UPACARA 17 AGUSTUS TERCEPAT DENGAN PESERTA PALING SEDIKIT


Apel selanjutnya yang saya ikutin setelah apel pramuka hari minggu kemarin adalah apel 17 agustus. Sebut saja saya kurang nasionalis, tapi ikut - apel - apel beginian sangat jarang saya lakukan. Di lingkungan saya yang apel beginian biasanya anak sekolah, atau orang kantoran. Selama bekerja pun saya gak pernah ngantor di tempat yang mengadakan upacara ketika proklamasi. Adanya sih upacara mengheningkan cipta saat tanggal tua, semua menunduk.

Karena jarang ikut apel, hari proklamasi biasa saya habiskan untuk leyeh - leyeh aja dalem kamar. Paling kalo lagi iseng sesekali saya nonton TV liat prosesi upacara di istana negara, dan liat paskibra - paskibra putri yang cakep - cakep dan tinggi - tinggi. :9

Di kantor yang sekarang ini pun tumben pegawai kontraknya diajak apel. Biasanya enggak diajak karena alasan gak punya baju seragam (sudah saya jelasan di tulisan tentang apel pramuka). Kantor mewajibkan pegawai apel dua kali. Pagi saat pengibaran bendera, dan sore saat penurunan bendera. Agak nanggung sebenernya. Jeda dari jam 9 sepulang dari apel pagi ke jam 5 saat apel sore gak bisa saya nikmatin dengan tenang. Bawaannya degdegan mulu, takut telat balik ke kantor. Tapi gak lebih degdegan daripada telat datang bulan sik.


Pengalaman ikut apel pramuka kemarin membuat saya gak berkespektasi terlalu tinggi untuk apel 17 agustus kali ini di kantor sendiri. Yang ikut gak terlalu banyak karena sebagian ikut apel bersama pak Gubernur di lapangan depan kantor gubernur. Temen - temen yang jadi petugas upacara sudah mulai siap - siap. Meski yang agak mengkhawatirkan adalah tim pengerek bendera. Mereka masih belajar melipat bendera biar pas bilang 'bendera siap', benderanya gak terlilit. Hampir 30 menit mereka mencoba, banyak orang coba membantu tapi belum juga bisa. Sampe akhirnya pak Guantika ikut menolong, dan setelah beberapa percobaan ternyata berhasil. Upacara pun dimulai meski saya pribadi tetep ngeri. Cemas sama benderanya kalau misalnya salah melipat dan akhirnya terlilit.

Dari awal MC memulai upacara sampai pembina upacara memasuki lapangan gak ada kejadian yang aneh - aneh. paling cuma microfon pembina upacara yang agak longgar sehingga pegangannya sering turun sendiri.

Sampai akhirnya tiba saatnya pengibaran bendera. Pasukan pengibar, yang terdiri dari 1 cowok di tengah dan 2 cewek mengapitnya (ini terbalik dari lumrahnya formasi pengibar bendera), mulai ancang - ancang memasuki lapangan. Suasana mulai mencekam saat petugas mulai mengambil ujung bendera untuk ditarik. Semua meperhatikan dengan seksama. Saat petugas yang ditengah akan menarik ujung bendera dan bilang 'bendera siap!" saya gak nafas. Dan ternyata

bendera pun terkembang dengan sempurna

fyuh.

(btw ini kejadiannya di Kuta pas apel HUT Pramuka)
Tapi kelegaan hati saya hanya berlangsung sebentar. Suasana mendadak awkward karena bendera berkibar tanpa iring - iringan lagu ataupun nyanyian. Krik banget. Dirijen gak ada, mau nyanyi pun canggung kalo sendirian. Upacaranya berasa berjalan dalam mode 'mute'.

Mengeheningkan cipta pun demikian.

Apel pengibaran bendera pun usai. Semua peserta bubar dan pulang ke rumah masing - masing. Termasuk saya.

Sorenya kami ngumpul lagi untuk apel penurunan bendera. Apel pengibaran aja jarang ikut, apalagi apel penurunan bendera. Nonton di TV pun gak ngikutin banget. Jadi gambaran saya tentang apel penurunan bendera hampir nol. Saya mengira bakal sama kayak pengibaran bendera. Ada pembacaan pancasila dan pembukaan undang - undang, dan sebagainya. Ternyata cuma nurunin bendera doang, udah. Dan lagi - lagi tanpa iring - iringan lagu dan nyanyian. -____-

Upacara berlangsung gak lebih dari 10 menit, yang dateng pun sedikit banget. Berasa gak lagi upacara. ZZZZZZZ

Ini total peserta dan petugas yang dateng apel penurunan bendera (yang motoin gak termasuk)



1 bukan komentar (biasa):

Claude C Kenni said...

Biasa gua kalo korve di pramuka, pas baikin bendera juga ga pake lagu apa-apa. Tapi kalo 17 Agustusan, biasanya sambil diiringi nyanyian sih

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI