Yang Katanya Gagal Move On Gara - Gara Motor


Beberapa bulan ini saya sering ngitung berapa kali sudah posting. Belakangan ini saya emang sedang berambisi bisa posting satu hari satu kali. Apakah udah nyampe setengah dari jumlah hari dalam bulan tersebut belum.. Bulan ini sebenernya bisa, cuman alam berkata lain.

Ketika tiba saatnya saya menyervis kuda besi saya, hasil visum dokter motor bilang kalo motor saya harus diopname untuk beberapa hari. BOOM!

Motor saya udah ibarat kaki kedua saya. Tanpa dia, saya gak bisa kemana - mana. Jarak kantor dari kos bisa ditempuh dalam waktu 5 menit kalau pake motor, tapi kalau jalan kaki lumayan jauh juga. Angkutan umum di Bali udah jarang banget, keberadaanya digeser oleh kendaraan pribadi. Kalaupun ada, biasanya mahal, rata - rata sama dengan ongkos 1 liter bensin motor saya. Padahal kalo pake motor, 1 liter bisa buat kampung kampung.

Ada juga gojek, cuman saya lupa paswordnya. TERUS GIMANA CARANYA SAYA BALIK DARI DEALER KE KOS????

Selain masalah yang udah saya sebutin di atas, ga ada akses angkutan dan gojek lupa pasword, saya juga mager, udah PW kena AC ruang tunggu dealer sambil nonton film di TV berbayar dealernya. Udah deh, saya minta tolong sama adik yang lagi di kampung untuk  jemput saya ke dealer yang letaknya di Denpasar, dan bareng - bareng balik ke kampung lagi sekalian saya nengok ibu.

Saat seperti ini saya ngerasa jahat banget sama adik karena memaksa dia bolak balik Denpasar - Karangasem, sekaligus terharu ternyata sayang banget sama saya. *Tos macho* *Remes pantat*

Solusi dari masalah pulang dari dealer udah terpecahkan, masalah balik ke Denpasar juga udah clear karena adik saya akan nganter lagi sekalian dia juga mau balik ke kos nya di Jimbran. Masalah selanjutnya adalah gimana caranya saya ke kantor.

Keseringan kemana - mana bawa motor, bahkan mau belanja di warung depan kos aja saya naik motor, padahal jarak warung sama kos saya kalo motor saya mundur dikit aja dari garasi kos udah nyampe ke warungnya. Ya itu, efek kemudahan teknologi, membuat saya jadi manja, lemah, dan rapuh. Sekalinya ga ada fasilitas, jadi mati gaya gini.

Ga ada temen yang tinggal searah dengan saya dari kos ke kantor. Akhirnya, mau gak mau, dengan sangat berat hati, saya minta tolong dianter ke kantor sama......................mantan. #GAGALMOVEON

Ini kepaksa banget. Tapi ini juga bukti kedewasaan, putus cinta ga berarti langsung musuhan. Agak gak tega sih sebenernya lihat dia bela-belain ke Denpasar cuma untuk jemput saya. Dia memang masih baik, tapi kami sulit untuk bersama lagi sebagai pacar.

Eit, kisah dia nganter saya gak tentang kegalauan melulu. Butuh perjuangan juga. Perjuangan untuk menahan baper, dan perjuangan bangun pagi - pagi. Karena paginya dia ada urusan, jadi dia bisanya nganter saya ke kantor jam 6an. Cleaning service kantor sampe heran saya beberapa hari belakangan datengnya pagi banget. Lalu telat beberapa hari setelah motor saya bener, bales dendam tidur yang hilang selama ini. Hohohohoho

Urusan berangkat ke kantor udah aman, sekarang urusan pulang. Solusi yang tersedia adalah nebeng lagi, tapi sama temen, gak sama mantan lagi, sudah cukup hati ini lelah menahan pedih. T_T

Pengennya sih nebeng sama cewe - cewe di kantor, tapi saya pada ditolakin mereka. Nebeng sama yang tua - tua, kagak enak. Opsi terbaik, dan terakhir, adalah nebeng sama Adi. Jejaka yang minggu ini mau nikah (GUE KAPAN??).

Nyampe kosan pengennya langsung istirahat tapi akhirnya gak jadi. Bli Adi langsung cerita soal mantan - mantannya sebelum akhirnya ketemu sama calon istrinya ini (kenapa seharian ini topiknya mantan mulu sih? *nangis*). Mungkin dia mau mengenang mantan untuk terakhir kalinya sebelum menjalin komitmen dengan wanita idaman dan satu-satunya wanita yang akan dicintainya kelak untuk selamanya, sampai akhir hidupnya.

Demi itu, saya rela kehilangan jam tidur sore dan dengerin bli Adi cerita ampe malem.

Singkat cerita, tepat di tanggal saya berulang tahun pihak dealer menelpon bilang kalo motor saya udah kelar. Masalah muncul lagi, gimana cara saya ke dealer? Bli Adi kagak ada, yang cewe - cewe masih pada nolakin saya, yang tua - tua kagak enak minta tolong ke meraka. Ujung - ujungnya kembali saya akhirnya minta tolong si mantan. OH GOD WHYY??

Nyampe di dealer, rupanya orang dealer mau ngasi kejutan di hari ulang tahun saya dengan ngasi hadiah: ongkos servis GILA - GILAAN! Ini mah kalo dua kali lagi saya nyervis, montirnya bisa langsung naik haji!

Udah deh, nasi udah jadi dubur, yang penting sekarang udah ada motor untuk saya bawa ke wifi corner Telkom untuk ngenet dan ngeblog lagi..

0 bukan komentar (biasa):

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI