(ga sekedar) Orientasi


Pada suatu hari sabtu di bulan Oktober tahun 2013, saya lupa tepatnya kapan, saya diundang anak – anak PMI ikut orientasi calon anggota baru korps sukarela PMI unitkampus tempat saya kuliah dulu.

Pagi hari sebelum saya berangkat ke tempat orientasi, rumah saya dipenuhi oleh anak tetangga yang memang suka maen disini. Ketika itu sekolah mereka libur karena ada rapat guru. Rumah saya memang bertetangga dengan rumah yang dihuni oleh satu keluarga besar yang dibagi menjadi beberapa keluarga kecil tempat anak - anak ini tinggal. Anak – anak di keluarga ini sebenarnya pinter – pinter, namun sepertinya keberuntungan belum memihak mereka. Hampir semua anak yang lahir dari keluarga ini pernah tidak naik kelas. Seakan ada aturan tak tertulis, yang diwariskan secara turun temurun oleh keluarga ini, yang mewajibkan tiap keturunannya untuk tidak naik kelas. Makin lama dan makin sering lebih bagus. Kalau bisa sampe putus sekolah. Bahkan ada suatu ketika ada yang tidak pernah tidak naik kelas, tiba – tiba berhenti sekolah. Dan melanjutkan sekolahnya setelah 3 tahun kemudian (demi mempertahankan aturan tidak naik kelas dan tidak mempermalukan nama baik keluarga?).

Baik, cukup sekian ngebahas keluarga ini. Ceritanya, saya sudah sampai di bumi perkemahan Blahkiuh, kabupaten Badung. Sampe sana peserta sedang mengikuti kegiatan. Saya sepanjang hari cuma nontonin mereka. Sampai akhirnya jam mandi sore pun tiba.

Saya nanya ke salah satu panitia, “Mandinya dimana?”

“Di permandian umum kak.”

Mohon disimak baik - baik. Dalam kalimat yang diucapkan panitia ini mengandung kata ‘umum’. Bisa berarti cewek cowokmandi bareng jadi satu. Saya sudah senang sekali. Sampai akhirnya setelah saya sampai di permandian yang dimaksud, saya tahu kalau pikiran saya itu salah.

Cewek – cowok mandi terpisah. Dan mandi bersama cowok itu risih sekali. Saya ngga terbiasa onderdil saya ditonton. Takut bikin cowo – cowo yang ngeliat jadi minder. #eeaaa

Setelah prosesi mandi yang teramat canggung, dan beberapa kali hampir jatuh terpeleset yang akhirnya gara – gara kejadian ini saya makin diperatiin, akhirnya saya pun selesai mandi dan siap ikut persiapan jurit malam.

Dalam acara jurit malam saya kebagian tugas menjaga peserta tetap di jalur mereka menuju ke satu pos ke pos yang lain. Tugas yang tidak terlalu susah dan saya merasasangat siap untuk menjalankannya. Saat rombongan peserta pertama lewat, saya dengan sangat siaga menjaga mereka. Saat rombongan kedua, saya ketiduran ampe siang di pos jaga. :|

Foto bersama peserta, panitia, dan undangan di akhir kegiatan. Saya masih muka bantal, belum sempat cuci muka udah difoto aja :p
(Saya yang baju lengan pajang berdiri sebelah kiri cewek berjilbab)

9 bukan komentar (biasa):

Nuel said...

Hahaha, gue ngakak sama cara berpikir lu yang soal pemandian umum... Nyentrik, tapi bener sih... :D

Bimakuru said...

wehh enak tuhh, bisa ketiduran sampe siang... :P

nakontel said...

sekali-sekali gak papa kali bli liatin onderdilnya hehehhe
bli mukanya paling putih ya :D

dua dunia said...

ohhh berarti sukro ini dulunya anggota PMI juga ya...

distrik 12 said...

jadi inget jaman muda.. bedanya ane ikut pramuka bukan PMI...

Dirgantara Wicaksana said...

kok pesertanya sedikit ya.. atau gak kepoto semua :D

niee said...

terus gak ngapa ngapain lagi habis bangun siang itu? ckckckck

Obat Herbal Untuk Patah Tulang said...

ngeres banget,,denger pemandian umum langsung kemana-mana,,hahaha
ketahuan nih,,,:D

Obat Herbal Untuk Gangguan Kesuburan said...

hahah,,ngeres sih fikirannya..:P

Post a comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI