NYIMAK


Hampir jam sebelas malem, godaan kasur kuat banget. Tapi gairah nulis gak bisa saya tahan. Niatan ngeblog udah ada dari kemarin, cuman kemarin capek banget abis dapet tugas ke lapangan seharian.  Badan rontok semua.

Pulang kantor langsung mandi, sempet mainan sama anak bentar, anak tidur saya ikutan tidur. Ketiduran lebih tepatnya. Padahal niat awalnya cuma jagain doang. Di kasur, sambil mimpi.

Tulisan ini juga harus saya buat agar orang - orang gak makin salah paham dengan tulisan saya sebelumnya dengan menganggap saya gak ngikutin jalannya bimbingan teknis. SAYA NGIKUTIN KOK! BENERAN. SUMPAH. NIH BUKTINYA SAYA JELASIN SEKARANG.

Tapi saya memang masuknya selalu setelah jam makan siang (karena emang jam segitu selesainya kerjaan yang khusus dikasi ke saya). Jadi harap maklum kalo penjelasan saya kurang lengkap atau bahkan melenceng jauh. Kurang lebihnya jalannya bimtek seperti yang saya jelasin deh pokoknya. #maksa

Hari pertama peserta datang penuh semangat. Yang dari jauh berangkat dari subuh, yang paling jauh bahkan menginap di dekat lokasi bimtek walau tak sampai bikin tenda di kantor halaman kantor saya atau tidur berama - ramai beralas tikar kaya sarden di bawah meja narasumber. Yang rumahnya paling deket malah dateng paling telat, paling akhir, karena terjebak zona nyaman jarak zonasi.

Yang itu bukan peserta. Itu saya.

Areal yang rawan dipakai peserta menginap dengan tidur pakai tikar berjajar ala sarden

Senyum dan canda tawa terpancar dari wajah peserta yang pagi itu seger banget kaya abis cuci muka pake Listerine. Semua terasa menyenangkan.

Meski sayang gak berlangsung lama.

Ruangan jadi sunyi usai jam pertama karena perserta mulai lemes padahal narasumbernya asik. INI KENAPA RUANGAN BISA BIKIN NGANTUK PARAH GINI NJIR?!

Ini bimtek laboratorium lingkungan atau seminar mengatasi insomnia dalam waktu hitungan menit???/

Pemateri. Ngantuknya peserta bukan salah mereka. Mereka ini orangnya asik - asik. Percaya deh

Materi pertama tentang control chart dan semacamnya. Itu adalah metode validasi dan verifikasi metode yang digunakan menguji sampel dan menghitung nilai hasil uji. Sistem ini sebagai bentuk tanggung jawab analis ke konsumen kalo metode yang digunakan dan hasil yang dikeluarkan bisa dipertanggung jawabkan.

Materi kedua tentang bagaimana mekanisme dan proses sebuah laboratorium didaftarin untuk dapet akreditasi. Di materi ini nih saya baru masuk karena jobdesc utama saya sebagai panitia baru kelar di jam ini.

Pematerinya asik. Materi yang dijelasin pun menarik. Biar suasana makin hidup, saya mengajukan pertanyaan - pertanyaan di beberapa momen yang saya rasa emang topiknya cocok untuk jadi bahan diskusi atau pingin saya gali lebih dalem. Toh di awal pemateri udah ngasi restu boleh nanya kapanpun tiap ada yang ingin ditanyakan. Asal jangan pas tengah malem aja. Itu namanya gak sopan!

Sejak pertanyaan pertama, para peserta sudah menoleh ke arah saya. Ada yang menoleh kagum akan ketampanan saya, menoleh sekadar pengen tahu siapa yang bertanya, menoleh buat modus memalingkan muka dari pemateri dengan tujuan nutupin muka ngantuk (matanya merah kaya clan Uchiha), dan ada yang noleh dengan tatapan sinis seakan berbicara lewat tatapan dan bilang," Ini gue yang ngantuk tapi kok elu sih yang nanya hal yang jelas - jelas sudah dijelasin tadi??"

Ya maklum om, namanya juga baru ikut di jam kedua..

Di hari kedua saya juga baru bisa masuk kelas di jam kedua. Jam setelah break makan siang.

Pemateri lagi ngitung - ngitung nilai regresi dan semacemnya. Yang pasti bukan ngitung kesalahan dan kejelekan orang. Kalo itu namanya NETIJEN. Kalo istilahnya Chef Arnold: netijing.

Abis itu lanjut ke materi sampling. Disini saya mulai tertarik. Selain karena "dipaksa" atasan naik ke panggung jadi tukang klik 'next' pada slide karena petugas sebelumnya mendampingi atasan menyambut tamu. Berada di atas membuat seluruh peserta bisa melihat saya jelas dan gak mungkin saya nunjukin ekpsresi tidak tertarik atau tidak antusias dengan materinya (meski bahasa tubuh saya sering gak bisa ditutupin kalo saya udah pengen nyebur ke kasur).

Alasan lain saya tertarik dengan materi ini adalah karena cuma materi ini yang saya pahami. Saya sering sampling dan sedikit banyak juga ikut mempersiapkan sampling. Setidaknya saya punya gambaran sampling itu kaya gimana. Gak kaya materi lain yang saya buta banget, sebuta orang lagi kasmaran, udah tau cowonya brengsek tapi tetep dikejar.

Para peserta bimtek yang tidak sadar wajah mereka akan dipampang di website saya ini. Muahahaha

Hari terakhir saya baru bisa ngikutin dari awal. Pagi - pagi peserta udah ngumpul di lab untuk dikasi instruksi tata cara persiapan sampling. Peserta lain fokus menyimak arahan pemateri, saya gugup sendiri. Beberapa peserta ada yang berkeliling melihat - lihat lab kami. Saya takut mereka tahu lokasi rahasia saya menyimpan majalah - majalah yang kalo ibarat acara TV dikasi rating D.

Abis pengarahan, kami berangkat ke tukad (sungai) korea. Saya ingin menceritakan lebih banyak tentang tukad korea ini, tapi saya sudah mulai mengantuk dan gak kuat bercerita lagi. Semoga saya masih dikasi kesempatan untuk nulis khusus tentang tukad korea disini nanti.

Singkat cerita, setelah praktik sampling di Tukad Korea, kami lanjut ke kelas untuk materi terakhir oleh pihak Universitas Udayana, yang mengirimkan bapak Taufik sebagai narasumber. Bapak Taufik adalah rekanan laboratorium di Universitas Udayana dalam hal pengurusan akreditasi.

Kebalik dengan dua hari sebelumnya yang saya selalu absen di jam pertama, di hari terakhir saya malah absen di jam kedua. Tapi gak lama, karena petugas klik next slide ga bisa jaga lagi dan saya disuruh menggantikannya. Bos besar langsung ngasi mandat ini lewat mic. Malu banget anjay

Setelah saya maju, eh ternyata si bapak persentasiin slidenya pake remote dong. Jadi buat apa saya musti naik ke panggung, bapak? Koprol dan antraksi silat sambil bapak menjelaskan materi???

Pak Taufik yang tengah, sebelah kirinya profesor dari Udayana. Saya di belakang panggung siap- siap koprol

0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI