Yang Katanya Makanan - makanan yang Bisa Bikin Gagal Move On


Gara - gara baru sembuh dari diare, bawaannya pengen makan mulu. Mungkin karena kemaren udah keluar banyak, sekarang perut yang kosong minta dipenuhin lagi. Tapi gak sembarang makanan bisa masuk. Perut saya masih trauma sama makanan - makanan berat dan bersambal, dan lidah masih terasa pahit. Rasanya kayak orang ngidam, pengen makan, tapi cuma untuk makanan - makanan tertentu aja.

Malem-malem saya hunting bubur kacang ijo. Nyarinya jauh - jauh sampe puluhan kilo tapi gak nemu ,ternyata penjualnya jualan di deket kos. Jyah! Gini nih efek jarang main - main keluar kos.

Saya puas banget akhirnya satu kuliner inceran udah kesampean. Rasa kacang ijonya juga memuaskan. Perpaduan kuah, roti, ketannya pas banget. Mendekati perfect. Meski saya tahu dagangnya make gula yang kalo saya makan kebanyakan bakal bikin suara jadi seret, tapi saya suka banget manisnya. (Kayaknya semua pemanis buatan yang gak sehat emang manisnya lebih manis dari pemanis alami, deh, ya?)

Oia, saya punya tips ketika menikmati bubur kacang ijo. Jangan makan pakai wadahnya. Minta dibungkusin mas-masnya, lalu makanlah langsung dengan dari bungkusnya. Rasanya akan lebih maknyossss

Salah gambar makanan, broooo!

Besok paginya perut dan lidah masih belum bener. Hasrat kuliner malah makin memuncak. Dendam untuk makan cemilan impian masih banyak yang belum kesampean. Jadilah sepulang bersih - bersih di Lapangan Renon, yang kebetulan waktu itu lagi Car Free Day jadi dagang makanan berjejer, saya beli lumpia. Abis itu lanjut ke dagang di sebelah beli bubur injin (beras hitam)

Gambar hanya pemanis
Rasa buburnya enaaaaak banget. Tapi makan buburnya pake wadah, saya belum pernah nyoba makan bubur injin langsung dari bungkusnya kayak saya makan bubur kacang ijo. Suatu saat nanti pasti akan saya coba.

Puas makan yang manis dan berbumbu, siangnya lidah jadi berasa kering. Pengen yang seger - seger gitu. Lalu kebayang rujak buah dengan bumbu yang membuncah. Nulis ini aja bikin saya nelen ludah. Tanpa ragu saya tancap gas hunting rujak. Setelah nyari muter - muter sekian lama, dan tentu saja akhirnya... gak ketemu.

Gak tau kenapa, segala sesuatunya selalu hilang pas dicari, dan nongol pas gak dipengenin. Udah kayak orang minjem duit.

Kepengannya sih beli rujaknya di mas-mas yang bawa gerobak. Dulu pernah beli dan enak banget. Tapi karena gak ketemu - ketemu, saya belinya di warung yang jual rujak. Saya baru tahu kalo rujak itu ada banyak macemnya. Rujak gula pasir, rujak gula merah, rujak kuah pindang (semacem ikan), dan rujak kacang. Karena saya gak ngerti, saya tunjuk ajak rujak yang lagi dibuat sama ibu - ibu warungnya. Saya pasrah entah rujak apa yang dibuat. Dateng - dateng ternyata rujak cingur.

Gak sempet moto, jadi ngambil di internet
Saya mesen ulang deh sama mbaknya.

"Bu, saya mesen yang buah."
"Yang bumbu apa mas?"

Saya diem, sambil mikir, sambil nafas, sambil nahan kentut yang udah diujung. Saya lihat papan menu yang ditempel di dinding. Pengen mesen rujak yang paling mahal, tapi saya belum ngecek jumlah uang yang saya bawa. Biar aman, saya beli yang harganya tengah - tengah. Rujak kacang.

Nungguin pesenan dateng udah kayak mau ketemuan sama orang pertama kali. Resah gelisah pantat mulai basah. Cemas kayak gimana rujak yang akan datang ini, apa akan salah lagi kayak rujak yang tadi?

Setelah rujaknya dateng, bentuknya gak begitu berbeda dengan rujak-rujak buah lainnya. Abis bayar, saya langsung bawa rujak ini pulang.

Nyampe kos saya baru nyadar, saya gak punya sabun cuci buat nyuci piring dan sendok yang kotor. Karena udah ngiler banget pengen nyobain rujaknya, tapi gak punya wadah, saya makan langsung pake tangan.

Rasa rujaknya enak, tapi karena bumbunya kacang jadi berasa kayak makan gado - gado.

Belum puas dengan lumpia, bubur injin, dan rujak, malemnya saya berburu soerabi. Selama ini saya biasa mesen soerabi manis, lalu dikasi nyicipin sedikit soerabi asin ternyata rasanya enak. Jadi sekarang pengen puas-puasin makan soerabi asin.

Makan soerabinya di cafe langganan. Langanan saya sama mantan. Pas nunggu pesenan dateng saya mendadak baper. Inget sama mantan yang biasa saya ajak kesini. Apalagi pas itu saya kesananya sendiri. Nonton pasangan lain masuk cafe pegangan tangan, duduk makan bareng. Sedangkan saya duduk sama mas- mas gojek yang nunggu orderan. Dan menerima kenyataan bawah gak ada satupun cewek disitu, cakep atau enggak, bawa pasangan atau enggak, yang menyadari keberadaan saya.

Enaknya soerabi terhapus hambarnya kesendirian.


Sesampainya di kos saya baru tersadar. Saya gak lagi pengen ngemil, tapi pengen nostalgia kepada memori - memori saat saya mengalami rasanya memiliki. Semua makanan yang saya cari hari itu dan kemarinnya adalah media saya mengingat kembali memori - memori bersama kekasih - kekasih yang dulu.

Kenangan itu, makan kacang ijo di pinggir jalan sambil menikmati pemandangan mobil - mobil lewat, makan rujak mas-mas gerobak bermotor di pantai, dan soerabi teman kami menikmati waktu.

Dan ternyata, dari makanan saya jadi gagal move on.

3 bukan komentar (biasa):

emir said...

manteb kayaknya tuh makan burjo pake plastik hahah kerenn

Riska Septiani said...

Yaarabb, dari makanan ke mantan :(
Eh btw, background-nya jangan item dong. Nggak kebaca. Masa iya aku baca postingan ini kudu di blok dulu :(

Agen Wsc Biolo Di Banda Aceh said...

duh aduh.. makanan yang gak bisa move on nih benar benar gak bisa move on..

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI