Yang Katanya Ngerokok Bareng Bencong dan Berantem Sama Pemabuk


Tahun ini saya diajak kembali sebagai bagian dari tim Uji Emisi kota Denpasar 2016. Sebenernya nama kegiatannya adalah Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan (EKUP). Cuman saya sebut saja Uji Emisi biar lebih familiar.

Saya udah jelasin detail EKUP itu kayak gimana ketika saya cerita pengalaman saya jadi tim EKUP tahun lalu, tapi akan saya jelasin lagi garis besarnya. EKUP itu mencakup 4 kegiatan. Uji emisi, Roadside (pemantauan udara di sekitar jalan), Traffic Counting (menghitung kepadatan lalu lintas dan kecepatan rata-rata kendaraan yang lewat), serta passive sampler (mirip Roadside, cuma beda lokasi dan durasi pemaparan alat ke lingkungan). Tahun ini gak ada pengujian kualitas BBM di SPBU, diganti sama passsive sampler.

EKUP tahun ini cukup fun, gak pake acara alat seharga 65 juta ilang kayak tahun lalu. Saya sih seneng bisa ikut lagi dalam EKUP, cuman ada sedihnya. Kayaknya saya ditunjuk atasan saya saat kordinator EKUP minta bantuan orang untuk membantu tim EKUP karena staf lain udah megang peranan penting, sedangkan yang nganggur adalah saya. Jadi kalo saya pergi, bidang saya masih bisa jalan. Sedangkan kalo yang lain pergi, bidang saya akan lumpuh karena gak ada yang bisa gantiin. *insecure*

Tapi saya tetep berusaha mencoba positif. Mungkin kordinator EKUP nyaman kerja sama saya makanya saya dipanggil lagi. :D

Meski tahun ini saya bertugas jaga di Traffic Counting (TC), saya malah lebih sering nongkrong di Roadside (RS). Kasian aja sih sama yang tugas di RS. Mereka cuma berdua (mas Zaenal dan Arif), dari Jakarta, jaga 3 hari 3 malem nonstop! Kalo TC kan udah ber 13 orang, jaganya juga cuma sampe 10 malem, jadi saya cuma kontrol aja sesekali kesana. Lokasinya juga deketan sama RS, jadi gampang ngawasin keduanya. Nongkrong di RS dapet, ngawasin TC juga dapet.

Belajar dari pengalaman tahun lalu, tahun ini saya gak ikut ngeronda di pinggir jalan sama tim RS 3 hari nonstop. Paginya dari jam 7an saya usahain udah dateng, siangnya ampe jam 3 saya pamit pulang mau boci (bobo ciank). Malemnya kelar urusan pribadi di kos baru saya balik lagi, dan kalo ngerasa udah ngantuk, saya balik lagi ke kos.

Karena tahun lalu saking semangatnya jadi tim EKUP, maklum, karena itu pertama kali jadinya semangat gak terkontrol, saya ikutan jaga 24 jam nonstop selama 3 hari. Kelar EKUP langsung sakit, dan bukannya dapet apresiasi dari bos, dia malah bilang,"Siapa suruh jaga 24 jam..? Kan saya cuma suruh kontrol.."

Hari pertama kami bertugas di jalan Mahendradatta. Tepatnya di pameran yang biasa ngadain pasar malem. Sorenya sempet hujan. Tapi gak lama. Karena kalo lebih dari dari 3 jam bisa gawat,  alatnya bakal kehujanan dan jumlah jam yang sudah berlalu bisa hangus dan kami harus ulang dari nol, dari awal.

(foto minta ke temen yang selfie di atas)
Malemnya hujan lagi. Kali ini cuma sebentar, alat masih bisa bertahan. Tapi cukup deres sehingga para banci, yang mangkal di depan jalan tempat kami jaga, ikut berteduh di tempat kami neduh. Kebetulan kami neduh di satu - satunya toko yang ada disitu, jadi ga ada pilihan lain, 'mbak-mbak' ini pun ikutan gabung. Tim dari Jakarta langsung keder. Untungnya para 'mbak' ini gak macem - macem. Cuma minta rokok. Rokok beneran ya, bukan 'ROKOK' yang laen.

Abis ujan reda, mereka mangkal lagi. Salah satu diantaranya langsung pergi dengan scoopy-nya setelah sebelumnya menerima telpon.

Hari kedua kami pindah ke jalan Sesetan. Lokasi yang diambil sama kayak kemarin yaitu pameran yang biasa dijadiin pasar malem. Tempatnya gak sepanes kemaren. Apalagi ada pohon mangga besar di pinggir jalan, jadi makin adem neduhnya. Cuaca juga cerah.

Beda dengan di Mahendradatta, pasar malem di Sesetan ternyata buka, selama sebulan penuh sampe minggu pertama Juni. Jadinya pas malemnya rame banget.

Kami nungguin alatnya dari seberang sambil ngopi - ngopi ganteng. Keasikan ngobrol sambil kepala geleng - geleng, kayak penonton tenis nonton kendaraan lewat, gak terasa pasar malemnya udah mau kelar aja. Makin malem makin banyak pengunjung yang dateng. Dan tingkahnya aneh - aneh.

Ada dua kelompok ABG dateng dari dua arah yang berbeda. Dari selatan sekelompok cewek, dari utara kelompok cowok. Kelompok cewe nunggu di utara pintu masuk parkiran, yang cowo - cowo ngedeketin nyamperin. Gak jelas apa yang mereka obrolin, dari jauh suara mereka gak kedengeran, tiba-tiba aja salah satu cowok membanting batu keras-keras ke tanah. Cewek - cewek itu lari ketakutan, sedangkan si cowo di tahan beberapa orang biar gak ngejar.


Insiden ini menarik perhatian orang - orang. Diantaranya mendekat. Susah ngebedain mereka sedang mengintogerasi atau menenangkan si cowo, yang jelas akhirnya si cowo pemarah itu diem. Penyebab si cowo marah masih gak jelas. Kayanya sih gara - gara muka si cewe beda dengan di foto profil facebook yang dia pake kenalan.

Beberapa menit setelah kejadian absurd itu, pasar malem kelar. Motor yang keluar banyak banget, dan gak antri kayak mau keluar dari mall (namanya juga pasar malem). Keadaan yang gak tertib ini rentan gesekan. Dan bener aja, salah satu motor nyenggol motor lain. Yang disenggol gak terima, yang nyenggol ikutan emosi. Berantem lah mereka. Sayangnya pertengkaran ini gak imbang.

Ternyata orang itu nyenggol orang yang salah. Temennya banyak banget. Ada lebih dari 20 orang ngeroyok dia. Satu orang megang tangannya, sisanya nendang dan mukul. Untung orang itu bisa kabur. Motornya yang gak selamet. Salah satu dari yang ngeroyok itu ngebanting motornya di aspal. Deket motor temen saya, dan helm saya dititip disitu.

Saya reflek mau nyelametin motor temen dan helm saya. Tapi keburu ditahan sama temen saya. Untung juga saya ditahan dan gak jadi kesana, kalo saya sampe kesana, bisa-bisa saya bonyok dikira temen orang yang udah lari kabur netah kemana.

Suasana menjadi tegang. Hampir sejam baru pelan - pelan gerombolan yang berantem ini meninggalkan pasar malem. Saat keadaan benar-benar tenang, muncullah pihak keamanan. DARIMANA AJA PAKK??


Dasar polisi India.

Tim RS baru memutuskan untuk istirahat setelah lapangan bener-bener sepi. Saya balik ke kos. Besoknya pas saya ke lokasi jaga ketiga, di depan hotel Biz, Renon, mas Zaenal cerita. Ternyata sekitar jam 3 pagi ada orang mabuk - mabukan di lapangan. Empat orang. Lalu sayup - sayup saat masih tertidur dia dengar suara,"Plak! Plak!"

Terdengar beberapa kali sampai akhirnya merekaterbangun dan melihat, dari jauh. Ternyata orang berantem!

Karena lagi males berurusan sama orang mabuk, mas Zaenal nonton dari jauh, sedangkan yang lain balik tidur. Akhirnya orang - orang yang berantem berenti sendiri karena capek.

Yaelah.

2 bukan komentar (biasa):

ninda said...

aku baru tahu kalau uji emisi itu ngapain dari tulisan bli ini
tapi ntuh yah adegan polisi indianya bikin salfoks
ngakak eyke

Purti Ratnasari said...

Keren banget gan artikelnya, apalagi pas lihat video mobil berputarnya (y)

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI