VIDEO TERBARU SAYA BERKUALITAS BUSUK KAYAK EEK


Yes, akhirnya bisa break. Kos baru udah rapih (meski sekarang jadi gak tega make kerja, entar berantakan lagi. Muahahaha). Ini semua berkat bantuan adik saya, Suli, yang udah sangat membantu banyakmerapikan kamar baru saya dan pemindahan beberapa barang yang tersisa di kos lama. Makasi juga buat bli Adi, temen kantor saya, yang mau nyopirin dari kos lama ke kos baru melewati gang - gang sempit demi bawa barang - barang saya.

Beberapa momen udah sempet saya videoin. Harepannya sih bisa segera saya upload. Meski.. video terakhir saya tai banget parah.

Ternyata suara saya medok banget kalo divideoin, asli. Selama ini ketawa - ketawa liat komedian pake logat kedaerahan, taunya saya lebih parah. Sayangnya di video terbaru yang saya upload, udah mengalami beberapa re-take sampai dapet logat mendok yang seminimal mungkin. :p

Kedua: kemampuan berbicara saya jelek banget. Aslinya saya sama emang pendiem. Jarang ngobrol. Lebih suka jadi pendengar. Alhasil depan kamera jadi banyak mikir (meski bisa diedit, dipotong, atau dicepetin sehingga gak keliatan jeda mikirnya). Tapi tetep susunan kata - kata saya gak berhasil bikin kalimat yang enak dan asik. Mana suara saya cepet banget, saya sendiri gak denger saya bilang apa. Pantesan selama ini orang - orang kesulitan dengerin saya ngomong.

Masalah selanjutnya: saya baru ngeh kalo kamera laptop yang saya pake kualitasnya masih VGA! Kwkwkwkwk. Pantesan hasilnya lebih busuk daripada video bokep 3gp. Dalam video itu saya bilang akan bikin video dengan kamera laptop itu lagi, tapi saya pikir-pikir lagi deh. Hahahaha. Kalo kepepet banget baru mungkin saya pakai kamera ini lagi.

Suara saya juga pelan banget yang ditangkep sama laptop. Karena emang saya juga pelan sih ngomongnya, takut kedengeran sama tetangga. Maklum, masih baru, jadi masih malu - malu.

Sebenernya ada topik lain yang mau saya omongin di video itu, Cuman karena masih canggung ada di depan kamera, jadi saya bikin video pemanasan dulu. Kenalan dulu sama situasi perekaman gambar. Eh jadinya busuk kayak gini.

Tapi saya gak nyesel. Setiap hal selalu memberi pelajaran untuk bekal menjadi lebih baik ke depannya. Sekarang tergantung seberapa cepat saya berkembang dan bertumbuh. ;)

Ejekan dan kritikan pasti datang. Berani membuat sesuatu, berani menerima tanggapan.

3 bukan komentar (biasa):

Cara Mengobati Penyakit Scabies atau Kudis said...

kenapa judul artikelnya video berkualitas busuk mass?

Riska Septiani said...

Hahaha bicara depan kamera. Kamu tuh mirip toh sama aku, lebih enak jadi pendengar.
Endingnya ok juga :')

Rezky Pratama said...

btw videonya mana mas,hehe

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI