DEGDEGAN MENJELANG DUA HARI LAGI


Saya adalah orang yang amat takut dengan masa depan. Pesimistis, begitu kalo kata orang. Bahkan, seringkali saya mikirnya kejauhan. Mikirin apa yang akan terjadi lima tahun bahkan belasan tahun kedepan. Ujung - ujungnya jadi gak bisa maju, karena takut melangkah, atau lambat jalannya karena duluan kepikiran.

Tapi,  minggu ini saya gak ada waktu buat mikir terlalu jauh. Ngapain kalo saya mikir jauh -jauh? Dua hari lagi ada hal yang lebih urgent untuk dipikirin.

KELUARGA BESAR ISTRI MAU MAIN KE RUMAH!!!

Bukan masalah siapa yang berkunjung ke rumah. Tapi karena saya emang kurang PD jika ada temen main ke tempat saya dimana pun saya berada.

Ga seperti kamar atau rumah orang lain yang enak buat dikunjungi, dimana pun saya tinggal, biasanya settingannya cuma nyaman untuk saya. Kalo orang lain yang lihat biasanya komen," Kamar lu kotor banget, jorok banget, berantakan banget."

Kalo kejadiannya udah kaya gitu, saya lah yang malah main ke rumahnya dia daripada dia yang ke tempat saya.

Saya jadi kasian kalo orang lain main ke rumah, bakal gak betah.

Masalah selanjutnya adalah saya orangnya gak asik diajak ngobrol berdua kalo memang bener - bener gak ada yang dikerjain. Cepet kehabisan topik. Ditambah kalo lagi diem - dieman di kamar gak ada alternatif obrolan atau mainan untuk mengalihkan, malah bikin tambah malu.

Daripada saya melihat orang lain trauma main ke rumah atau imej saya ketahuan orangnya ga asik atau ngebosenin, mending saya mencegah sebelum kejadian.

Beda kalo berdua sama pasangan, gak ada topik dikit, kan tinggal ciuman. Hehehe

Hal lain yang bikin males kalau ada yang berkunjung adalah gak ada akses masuk ke rumah saya. Tiap mobil musti parkir jauh sekali, lalu mereka jalan kaki ke rumah. Kan jadi makin ga enak, apalagi ini sama mertua dan keluarga besarnya istri.

Dan parkirnya pun gak aman karena lokasinya di kebun milik desa yang banyak pohon kelapa. Kalo ada angin gede atau kelapa jatuh, wasalam.

Ditambah ada anak berkebutuhan khusus yang pernah mencorat - coret mobil polisi yang sedang parkir disana. Takutnya kali ini itu bocah berulah lagi. makin jelek dah citra saya di depan mertua dan para ipar.

Belum lagi kondisi rumah yang paling katro dibanding rumah dua ipar  saya yang lain. Asli, sekarang saya degdegan parah. Ketika nulis ini aja rasanya mau muntah saking groginya. Selain karena mencium aroma kaos kaki yang sudah mulai membusuk.


***

Oia, sesuai janji saya di postingan INI. Saya berjanji kalo ada kesempatan, saya akan nulis soal Tukad (Sungai) Korea. Gak sepenuhnya soal tukadnya, lebih ke pengalaman saya ikut praktek sampling bersama temen-temen peserta bimtek beberapa hari yang lalu.

Pose saya paling sadar kamera (yang megang gandscoon)

Tukad Korea letaknya di tengah kota Denpasar, sebelah Peken (Pasar) Badung yang baru saja selesai direnovasi pasca kebakaran besar yang menimpa beberapa bulan yang lalu.

Dinamai Tukad Korea karena harapannya tukad ini nanti bernasib sama dengan sungai yang ada di Korea. Yang awalnya kumuh sekarang jadi bersih dan jadi objek wisata.




Dari kantor, saya berangkat ke tukad Korea naik ke dalam mobil yang dikendarai oleh kasubbag TU, pak Kadek. Bersama Dewi, bli Komang, dan bapak kepala UPTD Laboratorium Karangasem.

Sempet bingung dengan pintu masuk pasar karena ternyata yang tahu spesifik pasar ini cuma bli Komang dan bli Komang telat ngasi tau pak Kadek yang ada di kemudi, kami muter sedikit menuju pintu masuk yang lain.

Hampir salah jalan, nyasar, lalu sekarang pak kadek berhenti kejauhan dari mesin karcis. Sekalian aja pesen tiketnya pake jalur online. :x

Saya mesti turun untuk mencetin mesin. Yaelah pak Kadek sempet aja ngasi kerjaan tambahan -____-

Kemudian untuk turun ke sungainya dari pasar, kami harus jalan sedikit lebih lama karena pak Kadek gak mau parkir di baseman. Alesannya biar gak susah keluar parkir. Zzzzzz

Di sungai tampak ada mesin yang katanya baru dipasang oleh pegawai Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan kemarin. Semua orang yang kesana bingung itu alat apa? Dibilang alat penjernih air, airnya masih kecoklatan. Dibilang penyaring kotoran, masih banyak sampah dan bungkus plastik yang lewat.

Usut punya usut ternyata itu alat penghilang bau. Jadi ibarat cowo, gapapa muka keruh, yang penting harum.

Praktek sampling berjalan lancar. Kami cuma was-was ketika ngecek kualitas air sungai dengan nyelupin alat ke sungai. Kami harus pastikan tidak ada orang kencing di hulu. Atau mungkin boker. Selain ngaruh ke hasil pembacaan alat, tangan kami juga sedang ikut dicelupin ke dalem air (meski sudah pakai handscoon).



Tukad Korea cukup asik untuk nongkrong. Apalagi ketika malam. Waktu kami kesana saja ada pasangan muda mudi yang ketemuan di bawah jembatan. Btw kenapa yang anak remaja dipanggil muda - mudi, sedengankan orang dewasa gak disebut tua - tui?

Pssst.. Perhatikan bayangan hitam di bawah jembatan, banyak yang mau ketemuan





Setelah praktek selesai, peserta break makan cemilan. Beberapa diantaranya ngerayu ngobrol dengan dua ibu - ibu berseragam yang juga nongkrong di dekat lokasi praktek. Ibu - ibu, atau mbak - mbak, berpenampilan rapi, sejujurnya menarik, bodi lumayan, dan riasan yang oke punya. Cukup untuk menarik perhatian bapak - bapak yang jadi peserta bimtek.

Satu persatu om - om bapak - bapak mengeluarkan jurus untuk memulai obrolan dengan para ibu itu. Saya mah fokus kerja karena saya setia sama istri seorang. (PLEASE SEMOGA ISTRI SAYA BACA INI)

Tapi tiba - tiba kerumanan bapak - bapak itu bubar.

"Kenapa pak? Mbak - mbak itu kentut??" tanya saya.

"Mereka sales!!!" jawab bapak - bapak itu kompak.

Kegep. Laporin ke istrinya ah..

0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI