RASANYA MASIH LAMA BISA MEGANG GITUAN LAGI


Gak ada yan lebih bermasalah dengan kedisiplinan daripada saya.

Saya adalah mahasiswa berkemampuan otak IPK 2,7 tapi karena beruntung, saat wisuda berakhir dengan IPK 3 lebih dikit, dengan waktu tenpuh kuliah lebih dari 5 tahun. Kamar kos jadi saksi bagaimana tidak disiplinnya saya menjalani studi S-1. Skripsi saya bikin dengan lamban. Kebanyakan istirahatnya. Susah fokus dan kebanyakan main-main. Pas penelitian dan sidang hancur parah.

Lelaki malas itu kini bertanggung jawab terhadap satu anak orang yang dengan ajaibnya mau menghabiskan sisa hidupnya dengan saya sebagai istri saya, dan satu anak saya sendiri.

Memiliki keluarga sendiri artinya mengalikan semuanya (kecuali waktu). Melipat gandakan penghasilan, kecepatan, kekuatan, dan kemampuan. Lalu bagaimana bisa mengalikan sesuatu yang awalnya saja sudah nol?

Nol dikali berapapun akan tetap nol.

*masuk efek kilat lalu sound petir*



Terdengar suara kaca pecah di belakang. Kayanya istri gak sengaja menjatuhkan gelas pas melihat saya mengetik postingan ini.

*

Tapi saya sedang berusaha berubah, kok. Meski masih gagal, setidaknya sudah ada niatan kesana lah.

*

Menikah itu unik. Pas enak, enak banget. Pas berat, rasanya pengen naruh kepala di aspal lalu dilindes ban Tamiya.


*

Hari ini start liburnya istri sampai 4 hari kedepan. Beberapa kali saya dapet kesempatan break ngajak main anak. Satu kali saya pakai buat tidur, sisanya buat nyelesein kerjaan. Selebihnya, saya yang nemenin anak. Cuman masih gak tega ninggalin istri main sendirian sama anak. Saya jadi sering kehilangan fokus. Apalagi anak udah bisa jalan sendiri nyari bapaknya. Cukup tertatih - tatih sih, tapi udah ketemu polanya. Kapan harus ngambil anak dan kapan ngasi ke ibunya.

Tadi pas semangat - semangatnya kerja, ada saja yang bikin kepikiran.

Salah satu teman di SMA, merayakan tercapainya 5000 subscriber channel youtubenya di facebook. Salah satu teman saya yang lain, teman kerja di kantor yang lama, juga sudah mencapai 10k subs jauh sebelumnya. Keduanya sama - sama berprofesi sebagai guru. Kayanya keduanya berhasil jadi guru yang dekat dengan muridnya, dan bikin konten yang bagus (menarik, menginspiratif, dan menyenangkan). Meski bagus enggaknya semua tergantung selera. Tapi angka sudah berkata, setidaknya ada ribuan orang yang rela berlangganan video mereka di yutub.

Saya menghentikan aktivitas saya kala itu dan mulai berpikir. Gimana caranya dapet subs sebanyak itu ya?


Channel saya sekarang masih 100an subs. Kalo pindah aliran video, saya belum nemu yang saya suka. Beberapa sudah saya coba tapi genre komedi dengan sketsa - sketsa singkat masih tetap bikin saya nyaman bikinnya. Kan katanya mulai dari apa yang kita suka dulu. Tapi hati kecil juga pengen dapet angka. Gimana dong?

Nanya ke istri, karena dia lagi ribet sama anak, jawabnya ga fokus. Masalah peryutuban ini pun bukan bidang yang dia mengerti jadi pasti akan susah dia jawabnya. Didenger aja udah seneng banget.

Cerita ke temen deket, cuman satu yang respon itu pun kayanya ybs juga ga ada ide. Hahahahaha

Soalnya tim sudah ada, talent yang siap diajak main juga ada, kalo ditunda - tunda lagi, keburu gak ada yang bisa diajak karena udah pada sibuk.

Masalah utamanya adalah waktu. Kalo ngerjain yutub, saya musti fokus banget soalnya. Bisa berhari - hari untuk satu video karena masih belajar. Artinya kerjaan-kerjaan lain harus ngalah.

Belum lagi tugas sebagai suami dan ayah.

Ah, rasanya masih lama untuk bisa main yutub lagi.


0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI