makan lebih banyak dari biasanya biar tubuh dapet asupan nutrisi yang cukup. Dari sini aja kita bisa dapet simpulin kalo sakit bikin kita jadi lebih boros. Buat kalian yang belum sakit, jaga kondisi ya gak sakit. Jaga hati biar gak sakit mencintai orang yang gak bisa kalian miliki :)

Menjelang siang hari sakit di kepala makin tak tertahankan. Saya bawa tidur, bangun - bangun bumi malah muter - muter. Saya bawa lari ke kopi, kali aja kafein bisa bikin sakit di kepala jadi berkurang. Sekalian menetralisir pahitnya lidah.

Cara ini berhasil. Meski sebentar.

Sesaat kemudian sakitnya kambuh lagi. Saya menahan sakit hingga jam pulang kantor. Sampai kos akhirnya saya menyerah dan minum obat.

TENGKYU PARACETAMOL!!!!

Sekarang sakit kepala sudah hampir hilang. Ujung - ujungnya butuh bantuan obat juga. Delapan jam lagi saya musti minum obat lagi, karena meski sakitnya sudah hilang, obat tetep harus diminum agakr penyakitnya gak kambuh dan jadi resistan terhadap efek obatnya.

Sakit kepala udah ilang, tinggal perut yang masih sakit melilit kayak orang maag dan lidah yang pahit (mungkin memang kurang diciyum kamu. #tetep), sama badan yang masih agak lemes. Semoga dengan diistirahatkan beberapa kali lagi saya bisa pulih sepenuhnya. AMIN.


2 bukan komentar (biasa):

Ridu said...

Paling ga kuat kalo dikerok gitu, gue memilih langkah kaya David, yaitu Bekam Kering.

Dompet kulit STNK/Kunci (Leather Key wallet) said...

duh klo d kerok bisa triak triak ey

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI