CELANA SOBEK DAN BAN TUBELESS


Pagi -pagi dibikin kesel karena hape not responding lagi. Sejak peristiwa hape jatuh di jalan, ganti LCD yang pecah ga mampu bikin dia normal kembali, karena organ dalemnya yang bermasalah. Dan kalo dibawa ke tukang service, paling jawabannya sama kaya tukang service lainnya,"Ini IC-nya yang kena."

Padahal saya gak yakin dia udah bener-bener cermat ngeceknya atau belum.

Hape saya not responding sejak subuh. Ketika saya kebangun jam 1 pagi saya lihat sudah kaya gitu. Biasanya dengan restart paksa Ia akan kembali normal. Tapi kali ini, sampe matahari udah nongol gak sembuh juga.

Untuk sementara saya abaikan dulu hape ini karena waktu sudah mengharuskan saya berangkat ke kantor.

Di kantor temen - temen udah pada ramai. Sudah siap - siap untuk apel pagi rutin. Saya cek hape, saya coba buka kunci layarnya, mau!

Gak ngerti lagi deh sama hape ini. Pengen ganti baru, belum ada duitnya. :(

Kelar apel, kami balik ke ruangan masing - masing. Saya ketemu pak Kantin di parkiran. Entah dia baru balik dari mana. "De, ban motormu kempes ya?" tanya pak Kantin.
"Masa, pak?" saya menuju ke motor.
"Kirain bapak salah lihat, ternyata beneran lembek ban depannya" kata pak Kantin lagi.

Bener saja, ban depan motor saya lembek kaya tai ayam. "Iya pak, nanti saya bawa ke bengkel."
"Pompa aja dulu sebelum pulang, tuh ambil di warung."
"Baik, pak. Makasi, ya!"
Saya balik ke ruangan untuk kembali bekerja. Ban motor saya urus pas pulang nanti.

Waktu berlalu, hari mulai siang.
"Kok Dewi pengen rujak ya?" kata Dewi, temen kantor saya, tiba - tiba.
"Ide bagus tuh, sini aku beliin. Kebetulan aku juga pengen."
Setelah nerima uang dari Dewi, saya jalan keluar. Kebetulan saya tahu ada dagang rujak keliling sering mangkal di sebelah kantor.

"Loncat pagar aja, ah, daripada jalan muter", pikir saya

Saya naik di pagar depan. Kaki kanan saya kaitkan di pagar, lalu saya loncat.

"KROEKKKK."

Celana saya sobek. Sobeknya gak nanggung-nanggung. Dari pangkal celana bagian belakang sampai ke bagian depan di bawah resleting. Saya segera loncat turun dari pagar. Untung bapak yang ada di gazebo lagi asik main hape, jadi dia ga ngeh peristiwa yang sedang terjadi.

Saya berusaha jalan senormal mungkin kembali ke ruangan. Tapi sekeras apapun saya berusaha, jalan saya tetap gak bisa normal. Saya jalan dengan posisi kedua paha tertutup, tangan kanan menutupi pantat, tangan kiri nutup bagian depan. Sedang banyak orang di belakang kantor samsat yang ada di sebelah kantor saya, saya cuek saja dan terus berjalan dengan pose aneh ini. Saya berharap segera sampai ruangan, dan berharap ga ada ngeh dengan keadaan saya. Meski rasanya mustahil.

Nyampe ruangan Dewi lagi fokus dengan hapenya. Saya segera ngambil jas lab. Jas lab saya lumayan panjang, jadi bisa menurupi bagian bawah saya.
"Kok cepet banget? Ga jadi beli? Ngapain pake jas lab??" Dewi menghujani saya dengan pertanyaan ketika tahu saya sudah ada di lab lagi.
Saya menceritakan musibah yang baru saya alami. Tanpa menunjukkan barang bukti tentunya. Kasian kalo dia harus melihat pemandangan yang akan merusak mata kepala sampai mata batinnya.

"GOBLOOOOOOOOOKKKK!!! KWKWKWKWKWK!!!" ketawanya Dewi aslinya gak seperti ini sih, saya tulis begini biar sesuai dengan kearifan lokal.
"Lagian elu ngapain pake acara loncat pager segala?! Pake motor Dewi kan bisa.."
Yah, mau gimana lagi. Semua sudah terjadi. Mau cepet dan deket, malah kena malapetaka.

Selama beberapa saat saya masih bisa bertahan dengan keadaan kemana - mana memakai jas lab. tapi makin lama, makin terasa dingin di bagian bawah. Celana yang terbuka membuat udara AC jadi gampang masuk. Belum lagi karena robeknya yang sangat besar hingga ke depan, tonjolan saya nongol dengan jumawa tanpa ada yang nahan. Bikin cowo - cowo lain yang liat jadi minder.

Akhirnya saya menyerah. Gak mungkin saya bisa bertahan dengan keadaan yang gak nyaman kaya gini sampai jam pulang. Saya pinjem motornya Dewi. Saya balik ke kos dengan jaket menutupi celana. Siang itu matahari terik sekali dan saya di jalan cuma pake kemeja. Very awesome.

Rencana saya, saya akan pakai celana training, yang penting berwarna gelap sehingga masih cocok saya pakai di kantor sampai nunggu jam pulang. Untungnya, seakan tuhan sudah mengatur ini semua, saya ternyata sudah membawa celana jeans hitam dari jauh - jauh hari. Ini lebih baik daripada memakai celana training. Dan setelah saya pakai ke kantor, ga ada ngeh kalo saya pake celana jeans alih - alih memakai celana bahan kain (kalau memakai training kayaknya bakal kentara). Satu masalah terselesaikan.

Sampai jam pulang tiba saya masih bertahan dengan kostum ini. Masalah selanjutnya adalah ban motor yang bocor. Bocor atau cuma kurang angin, entahlah.

Saya jadi minjem pompa ke kantin. Dibantu dengan Pak Tut (tumben dia baik), saya pompa ban yang kempes. Tapi anehnya bannya ga penuh- penuh. Tapi kalo dibilang kempes, masih ada angin di dalam ban sekitar setengahnya.

Saya coba perbaiki posisi mulut pompa yang terhubung ke pintil ban, saya pompa lagi, tetap gada angin yang masuk. Pak Tut bantu menekan mulut pompa sambil saya terus mompa, anginnya tetap ga masuk semua.

Biar ga makin lama, saya paksakan menjalankannya sampai bengkel terdekat. Jalannya pelan - pelan karena ban hanya terisi angin setengah, jalannya jadi susah, goyang - goyang.

Bawa motor isi setengah angin mengajarkan untuk cuek. Terutama pas nyeberang di perempatan. Semua pasti melihat, apalagi saya yang ga bisa jalan cepet karena keadaan motor kayak gini. Rasa gak enak disingkirkan dulu. Dan rasa malu karena diliatin orang sepanjang jalan.

Sampainya di bengkel, masnya ngecek.
"Wah, ini ban tubeless. Orang yang ngerti masih keluar, tunggu sebentar ya", kata masnya.
Apa? TUBELESS?? Saya menjerit dalam hati.

Jadi, tadi di kantor saya dan pak Tut susah payah mencoba memompa, taunya itu ban tubeless!?

Pantesan anginnya gak mau masuk.

Oh Gede Sukrawan, begomu sembuhnya kapan..


0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI