KERACUNAN DRAMA KOREA SHE WAS PRETTY


Drama korea gak selamanya jelek (meski orang yang nonton saya lihat hidupnya langsung jadi drama parah).

Saya bukan salah satu fans garis keras drama korea. Seperti fenomena DotS kemarin, saya sama sekali gak nonton serialnya. Paling beberapa cuplikan yang di-share orang - orang. Cuplikan yang saya tonton adalah episod full dari pertama sampe akhir.

Drma korea (atau asia) yang saya ikutin banget itu Endless Love, Full House, dan Meteor Garden. Semuanya saya tonton di TV. Itu semua karena waktu itu usia saya masih belum cukup untuk memiliki hak suara untuk menentukan channel mana yang harus dipilih. Sampe sekarang juga, sih. Siapa juga yang berani melawan kalo sudah ibu yang megang remote. *melototin serial Uttaran dan Anak Jalanan*


Dan sekarang - sekarang ini, saya nonton korea atau jepang - jepangan kalo genre-nya komedi. Atau setidaknya banyak orang bilang lucu. Kalau yang romantis malah muntah saya.

Sampailah pada suatu ketika Ewi, temen kantor saya, nunjukin drama korea (drakor) She Was Pretty. Dramanya sudah dari tahun 2015, dan saya nontonnya dari episode 3. Saya langsung suka karena lihat muka pemain utama ceweknya, dan karakternya dia disana. Lucu banget ekspresi dan gaya bicaranya. Karakternya juga ngingetin saya sama ibu saya (dan beberapa Cancerians lain), yang pinter, easy going, ceplas - ceplos, gampang banget dibohongi atau dibecandain karena dirinya yang selalu menganggap serius segala hal, cepet kesel tapi gak ampe benci - benci banget sama orang, Hal ini malah bikin Cancer itu ngangenin. Tapi ada juga sebagian Cancer yang jahat.

Saya jadi kangen dengan ibu saya di kampung. Gampang banget dibecandain, padahal udah sering saya bohongi, bahkan kebohongan yang sama! Muahahaha. Cepet banget kaget dan menganggap serius berita hoax yang saya kasi, dan akhirnya dia nyadar kalo dibohongin karena saya gak bisa nahan ketawa lihat kelakuan bodohnya. : ))

Saya jadi ngefans sama Hwang Jung-eum, si pemeran utamanya. Kata Ewi, dia emang selalu memerankan peran yang lucu dan condong menggemaskan daripada ke cantik. Meski setelah saya googling, foto aslinya sehari - hari gak kalah cantik. Cuman di serial ini dia berhasil menjadi orang kampung tapi ngangenin dengan tingkahnya. Tanpa dia, suasana jadi kosong.


Drakor berhasil mengarahkan emosi penonton. Yaaaa mungkin hampir semua drakor kayak gitu, tapi beberapa kali saya ikut tergiring untuk benci pada satu tokoh, di momen yang lain ikut terbawa suasana bahagia, sedih dan ketawa. Dan yang paling saya suka adalah sutradara menyisipkan teka - teki yang jawabannya gak ketebak sama sekali sampe akhir. Saya sampai terkecoh! Keren banget.

Minusnya, dari 16 episod film ini, episod terakhir terasa sangat lama dan membosankan karena dua tokoh utamanya sudah bersatu di episod 15 dan segala pokok permasalahan sudah kelar 95%. Jadinya menurut saya kalau pun gak ada episod 16, gak bakal mengurangi kekuatan cerita.


Tapi setelah saya tanya ke Ewi, drama korea emang gitu. Meski cerita udah happy ending, musti dijelasin nasib pemeran utama selanjutnya. Nikah apa enggak, punya anak berapa, ikut asuransi atau ikut BPJS, meninggalnya gimana, rohnya masuk neraka apa surga.

Kalo kentang, entar fans garis keras mereka bakal ngamuk - ngamuk. 

Dari sekian banyak artis cewek yang main di She Was Prettu, pemeran yang paling bisa bikin saya tetep betah di depan laptop adalah dia:

Koh Joon Hee sebagai Ha-Ri

3 bukan komentar (biasa):

ninda said...

aku belum nonton ini
bahkan tau aja dari blognya bli
hehe semoga nanti bisa nonton lah ya

Claude C Kenni said...

Keliatannya seru, biasa download lewat mana sih? Gua udah lama banget ga nonton drama seri Korea, soalnya biasanya kepanjangan sih hehehe

Claude C Kenni said...

Tapi yg satu ini dari screenshotnya bikin gua penasaran, keliatannya seru

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI