KULTUR BEKERJA


Kalo ada yang hapal dengan kebiasaan saya, nulis blog pagi - pagi itu berarti saya lagi korupsi waktu. Tugas kantor banyak, PR dari bos menggunung, tapi saya menunda semuanya dan milih buat ngeblog. :D

Niatnya sih mau nyari moodbooster. Emang ya, menunda sesuatu yang genting itu rasanya enak banget. Ada rasa puas dan sensasi kemenangan dalam ngelakuinnya. Lalu menyesal belakangan.


Sikap ini sebenernya sangat gak baik ya. Kalo ada tugas itu, harusnya dikerjain sesegera mungkin. Agar gak numpuk belakangan.

Tugas dari bos memang gak akan habis - habis. Tapi sebagai salah satu tanggung jawab kita dan sebagai bentuk profesionalisme, semua harus tetap dikerjakan. Musti pinter mengatur waktu, dan punya sifat yang gigih dalam bekerja dan melayani instansi yang kita naungi.

Bo'ong,ding. Buktinya saya masih lanjut nulis blog ini, bukannya malah kerja :p

Btw, saya lagi pengen banget suasana kantor berbilik. Kangen aja gitu punya suasana kantor yang hening. Yang kalo pengen ngobrol, seperlunya aja, atau break doang. Gak harus menjadi pendengar setiap orang yang ngomong keras - keras ke seluruh orang di ruangan. Gak harus dengerin curhat temen yang kebetulan pindah duduk di sebelah meja. Dan kalo ada yang bersuara, kita gak harus noleh dia hanya untuk menghargai dia bicara biar dia ga ngerasa dicuekin.

Itu bagian dari budaya kerja yang baik gak sih? Apakah itu bagian dari "bisa bekerja dalam tim"? Soalnya saya sering nyaman menjadi penyendiri. Fokus dengan apa yang saya lakukan. Gak diganggu oleh orang - orang yang mampir ke meja kita. Bahkan kalo atasan ngajak ngomong pun saya kebawa emosi, ada perasaan marah kalo dikasi kerjaan (padahal namanya pegawai, wajar dapet kerjaan kan?)

Banyak banget emang hal yang saya pikirin. Menunda pekerjaan adalah salah satu pemicu jadi banyak hal yang dipikirin. Kedua, hal - hal pribadi juga banyak yang belum dikerjain. Saya pengen bisa membelah diri.


0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI