Yang Katanya Zat Kimia Ketengan


Masih soal belanja - belanja. Kalo kemaren saya cerita soal beli lemari penyimpan sampel tapi datengnya kulkas, kali ini saya beli bahan - bahan kimia untuk melakukan pengujian sampel air di lab tempat saya bekerja.

Prosesnya masih sama. Bikin anggaran, serahkan ke unit layanan pengadaan barang dan jasa, lalu mereka mengadakan lelang dan tender. Dan pemenangnya adalah 7L: Lu Lagi Lu Lagi, Lagi - Lagi Lu. Meski beda nama dengan rekanan tempat saya beli kulkas, tapi masih sodaraan sama rekanan yang sama. Beda di atas kertas, tapi pengelolanya sama.

Apa karena emang dia satu - satunya penyedia alat dan bahan kimia di Bali? Atau info lelang yang jangkauannya kurang luas, kurang promosi?

Singkat cerita bahan - bahan yang kami pesan pun datang. Kami sudah nyiapin mental kalo barang yang dateng salah lagi. Kami sudah siap nerima kenyataan kalo di anggaran mesennya soda api, tapi kenyataan yang dateng baking soda.

Ketika itu bahan yang kami anggarkan cukup banyak. Kalo kegiatan lain cuma ngabisin paling banyak sampe 2 halaman, anggaran untuk bahan kimia ini ngabisin 5 halaman. Kami sempet berencana nambah lemari penyimpan bahan buat jaga - jaga kalau lemari yang udah ada sekarang gak cukup buat nyimpen bahan kimia yang dateng.

Datenglah anak buah si rekanan ke lab bawa bahan kimia. Ga banyak, cuma sepertiga kantong kresek merah besar. Mungkin itu baru sepersepuluh dari zat yang kami pesan, pikir saya.

Setelah ngasi bahan kimianya, Bli yang bawa bahan kimia nyodorin tanda terima.

"Tolong tanda tangani, ya. Ini udah semua bahan yang dipesan."

APA?

SEMUA??

Apa lagi ini?!

Saya dan teman - teman langsung protes ke Bli ini. Kita juga nelpon bos rekanan untuk komplain.

"Bu, bahan kimianya kok dikit banget yang dateng?"
"Masa? Coba diperiksa lagi, Bli. Itu sudah semua, kok"
"Udah, sih. Cuman kan volumenya gak segini."
"Lah, kalian kan nulis di anggarannya pake satuan botol, bukan mg atau gram."

Bener juga, sih. Di Rencana Anggaran Kegiatan (RKA) kami nulis volumenya dengan satuan botol, jadi secara tertulis rekanan gak salah. Kan gak dijelasin botolnya musti penuh apa enggak.

Setelah kami timbang, sekaligus dengan botolnya aja zat - zat ini rata - rata beratnya cuma 25 mg. 

MI-LI-GE-RAM.

Ga mungkin cukup untuk nguji selama setahun. Sedangkan penganggaran cuma bisa dilakukan sekali dalam setahun. Kekurangan zat bisa dibeli di anggaran perubahan, tapi itu baru realisasi di bulan oktober, sedangkan kami sudah mulai nguji bulan Maret. Dan kami pun gak bisa beli lagi banyak - banyak karena terkesan kami yang gak bisa memperkirakan kebutuhan bahan kimia kami. Bukannya gak bisa memperkirakan, rekanannya aja yang ngehe!

Zat yang dateng pun bentuknya aneh- aneh. Misalnya N-heksan. Selama ini yang saya tahu N-Heksan berupa cairan. Dimana - mana satuannya adalah mL, yang artinya dia bentuknya harus cairal/larutan, dong. Ini yang dateng bentuknya serbuk. Apa gue yang kurang baca, atau rekanan yang terlalu pinter? *brb ngulang kuliah S1 lagi*

Parahnya lagi adalah Air bebas Klorin. Namanya aja 'Air', ajaibnya yang dateng berbentuk serbuk. Di kimia kagak boleh sembarangan ngelarutin zat. Lu kira mesen air garem, tinggal dikasi garem terus larutin pake air sumur. (._. ")

Botol tempat bahan kimianya berwarna putih, gak isi label resmi dari pabrik. Botolnya cuma ditempelin kertas label kecil bertuliskan nama zatnya. Ini ibarat beli rokok satu pack, dikasinya ketengan. Udah berasa beli barang KW aja nih gue.

Belum lagi ketika si rekanan misah - misahin zat ke dalam botol ini sebelumnya, gak ada jaminan zat pengganggu gak ikut masuk ke dalem botol. Soalnya beberapa zat peka terhadap udara dan cahaya. Kalo zat udah rusak ketika pengemasan, hasil uji kan jadi gak bagus. Gimana kami bisa tahu kalau botolnya kagak disegel resmi kayak gini. Rekanan ini kalo bikin online shop pasti tipe - tipe yang jual iphone, tapi ngasinya sabun nuvo


Kita kan gak tahu zat yang kita maksud udah bener apa kagak? Kalo botolnya udah tersegel dari pabrik dan dikasi label resmi dari pabrik kan lebih terjamin dan ada garansinya kalo bahan - bahan ini bebas dari pengotor atau pengganggu, dan detail bahannya juga jadi ketahuan. Sabu - sabu aja sama tepung bisa mirip dari bentuknya, apalagi zat kimia.

Dari 4 atasan yang saya punya, 2 diantaranya gak terlalu ngerti soal ginian karena emang bidang mereka ekonomi, yang lagi satu lebih condong ngebelain rekanan, yang lagi satu cukup netral melihat masalah ini dan mau berbicara lagi ke rekanan.

Ketika salah satu bos (bukan yang mendukung rekanan tentunya) nanya kenapa volume zat yang dateng kok dikit, rekanan beralasan dari jumlah uang yang dianggarkan cuma bisa segitu.

Padahal, kami sudah berkordinasi dengan dia berkali-kali saat membuat anggaran tentang berapa harus kami anggarkan untuk membeli zat sebanyak yang kami butuhkan dalam setahun. Kami juga sudah ke beberapa perusahaan kimia di luar Bali soal harga zat kimia. Tapi tetep aja datengnya gak sesuai harepan.

Sebenernya udah eneg banget sama rekanan satu ini. Tapi gak tahu kenapa, setiap lelang dan tender, selalu dia yang menang. Lucunya, misalnya peserta lelangnya ada tiga, ketiganya ternyata punyanya dia!

Untung jodoh gak saya pesen di dia juga. Bayangin kalo saya mesen cewek putih, yang dateng juga putih..giginya. Atau mesen yang kurus, yang dateng juga kurus...jempolnya.


1 bukan komentar (biasa):

Rezky Pratama said...

walah,,,,nampaknya harus jalan2 dulu deh masbro biar nyambung semua hehehee
trims sarannya masbroooo

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI