Yang Katanya Efek Jika Potong Rambut dan Keramas Saat Sakit Kepala


Dibanding hari libur saya yang biasanya, hari minggu kemarin lumayan produktif. Jam 6 pagi, meski kepala masih sakit sebelah gara-gara migrain,  saya sudah kelar mandi. Pakaian udah rapi, muka udah lebih ganteng 5 cm dari biasanya, siap - siap mau berangkat, dan... hujan.


Bener kata orang - orang, hujan itu gampang bikin orang galau. Galau jadi mau berangkat apa enggak..?


Salah banget saya nanya kepastian berangkat sama orang yang disiplin. Ya iyalah dia  pasti bakal tetep berangkat. Karena sudah terlanjur nanya, saya gak mungkin gak jadi berangkat juga, ketahuan banget bolosnya.


Pagi itu kebetulan kantor saya dapet giliran bersih - bersih di Lapangan Renon, yang sampai sana lapangannya gak kotor - kotor banget. Kayaknya sebelumnya udah pada dibersihin sama petugas kebersihannya.

Untung saya jadi berangkat, soalnya bapak kepala badan dan bu sekretaris juga dateng. Saya sekalian setor muka. :D


Kelar bersih - bersih saya nengok tukang cukur, mau mastiin udah buka apa belum?


Ternyata bukanya baru sekitar sejam lagi. Saya balik pulang ke kos. Rencana awalnya tiduran bentar di kos sambal nunggu tempat cukurnya buka. Kenyataannya, malah bablas tidur sampai jam 12 siang.


Saya langsung berangkat ke tukang cukurnya. Ini pertama kali saya ke tukang cukur yang ini. Pengen nyoba suasana baru, kebetulan tarifnya sama dengan tempat cukur saya yang biasa, lokasinya lebih deket dari tempat saya, dan ada promo cukur 9x gratis cukur 1x. Poin terakhir paling penting.


Setelah selesai potong rambut, saya dapat menarik kesimpulan, (1) Lebih enak potong rambut di tempat yang lama, mungkin karena faktor belum terbiasa di tempat baru; (2) fasilitas yang dikasi gak selengkap tempat cukur yang lama; (3) ruang cukur yang sekarang lebih rapi dan bersih.


Meski tempat yang dulu lebih banyak keunggulannya, tampaknya beberapa bulan ke depan saya akan tetap cukur rambut disini karena lokasinya yang deket kantor dan kos, dan yang terpenting: ADA PROMONYA.


Tadi sih pas cukuran mas – mas tukang cukurnya rada bikin gak nyaman. Saya bisa lihat dari kaca dia di belakang saya senyum - senyum ke temennya. Perasaan bawaannya curiga, rishi, dan merasa diomongin. Dari gerak tubuh, gaya bicara, dan topik bicaranya pun mas ini gak jauh - jauh dari tentang penyuka sesama jenis. Saya gak ada masalah dengan LGBT, asal mereka gak iseng, ngegodain, atau suka sama saya.


Tapi walaupun begitu, saya akan tetep kesana untuk potong rambut beberapa kali lagi, sampai pada akhirnya memang udah gak ada lagi yang bisa dikompromi. ;)


Ngomong – ngomong, bahaya gak sih potong rambut pas sakit kepala? Takutnya sakit kepala bikin pori – pori rambut dan kepala jadi terbuka, lalu rambut yang terluka (terpotong) menyebabkan infeksi, kemudian saya jadi goblok dan gak bisa membedakan mana yang benar – benar cinta atau hanya kagum biasa? #malahbaper


Semoga sih gak berbahaya. Potong rambut aja udah bahaya, apalagi ditambah keramas. Soalnya, malemnya abis potong rambut saya langsung keramas.




1 bukan komentar (biasa):

Kresnoadi DH said...

Wah belum tahu deh kalau gimana pengaruhnya kalo pas lagi sakit kepala. Tapi bukannya di sesi terakhir biasanya suka ada pijit kepala gitu ya di tukang cukur. Nah kalo di situ pas jadi enak tuh. \:p/

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI