MASALAH - MASALAH VIDEOMAKER PEMULA DAN SOLUSINYA

Orang – orang lagi pada suka bikin video. Semoga gak cuma tren sesaat. Setidaknya bisa jadi kayak blog dan twitter, meski banyak platform baru bermunculan, disitu masih bising.

Saya sendiri udah dari dulu pengen bikin video-video. Awal – awal kuliah pernah upload stok dokumentasi yang terekam dan tersimpan di hape. Yang tanpa sengaja malah tembus 30ribuan views. Tentang pemakaman kakek saya dengan tradisi adat Bali.


Menjelang lulus kuliah bikin parodi goyang – goyangan yang saat itu emang lagi hip di TV dan beberapa parodi. Semuanya bisa kalian lihat di channel youtube saya: SVQRO. Semuanya masih sangat terbatas dan punya banyak kekurangan. :D


Sekarang, sejak temen – temen saya tinggalnya udah pencar, masing – masing sibuk dengan dunia mereka yang baru. Ada yang fokus dengan karir, ada juga yang sibuk dengan keluarga baru mereka, saya kesulitan menghubungi mereka ngajak bikin video lagi. Apalagi karena faktor usia, bukan segmen mereka lagi untuk bikin video yang haha-hihi. Kalo saya mah emang forever young. Muahahahaha

Saya kehilangan partner. Ini jadi penghambat terbesar saya dalam bikin video. Dulu ada harapan bakal punya temen seru – seruan bikin video bareng, harapan itu hadir dari sosok seorang pacar, eh sekarang malah putus.

Ternyata nyari temen yang sehobi, lebih – lebih bisa jadi partner, itu susah banget. Apalagi di Denpasar. Gak nemu yang satu frekuensi. Saya melihat dari tatapan orang – orang di sini kalo bikin video itu kegiatan yang sia – sia, buang – buang waktu. Yah, namanya udah prinsip orang, saya gak bisa maksa. Mungkin ada orang - orang yang suka bikin video, cuman sayanya aja yang kuper jadi belum ketemu sama mereka. :))

Sambil nunggu sampe ketemu temen buat seru – seruan bikin video, sebenernya saya bisa bikin video sendiri. Ini jadi perkara lain. Saya gak punya tempat. Kalo soal media saya bisa maksimalin media yang ada. Tapi lokasi untuk syutingnya yang belum punya.

Sebelum saya bikin video, saya terlebih dahulu memastikan diri saya sendiri seneng nonton videonya. Dan video dengan background berantakan, bukanlah tipe video yang saya suka. Gak harus bagus deh, minimal rapi. Sedangkan saya sendiri bego banget soal dekorasi ruangan. Apalagi ruangan saya cuma kamar kos 3x4 meter. Haha

Itu soal dekorasi, permasalahan selanjutnya adalah kebisingan. Tinggal di kos yang tiap kamarnya rapet banget, berisik – berisik pas rekaman bakal mengundang kepo dari orang lain. Kalo cuma kepo sih gak apa-apa, kalo tetangga ngerasa keganggu? Bisa dilaporin saya ke keamanan. Diseret keluar, barang – barang pada dibanting ke jalan.

Solusinya, musti beli mic sehingga meski ngomong pelan, suaranya tetep masuk ke video. Sekalian beli lampu untuk pencahayaan dan green screen. Masalahnya sekarang: uangnya yang gak ada.


Kalo saya simpulin, masalah saya dalam membuat video adalah di temen rekaman gak punya, dekorasi ruangan, mic, lampu, green screen, komputer masih butut, dan duit buat bayar semua itu.

Idealnya perlengkapan videomaker itu kayak setup terbaru milik Pewdiepie:


Mungkin kalau orang lain yang menghadapi masalah yang sama dengan saya, mereka pasti bisa segera menyelesaikannya. Saya lihat temen – temen blogger dan beberapa temen di facebook mulai rajin bikin video meski gak didukung sumber daya yang lengkap dan sempurna. Sedangkan saya sendiri masih mentok di rencana dan sibuk kepikiran ini dan itu, akhirnya gak jalan – jalan. Hm..kenapa ya, mungkin sifat pemalu dan gak enakan saya yang jadi penghambat.

Atau sebenernya masalahnya bukan itu semua, tapi bermasalah pada hati yang kosong yang belum terisi oleh seseorang. Sehingga bikin saya gak bersemangat ngapa-ngapain. Huhu

3 bukan komentar (biasa):

Pencegahan Penyakit Psoriasis said...

lucu-lucu videonyaa..

ninda said...

nanti kalau udah menikah mungkin ketemu partner bikin video lagi bli :)

diabetes said...

bisa aja agan buat video :D

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI