KETEMU TEMEN LAMA MALAH MENGHINDAR


Beberapa hari lalu saya mengikuti sebuah acara. Seorang temen kampus sempet nanyain keikut sertaan saya. Sekalian mungkin biar di acara itu dia ga sendirian. Tapi sejujurnya saya enggan menyapa siapapun di acara tersebut. Ngobrol, seperti di acara - acara sebelumnya, hanya bikin saya makin tegang dan gak fokus.

Saya ingin di acara tahun ini saya mencurahkan semua konsentrasi saya untuk mengikuti acara yang berlangsung. Tapi, sepertinya emang gak bisa untuk gak mengobrol. Susah payah menghindari obrolan, kontak mata dan menyapa teman lewat anggukan gak bisa dihindari. Dan ketemu orang asing yang sok asik (biasanya mereka adalah orang baru yang pertama ikut acara seperti ini) gak bisa mengelak lagi. Basa basi tidak berisi pun terpaksa dikeluarkan.

Walau pada akhirnya, ada satu dua teman yang emang enak diajak ngobrol dan bikin cair suasana sehingga pikiran jadi santai. Kalo pikiran happy, akan lebih enteng jawab soalnya. Pikiran jadi terbuka dalam memecahkan masalah.
Di akhir kegiatan saya malah menyesal banyak temen yang saya cuekin. Harusnya ini bisa jadi sarana nostalgia. Tapi saya males, coba momen ketemunya gak di acara ini..
***

Saya sudah menyiapkan diri sebaik - baiknya untukacara ini. Istri membantu dalam menyiapkan pakaian hingga sarapan. Namun ada saja hal konyol yang terjadi. Dulu pas masih suka nulis - nulis hal konyol di blog (terinspirasi dari Raditya Dika dkk kala itu), ini bakal jadi konten menarik. Cuman sekarang ketika saya sudah beralih aliran, dapet drama kaya gini adalah bentuk kesialan.

Hal konyol itu adalah: perut mules dan celana yang saya pakai berlubang di resleting.

Padahal cuma sarapan roti dan susu, dan sudah boker walau dikit yang keluar, perut saya tetep saja mules. Mungkin efek tegang.

Belum lagi karena acara tahun ini di lokasi yang baru, sistemnya pun berubah. Kesempatan untuk ke belakang menunaikan kewajiban jadi sulit.Untung pas masuk ke ruangan dikasi kesempatan ke toilet walau cuma pipis bentar. Dan di ruangan saat gak bole keluar lagi, perut rasanya mau meledak, untung maish bisa saya tahan walah keringet dingin yang keluar sudah segede biji rambutan.


0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI