GELISAH


Sabtu, 23 Maret 2016.

Hari ini bangun jam 10 pagi. Sebelum berangkat ke kampung sempet ketik - ketik bentar terus simpen di draft buat dipublish entar pas mampir di wifi.id. Kelar ngetik tidur lagi, dan baru bener - bener bangun sekitar jam 4 sore. Sekarang saya udah di Telkom nyewa wifi, dan inilah tulisan saya.

Lagi – lagi orang pada ngomongin tentang kegelisahan. Orang – orang yang saya maksud adalah orang – orang di twitter. Kiblat saya saat ini memang lebih ke twitter. Saat ini emang paling asik ngikutin orang – orang di twitter. Lebih apa adanya, gak terlalu fake. Menulis apa yang emang sedang mereka pikirkan.

Topik kegelisahan sebenernya udah lama banget diomongin. Terutama oleh Raditya Dika. Setiap dia ditanya tips menulis, baik buku, materi stand up comedy, ataupun yang sekarang tengah Ia tekuni yaitu film, dia selalu nyaranin untuk mulai nulis dari sesuatu yang deket dengan kita dan dari apa yang kita gelisahkan.

Karena kemarin ada yang ngomongin kegelisahan lagi, saya jadi pengen ikutan. Bukan pengen ikut – ikutan gelisah, tapi karena emang saya sendiri juga punya kegelisahan. Seenggaknya saya punya dua kegelisahan besar.

Pertama, saya udah bayar kos baru, tapi males banget packing dari kos lama. Dari tanggal 20 Juli kemarin saya sudah masuk hitungan tinggal di kos baru, sedangkan masa tinggal saya di kos lama sampe tanggal 30. Saya sengaja beri selisih 10 hari antara kos baru dan kos lama karena saya sangat paham banget diri saya gak akan pindahan tepat waktu. Alasan utamanya apalagi kalau bukan masalah kedisiplinan!

Mager aja gitu pindahan. Males packing dan repot bawa barang – barangnya. Apalagi kalau inget di kos lama ini masih ada sisa waktu lagi satu minggu, jadi sayang kebuang. Agak dilema, sih. Kasihan ngebuang jatah tinggal di kos lama, sementara di kos baru udah masuk hitungan tinggal.

Yang pasti nyampe rumah saya bakal dicakar – cakar sama ibu karena udah bayar kos tapi belum pindah. Ibu saya tipe yang sangat teliti soal keuangan. Tindakan saya ini bakal dianggap suatu pemborosan dan contoh penggunaan uang yang sangat gak efektif. Buang – buang uang bagi ibu dosanya lebih dari aib keluarga!

Makanya kalo pengen nraktir dia atau ngasi dia hadiah, musti mikir – mikir dulu. Mending kalo emang punya uang lebih, kasi mentahnya aja. Daripada udah ngasi barang atau makanan mahal – mahal, bukannya seneng, tapi malah diomelin. Ibu bakal kepikiran tentang banyaknya uang yang terpakai untuk belanja barang – barang tersebut.

Kalo udah terlanjur beli, sih, dia bakal tetep pakai atau makan. Tapi dia bakal tetep kepikiran untuk beberapa hari. Itu tampak dari wajahnya, dan sesekali akan dia bahas lagi. Sifat kepedulian yang besar terhadap uang ini kemudian turun ke adik saya.

Buat ibu tersayang, saya jamin deh, minggu depan udah pindah ke kos baru. (Daripada bulan depan keburu masuk hitungan bulan baru dan musti bayar kos dobel, yak an bu? :p)

Kegelisahan nomer dua bersambung ke post selanjutnya ya..

0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI