PERUBAHAN PADA KAMI SETELAH SELAMA INI MENIKAH

 

Gimana caranya kalian mendapatkan positive vibe?

Kali ini saya sedang mengetik di depan istri saya yang sedang belajar untuk ujiannya minggu depan. Wajahnya sedang serius.Dan template wajahnya kalau sedang serius 11-12 dengan wajahnya kala ngambek atau kesal. Kalau marah tinggal diisi mata melotot. Kalau sekarang cuma alisnya dilipat. Saking kerasnya terlipat, kedua ujung alisnya bisa dipake ngejepit.

Dulu awal - awal saya sering baper sama ekspresi istri saya. Jadi overthinking. Lama -lama negative thinking. Saya langsung menyalahkan diri sendiri. Apa ada hal yang saya lakuin gak bener? Atau ada yang gak sreg di hatinya.

Tapi sekarang perasaan itu udah mulai berkurang. Karena udah terbiasa kali ya. Pengen sih nanyain buat konfirmasi. Tapi paling bener sih didiemin aja, Ntar juga kalo emang ada yang mengganjel,istri bakal bilang sendiri. Tinggal nunggu waktu. Dan kalo gak ada apa - apa, paling abis kerjaannya beres dia bakal biasa lagi, senyum manisnya bakal muncul. Lalu saya dapet jatah.

Jatah makan. Kan karena dia sibuk kerja, daritadi saya gak ditawarin makan..


Lagian kalo orang lagi manyun, jangan ditanyain. Ntar dari yang awalnya gak apa-apa,bisa jadi apa - apa. Diemin aja dulu biar orangnya ademan dikit. Orang emosi malah lu tanya.. Ya nyari perkara namanya.

Makin kesini, kehidupan kami makin mengurangi mengeluh dan protes. Dulu kamar berantakan dikit, langsung kesel dan badmood. Sekarang, diemin aja. Rapihin yang bisa dirapihin. Nanti kalo situasinya udah pas, baru saya kasi tahu pelan - pelan. Jadi lebin masuk saran saya.

Kalo gak berubah juga, ya biarin aja. Cari lagi waktu yang pas, kasi tahu lagi. Gak boleh capek dan bosen. Perubahan itu butuh waktu, gak bisa instan.


Waktu yang sudah kami lewati mengajari saya untuk lebih mengerti dan makin menerima. Gak berarti pasrah sama keadaan, cuman lebih bisa berkompromi dan bernegosiasi. Gak melulu pake urat dan emosi. Pelan - pelan ngasi tahunya, dan kesabaran makin terasah.

Wong saya juga banyak kurangnya banyak salahnya. Saya juga intropeksi. Kalo sanggup, saya bantu. Saya yang kerjain dulu. Kalo susah, saya minta tolong. Rumah tangga itu kerja tim. Bukan kerja kantoran yang ada bos dan bawahan. Istri saya untungnya tipe yang mau dikasih tahu, walau lebih sering nunggu dikasi tahu baru jalan. :))

Tapi dia cepet belajar. Cepet melihat pola atau ritme kebiasaan di rumah. Makin kesini dia udah autopilot gak perlu disetir lagi.

Manusia cuma butuh belajar dan diberi kesempatan. Gak semua punya tingkatan kepekaan dan inisiatif yang sama. A d a p t a s i



0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI